Merekam Jejak Pangan dengan Gelombang Radio


 

Traceability (ketelusuran) merupakan persyaratan yang harus dipenuhi industri pangan guna mengetahui, mencari, dan mengikuti jejak riwayat pangan dalam rantai pangan. Berbagai teknik dan teknologi dikembangkan untuk mempermudah melakukan traceability tersebut. Salah satu yang terbaru adalah penggunaan penggunaan gelombang radio, yakni yang dikenal dengan teknologi RFID.

RFID (Radio Frequency IDentification) sudah diaplikasikan oleh beberapa industri pangan berskala besar untuk memantau produknya dalam rantai pangan. Pada prinsipnya teknologi ini menggunakan frekuensi radio untuk pertukaran data antara portable memory device (smart label) dengan computer server (host). Terdapat tiga bagian kunci dalam sistem ini, yakni RFID tag, RFID readers, dan software.

RFID tag merupakan smart label yang bersifat pressure sensitive dengan RFID transponder (atau inlay), tertanam di antara label face stock dan release liner-nya. RFID tag ini dapat memberi banyak informasi melalui sandi yang kemudian akan ditangkap oleh RFID reader. Berbeda dengan barcode, data RFID dapat diakses tanpa harus ada tag-nya. Bahkan multiple RFID smart labels dapat dibaca pada waktu yang bersamaan.

Pengguna utama terbesarnya adalah sektor ritel, termasuk di dalamnya suplier dan distributor. Bahkan salah satu peritel terbesar dunia mewajibkan penggunaan RFID terhadap barang-barang yang akan di pasarkannya.

Mengingat berbagai kemudahan yang diberikan oleh teknologi ini, sejak 2003 penggunaan RFID meningkat dengan pesat. Selain jaminan traceability dari awal hingga akhir, RFID juga menawarkan beberapa keuntungan lainnya yang lebih besar, yakni mempermudah akses ke pasar global, terutama untuk masuk ke negara-negara yang mempersyaratkan full traceability seperti Uni Eropa; memungkinkan untuk meningkatkan efisiensi proses melalui proses sortasi dan pengemasan yang otomatis; dan mengurangi biaya pekerja, karena data tidak perlu diinput secara manual.

Selain itu meningkatnya tuntutan akan traceability di berbagai negara juga mendorong pesatnya permintaan RFID. Di Amerika misalnya, negara dengan US Bioterrorism Act-nya membutuhkan tingkat traceability yang tinggi. Di Jepang, traceability terutama dibutuhkan untuk mencegah pemalsuan produk perikanan mereka. Sedangkan di Asia Tenggara, Vietnam Association of Seafood Exporters dan Producers bekerja sama dengan beberapa lembaga instansi swasta juga telah mengujicobakan penggunaan RFID. Begitupun dengan Thailand, beberapa eksportir udang asal negeri Gajah Putih tersebut juga telah menggunakan RFID. Sistem yang digunakan tersebut memungkinkan para eksportir untuk bereaksi secara cepat jika terjadi kontaminasi, termasuk jika harus melakukan recall.

Lalu apakah RFID akan menggantikan teknologi yang sudah ada, termasuk barcode? Belum, setidak untuk waktu dekat ini. Selain harganya yang relatif lebih mahal, industri juga masih lebih suka mengkombinasikannya dengan metode lain. Hal ini dikarenakan data dan teknologi dari berbagai macam metode tersebut bervariasi, sehingga harus tetap disesuaikan dengan kebutuhan bisnis mereka.

Pengembangan RFID

Untuk perbaikan dan memenuhi kebutuhan pelanggan, para industri penyedia teknologi RFID masih melakukan pengembangan. Misalnya saja, beberapa negara memiliki keterbatasan frekuensi gelombang radio. Akibatnya, akan sulit membaca objek pada jarak lebih dari satu meter. Salah satu solusi yang dapat digunakan adalah dengan memberi baterai pada RFID tag, yang disebut dengan active tag. Namun, harganya menjadi lebih mahal dan memiliki keterbatasan waktu simpan. Kemudian, dikembangkanlah pengggunaan gelombang UHF (Ultra High Frequency). UHF passive tag tersebut distandarisasi dan dipasangkan pada kemasan produk. Masalahnya adalah ketika ada air atau logam, kinerja dari teknologi ini menjadi terganggu. Untuk menjawab kendala tersebut, kemudian digunakanlah gelombang pada kisaran HF (High Frequency). Dengan gelombang ini, teknologi RFID dapat membaca tag pada produk hingga jarak 10 m. Selain itu juga lebih stabil walau berada di dekat air atau logam.

Tidak berhenti di situ, ada perusahaan yang kemudian mengembangkan Surface Acoustic Wave (SAW) chip untuk mengganti silicon chip pada tag. SAW diklaim tidak memiliki threshold voltage. Selain itu, komponen ini juga dapat melakukan sensor terhadap suhu serta lebih mudah digunakan.
Pengembangan-pengembangan lebih lanjut terus dilakukan. Bahkan teknologi RFID yang terbaru bisa digunakan untuk menentukan umur simpan produk. Hendry Noer F



(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Desember 2009)

Artikel Lainnya

  • Jun 20, 2018

    Regulasi produk seasoning di Indonesia

    Produk seasoning yang termasuk ke dalam kategori pangan 12.0 meliputi garam,  rempah, sup, saus, salad, dan protein yang telah diatur di dalam Peraturan Kepala BPOM No. 21 Tahun 2016 tentang Kategori Pangan 01.0 ñ 16.0.  kategori produk seasoning tersebut merupakan jenis bahan-bahan yang sering ditambahkan pada pangan olahan. Untuk itu, pangan olahan yang mengandung produk seasoning juga sangat perlu memenuhi beberapa poin yang menjadi konsentrasi baik pihak produsen, konsumen, maupun pemerintah dalam pengawasan.  Beberapa poin tersebut adalah keamanan yang meliputi bahan tambahan pangan (BTP), bahan baku, cemaran, bahan penolong, dan kemasan pangan; mutu, gizi, label, dan iklan.  ...

  • Jun 19, 2018

    Praktek higiene dan sanitasi dalam penanganan susu segar

    Berdasarkan standar kualitas susu segar (SNI 31411:2011) jumlah mikroba maksimum yang diperbolehkan adalah 1 juta koloni per mililiter (10 CFU/mL). Oleh sebab itu, susu segar pada umumnya akan mengalami kerusakan setelah 4-5 jam pada suhu kamar. Untuk menghasilkan susu segar dengan angka mikroba yang rendah harus dimulai dengan praktek higiene dan sanitasi yang baik sebelum pemerahan, saat pelaksanaan pemerahan, hingga penanganan pasca pemerahan. Pada waktu masih di dalam tubuh dan ambing ternak yang sehat, susu masih dalam keadaan steril. Kontaminasi mikroba di dalam susu terjadi pada saat proses pemerahan, yaitu berasal kulit tubuh ternak khususnya bagian seputar ambing dan puting, dari tangan pemerah, dari wadah/ peralatan penampungan susu, dan lingkungan tempat pemerahan. ...

  • Jun 18, 2018

    Potensi pemanfaatan peptida bioaktif dalam produk susu

    Meningkatnya perhatian akan hubungan asupan pangan terhadap kesehatan membuat konsumen menginginkan produk pangan yang bisa bermanfaat dalam mencegah  munculnya penyakit serta secara sinergi meningkatkan status kesehatan. Protein merupakan salah satu zat gizi utama yang terdapat dalam asupan harian dan di samping  perannya dalam menyuplai gizi, protein juga mempunyai komponen fungsional yang memiliki fungsi positif bagi tubuh, yaitu berupa peptida bioaktif (bioactive peptide). ...

  • Jun 15, 2018

    Perancangan proses pengolahan susu untuk mengantisipasi ancaman foodborne pathogen

    Penyakit yang disebabkan oleh patogen (foodborne pathogen) masih menjadi permasalahan hampir di seluruh negara secara global. Penyakit  tersebut paling sering disebabkan oleh mikrobiologi seperti bakteri dan metabolitnya serta virus dan toksinnya.  ...

  • Jun 14, 2018

    Penggunaan laktoperoksidase untuk pengawetan susu segar

    Dewasa ini telah dikembangkan suatu metode pengawetan susu segar dengan cara mengaktifkan enzim laktoperoksidase (LPO) yang secara alami sudah ada di dalam susu. LPO merupakan salah satu dari puluhan jenis enzim di dalam susu segar dengan berat molekul berukuran sedang (78.000 Dalton) dan mengandung karbohidrat sekitar 10%. Di samping ada di dalam susu segar, LPO juga ditemukan pada cairan tubuh hewan mamalia dan manusia, seperti pada saliva dan kolostrum. Metode pengaktifan LPO untuk pengawetan susu segar dikenal dengan sebutan lactoperoxydase-system atau sistem laktoperoksidase (Sistem-LPO). Aktifnya LPO di dalam susu dapat menghasilkan efek antibakteri pada susu segar (Legowo et al., 2009). ...