Siap Digelar, Jakarta Food Security Summit 2012





Kebutuhan pangan dewasa ini terus meningkat dengan pertumbuhan penduduk dunia yang diperkirakan akan mencapai 9 milyar di tahun 2050. Menurut perhitungan organisasi pangan dan pertanian dunia (FAO), produksi pangan dunia harus naik 70% dari produksi saat ini, sedangkan ketersediaan lahan pertanian dunia tidak bertambah. Maka diperlukan langkah strategis untuk mengantisipasi kekurangan pangan yang dapat menimpa dalam negeri maupun negara-negara lain di dunia.

Sebagai upaya antisipasi dan wujud dari komitmen Kadin terhadap pembangunan pangan nasional, Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia Bidang Agribisnis, Pangan dan Peternakan telah melaksanakan serangkaian acara dalam rangka pemantapan persiapan penyelenggaraan acara puncak Jakarta Food Security Summit "Feed Indonesia Feed The World," yang akan digelar pada 7-10 Februari 2012 di Jakarta Convention Center, Jakarta.

Serangkaian acara yang telah dilaksanakan dari bulan Juni 2011 lalu terdiri dari kegiatan Roundtable, Lokakarya, Simposium -yang membahas berbagai isu strategis per komoditas pangan, serta Dialog Pakar dimana pada masing-masing kegiatan tersebut melibatkan stakeholder terkait.

Melalui berbagai kegiatan tersebut, diharapkan dapat memberikan solusi dalam menanggulangi hambatan-hambatan di bidang agribisnis, sehingga kebutuhan pangan khususnya di Indonesia maupun dunia dapat terpenuhi. "Hambatan (bottleneck) dalam membangun sektor pangan tidak sedikit, tapi kami percaya dengan upaya kerja keras yang sinergis antara pemerintah, pelaku usaha, dan masyarakat, hambatan akan dapat teratasi," ujar Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Agribisnis, Pangan dan Peternakan Franky Widjaja.

Ia menjelaskan, di balik permasalahan yang cukup komplek, tentunya terdapat potensi besar di Indonesia yang perlu segera digali dan dikembangkan untuk percepatan terwujudnya kemandirian dan kedaulatan pangan di Indonesia. Sehingga pada gilirannya, Indonesia diharapkan tidak hanya bisa memasok kebutuhan pangan dalam negeri saja, tetapi juga dunia melalui komoditas-komoditas unggulan nasional.

Misi untuk mewujudkan ketahanan pangan pada skala nasional maupun global sejalan dengan program pemerintah untuk menggerakkan roda perekonomian yang tertuang dalam Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). “MP3EI akan dipegang sebagai referensi dan acuan di dalam menyusun Roadmap Edisi II dibidang Pembangunan Ketahanan Pangan,” ungkap Franky.

Setelah melalui serangkaian acara, “Feed Indonesia Feed The World” kali ini akan terfokus pada isu-isu strategis antara lain terkait tata ruang, infrastruktur pertanian, pembiayaan pertanian, implementasi hingga kebijakan yang mendukung terwujudnya kemandirian pangan untuk memenuhi target-target yang harus dicapai di masa mendatang.

Untuk mengantisipasi krisis dimasa selanjutnya, Kadin Indonesia bersama Pemerintah akan terus meningkatkan produksi pangan dalam negeri secara berkelanjutan. Kadin Indonesia secara konsisten akan melaksanakan hasil Rakor Pangan Nasional dan Food Security Summit “Feed Indonesia Feed The World” dengan aktif berpartisipasi di dalam proses peningkatan produksi pangan nasional. Karena sinergi semua pihak merupakan faktor penting dalam mendukung keberhasilan pembangunan ekonomi yang tidak hanya tergantung pada pemerintah atau swasta saja, melainkan merupakan kolaborasi bersama antara pemerintah dan swasta dalam semangat Indonesia Incorporated. Fri-08

(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Januari 2011)

Artikel Lainnya

  • Mei 25, 2018

    Pemilihan metode refining dalam proses pembuatan cokelat

    Cokelat diolah dari chocolate liquor yang dibuat melalui tahap-tahap mixing, refining (milling), conching, tempering serta pencetakan. Pencampuran bahan-bahan pada pembuatan cokelat dilakukan menggunakan continuous atau batch mixer pada waktu dan suhu tertentu sehingga didapatkan konsistensi bentuk pada formula yang tetap. Pada proses pencampuran secara batch, bahan-bahan yaitu cokelat cair, gula, lemak cokelat lemak susu dan susu bubuk (tergantung jenis cokelat) dicampur selama 12-15 menit pada 40-50oC.  Pencampuran secara kontinu dilakukan oleh perusahaan besar menggunakan kneader otimatis untuk menghasilkan tekstur lembut, tidak ada kesan berpasir (grittiness) dan konsistensi plastis. ...

  • Mei 24, 2018

    Pemilihan metode alkalisasi pada kakao

    Alkalisasi pada nibs kakao dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu alkalisasi dalam drum tanpa pemanasan, alkalisasi dalam drum mesin sangrai, alkalisasi dalam drum alkalizer yang diletakkan di luar mesin sangrai, alkalisator digabung dengan mesin pengeringan, alkalisasi melalui tabung pemanas, dan alkalisasi dalam boks  panjang. ...

  • Mei 23, 2018

    Pembentukan karakter sensoris granola bar

    Dalam pembuatan granola bar, pertama kali  dilakukan adalah pembuatan sirup pengikat padatan. Pembuatan sirup ini sangat penting dalam hal rasa, konsistensi dan kadar airnya. Rasa perlu diperhatikan karena rasa sirup ini merupakan rasa dasar dari granola bar. Granola bar yang terdiri dari bahan oats, tepung jagung dan padatan lainnya akan mempunyai rasa yang kurang manis sehingga harus diberikan larutan pemanis secukupnya untuk menambah rasa dari padatannya.  ...

  • Mei 22, 2018

    Menilik sejarah proses alkalisasi proses pembuatan bubuk kakao

    Biji kakao yang sudah difermentasi dan dikeringkan tetap mempunyai rasa asam yang cukup tajam. Hal tersebut karena dalam proses fermentasi dan pengeringan akan tersisa molekul asam asetat yang cukup signifikan dalam biji kakaoa. Diketahui pH biji kakao terfermentasi dan dikeringkan berkisar antara 4,8- 5,2 di mana kakao dari  Malaysia dan Indonesia tergolong memiliki pH rendah sedangkan biji kako dari Afrika mempunyai pH lebih tinggi. Dalam pembuatan minuman kakao, tingkat keasaman yang tinggi dirasa kurang baik.  ...

  • Mei 21, 2018

    Mengenal asam lemak trans dalam produk pangan

    Lemak merupakan salah satu bahan tambahan yang banyak digunakan pada produk bakeri. Lemak pada produk bakeri memberikan beberapa manfaat seperti dapat memperbaiki tekstur, memberikan efek yang glossy serta memberikan flavor yang lebih baik dan gurih. Lemak pada produk bakeri merupakan komponen yang tak terpisahkan dan keberadaanya dapat menentukan kualitas dari suatu produk bakeri. Selain produk bakeri, beberapa produk lain yang juga menggunakan lemak dalam proses produksinya adalah krimer kopi, makanan ringan, es krim, dan makanan cepat saji. Bahkan, beberapa diantara produk tersebut juga menggunakan asam lemak trans pada produksinya.  ...