Ingridien Functional Milk


Dengan semakin tingginya kesadaran masyarakat Indonesia akan manfaat susu, minuman bergizi tinggi ini sekarang telah menjadi konsumsi di setiap kelompok usia dengan nilai tambah tersendiri.

Dulu banyak orang dewasa yang takut mengkonsumsi susu karena dianggap menggemukkan, namun sekarang mereka tak perlu lagi khawatir, banyak susu yang diformulasi khusus dengan kandungan lemak yang rendah ataupun tanpa lemak. Memang, dengan semakin tingginya prevalensi kegemukan terutama di kota-kota besar di Indonesia, tak hanya orang dewasa, para remaja pun sebaiknya mengkonsumsi susu yang rendah lemak. Bahkan FDA (Food and Drug Administration) juga menyarankan ibu hamil dan menyusui untuk memilih susu dengan kandungan lemak yang rendah. Pada awalnya, susu sebagai pangan fungsional dikenal melalui manfaatnya untuk mencegah osteoporosis karena kandungan kalsium dan mineral lainnya. Namun kini, susu telah berkembang dengan berbagai manfaat khusus.

Susu sebagai pangan pengganti (meal replacement). Pangan pengganti dapat digunakan sebagai bagian dari program penurunan berat badan. Seperti yang ditetapkan oleh CODEX, susu sebagai pangan pengganti harus mengandung karbohidrat, protein, lemak serta vitamin dan mineral. Hal ini bertujuan untuk memenuhi zst gizi yang diperlukan selama menjalani program penurunan berat badan. Selain kandungan zat gizinya, keunggulan susu sebagai bagian dari program penurunan berat badan adalah kepraktisannya.

Susu sebagai pangan khusus bagi penderita diabetes. Penderita diabetes harus mengatur makanan yang dikonsumsinya, baik dari segi jenis, jumlah maupun jadwal. Di pasaran kini juga tersedia susu yang diformulasi khusus bagi penderita diabetes. Karena penderita diabetes harus membatasi asupan gula maupun karbohidrat sederhana lainnya, susu bebas gula menjadi ciri khas produk tersebut. Selain itu, susu untuk penderita diabetes seringkali juga dilengkapi dengan kromium yang telah terbukti dapat meningkatkan sensitivitas insulin serta menurunkan kadar gula darah.

Susu untuk membantu menurunkan kolesterol. Kolesterol tinggi yang merupakan faktor risiko penyakit jantung koroner, kini tak hanya milik kalangan lanjut usia. Banyak wanita dan pria dewasa yang mempunyai kadar kolesterol tinggi. Hal ini disebabkan oleh pola konsumsi yang tidak sehat dan akivitas fisik yang semakin menurun. Di samping obat-obatan penurun kolesterol, kini juga tersedia susu yang dapat membantu menurunkan kolesterol. Bahan fungsional yang sudah banyak digunakan untuk menurunkan kolesterol adalah fitosterol, serat oat, dan serat inulin. Omega-3 juga sering ditambahkan pada jenis susu ini, karena Omega-3 dikenal dapat membantu melancarkan peredaran darah.

Susu untuk membantu pembentukan otot. Protein sangat diperlukan untuk pertumbuhan, pembentukan otot, memperbaiki jaringan tubuh yang rusak dan juga untuk kelancaran reaksi-reaksi dalam tubuh. Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa seorang olahragawan membutuhkan asupan protein lebih banyak. Seorang atlit tingkat tinggi bahkan membutuhkan 1.5 sampai 2 kali AKG (Angka Kecukupan Gizi) yang disarankan untuk orang dewasa. Susu memang merupakan sumber protein hewani yang mengandung asam amino esensial yang lengkap. Susu yang dipasarkan khusus untuk membantu pembentukan otot para pria umumnya diformulasikan dengan kandungan protein yang tinggi dan lemak yang rendah. Susu jenis ini seringkali juga dilengkapi dengan asam amino tertentu seperti Leusin, Isoleusin dan Valin yang dikelompokkan sebagai BCAA (Branched Chain Amino Acid atau asam amino rantai bercabang). Beberapa bukti ilmiah menunjukkan bahwa asam-asam amino esensial ini memegang peranan sangat penting dalam pembentukan, pemeliharaan dan perbaikan jaringan otot.

Susu untuk kecantikan kulit. Sejalan dengan bertambahnya usia, jaringan kolagen yang terdapat di kulit semakin berkurang, padahal, jaringan ini berperan penting dalam menjaga kelembaban dan elastisitas kulit. Kini juga terdapat susu yang diformulasikan khusus untuk menjaga kelembaban kulit. Susu jenis ini diformulasikan dengan vitamin-vitamin yang berfungsi sebagai antioksidan. Vitamin C, misalnya, berperan penting dalam pembentukan jaringan kolagen.

Hampir semua susu fungsional dilengkapi dengan vitamin dan mineral. Di samping itu, juga ditambahkan bahan fungsional khusus sesuai dengan manfaat tambahan yang diberikan oleh susu tersebut. Seperti telah disebutkan di atas, serat oat, inulin serta fitosterol, misalnya, sering ditambahkan pada susu yang membantu menurunkan kolesterol. Kemudian asam amino khusus seperi golongan BCAA, L-Glutamin, L-Lisin, ditambahkan pada susu yang ditujukan untuk pembentukan otot. Omega-3 juga merupakan bahan fungsional yang sudah umum ditemukan pada susu formula, namun sekarang juga terdapat pada susu dewasa untuk menjaga kesehatan jantung. Perkembangan susu sebagai pangan fungsional memang berlangsung dengan pesat. Bahkan di dunia, susu memegang persentase terbesar dari nilai pangan fungsional (Gambar 1). Hal ini kemungkinan disebabkan oleh persepsi bahwa susu sendiri sudah merupakan minuman yang menyehatkan.

Gambar 1. Jenis pangan fungsional (% nilai) ? Seminar Vitafoods 2007-Jenewa-Swiss

Di Indonesia yang masyarakatnya termasuk jarang mengkonsumsi susu, faktor rasa menjadi hal yang sangat penting dalam mengembangkan susu sebagai pangan fungsional. Selain itu, masyarakat masih memerlukan edukasi mengenai manfaat susu serta manfaat tambahan lain yang ditawarkan oleh susu fungsional. Saat ini masyarakat perlu diedukasi bahwa susu bukanlah sesuatu yang harus dihindari karena takut menggemukan. Susu justru memberikan berbagai manfaat bagi kesehatan sesuai dengan kebutuhan masing-masing orang.

Susana Head of Nutrifood Research Center for Diet and Sport Nutrition PT Nutrifood Indonesia

(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Juni 2008)

Artikel Lainnya

  • Jun 20, 2018

    Regulasi produk seasoning di Indonesia

    Produk seasoning yang termasuk ke dalam kategori pangan 12.0 meliputi garam,  rempah, sup, saus, salad, dan protein yang telah diatur di dalam Peraturan Kepala BPOM No. 21 Tahun 2016 tentang Kategori Pangan 01.0 ñ 16.0.  kategori produk seasoning tersebut merupakan jenis bahan-bahan yang sering ditambahkan pada pangan olahan. Untuk itu, pangan olahan yang mengandung produk seasoning juga sangat perlu memenuhi beberapa poin yang menjadi konsentrasi baik pihak produsen, konsumen, maupun pemerintah dalam pengawasan.  Beberapa poin tersebut adalah keamanan yang meliputi bahan tambahan pangan (BTP), bahan baku, cemaran, bahan penolong, dan kemasan pangan; mutu, gizi, label, dan iklan.  ...

  • Jun 19, 2018

    Praktek higiene dan sanitasi dalam penanganan susu segar

    Berdasarkan standar kualitas susu segar (SNI 31411:2011) jumlah mikroba maksimum yang diperbolehkan adalah 1 juta koloni per mililiter (10 CFU/mL). Oleh sebab itu, susu segar pada umumnya akan mengalami kerusakan setelah 4-5 jam pada suhu kamar. Untuk menghasilkan susu segar dengan angka mikroba yang rendah harus dimulai dengan praktek higiene dan sanitasi yang baik sebelum pemerahan, saat pelaksanaan pemerahan, hingga penanganan pasca pemerahan. Pada waktu masih di dalam tubuh dan ambing ternak yang sehat, susu masih dalam keadaan steril. Kontaminasi mikroba di dalam susu terjadi pada saat proses pemerahan, yaitu berasal kulit tubuh ternak khususnya bagian seputar ambing dan puting, dari tangan pemerah, dari wadah/ peralatan penampungan susu, dan lingkungan tempat pemerahan. ...

  • Jun 18, 2018

    Potensi pemanfaatan peptida bioaktif dalam produk susu

    Meningkatnya perhatian akan hubungan asupan pangan terhadap kesehatan membuat konsumen menginginkan produk pangan yang bisa bermanfaat dalam mencegah  munculnya penyakit serta secara sinergi meningkatkan status kesehatan. Protein merupakan salah satu zat gizi utama yang terdapat dalam asupan harian dan di samping  perannya dalam menyuplai gizi, protein juga mempunyai komponen fungsional yang memiliki fungsi positif bagi tubuh, yaitu berupa peptida bioaktif (bioactive peptide). ...

  • Jun 15, 2018

    Perancangan proses pengolahan susu untuk mengantisipasi ancaman foodborne pathogen

    Penyakit yang disebabkan oleh patogen (foodborne pathogen) masih menjadi permasalahan hampir di seluruh negara secara global. Penyakit  tersebut paling sering disebabkan oleh mikrobiologi seperti bakteri dan metabolitnya serta virus dan toksinnya.  ...

  • Jun 14, 2018

    Penggunaan laktoperoksidase untuk pengawetan susu segar

    Dewasa ini telah dikembangkan suatu metode pengawetan susu segar dengan cara mengaktifkan enzim laktoperoksidase (LPO) yang secara alami sudah ada di dalam susu. LPO merupakan salah satu dari puluhan jenis enzim di dalam susu segar dengan berat molekul berukuran sedang (78.000 Dalton) dan mengandung karbohidrat sekitar 10%. Di samping ada di dalam susu segar, LPO juga ditemukan pada cairan tubuh hewan mamalia dan manusia, seperti pada saliva dan kolostrum. Metode pengaktifan LPO untuk pengawetan susu segar dikenal dengan sebutan lactoperoxydase-system atau sistem laktoperoksidase (Sistem-LPO). Aktifnya LPO di dalam susu dapat menghasilkan efek antibakteri pada susu segar (Legowo et al., 2009). ...