Evaluasi Keamanan Pangan 2011

Selama 2011, berbagai isu keamanan pangan banyak menghampiri industri pangan. Mulai dari susu bermelamin, Enterobacter sakazakii pada susu formula, nipagin pada mi instan, phthalat pada kemasan pangan dan cloudifier, hingga hebohnya kontaminasi EHEC di Eropa. Belum lagi permasalahan klasik, yang terutama banyak dialami industri kecil menengah.Kejadian-kejadian tersebut sempat menimbulkan kepanikan bagi konsumen, terutama dengan semakin mudahnya informasi tersebar melalui berbagai sarana media. Apalagi bila tanpa diikuti oleh komunikasi risiko yang baik.

Menurut Kepala Badan POM RI, Dra. Kustantinah Apt MApp Sc, berdasarkan evaluasikeamanan pangan 2011, dari hasil pengawasan yang dilakukan oleh pihaknya bersama instansi terkait, masih banyak ditemukan pangan yang belum memenuhi persyaratan keamanan dan mutu. “Dari survei yang dilakukan oleh Badan POM RI bersama para stakeholder, kita masih sering menemukan produk pangan yang belum terdaftar, kadaluwarsa, bahkan sudah rusak,” tutur Kustantinah. Namun demikian, Kustantinah mengungkapkan bahwa temuan tersebut sudah banyak berkurang dibandingkan tahun sebelumnya. “Contohnya pada jajanan anak sekolah, dari 44% temuan, kini sudah turun 30%. Semoga ke depannya bisa semakin diminimalkan, walau tidak mungkin menjadi 0%,” tambah Kustantinah.

 

Untuk itu, Kustantinah menekankan pentingnya pembinaan yang lebih serius terhadap industri rumah tangga. “Sebagian besar industri pangan Indonesia masih berupa industri rumah tangga, dan mereka sangat berkontribusi terhadap perekonomian.”
Hal senada juga diungkapkan oleh Deputi Bidang Pengawasan Keamanan Pangan dan Bahan Berbahaya Badan POM RI, Dr. Roy Sparringa. Menurutnya, industri rumah tangga masih memiliki tantangan besar dalam keamanan pangan. “Permasalahan utama yang mereka hadapi adalah penyalahgunaan bahan berbahaya yang ditambahkan ke dalam pangan, penambahan bahan tambahan pangan yang berlebihan, dan kontaminasi kimia serta mikrobiologi akibat rendahnya kondisi sanitasi,” papar Roy. Selain itu, beberapa produk berisiko yang seharusnya didaftarkan ke Badan POM RI dengan nomor MD, justru hanya didaftarkan ke Dinas Kesehatan dengan nomor PIRT. Inspektor keamanan pangan daerah yang diharapkan dapat membantu pun belum termanfaatkan secara optimal. Belum lagi masih banyaknya Pemerintah Daerah yang kurang memiliki kepedulian untuk menyediakan infrastruktur dan sumber daya dalam mendukung dan mengontrol keamanan pangan tingkat industri rumah tangga (IRT).
 
Selama 2001 hingga 2010, Badan POM RI mencatat bahwa kasus luar biasa (KLB) sebagian besar masih diakibatkan oleh pangan rumah tangga (45%), pangan jasa boga (21%), dan pangan olahan (16%). Berkaitan dengan hal tersebut, Roy menyayangkan keterbatasan data yang tersedia. “Hal ini karena pemerintah daerah masih hanya fokus pada upaya penyembuhan dan kurang menelusuri penyebabnya.” Akibatnya banyak KLB akibat pangan yang tidak terlaporkan, termasuk akibat tidak tersedianya sampel.
 
Selain itu, Roy juga menggaris bawahi isu lain yang cukup menjadi perhatian Badan POM RI. Antara lain peredaran pangan yang belum teregistrasi, terutama pangan impor ilegal dan iklan pangan yang tidak sesuai dengan peraturan atau saling mendiskreditkan.
 
Roadmap keamanan pangan
 
Tantangan keamanan pangan yang semakin kompleks, membutuhkan sinergisme yang kuat antara pemerintah, produsen, dan konsumen. Produsen memiliki tanggung jawab terhadap keamanan produk yang diproduksinya, dan pemerintah akan melakukan pengawasan terhadap hal tersebut. Sementara itu, konsumen dituntut menjadi lebih cerdas dengan memilih produk yang bermutu dan aman.
 
Guna menuju tersedianya pangan yang sehat -dimana konsumen akan terlindungi dan produk memiliki daya saing tinggi, maka Badan POM RI telah menyusun roadmap keamanan pangan. Menurut Roy, terdapat tiga tahapan dalam roadmap tersebut, yakni 1) membangun sistem keamanan pangan (hingga 2010), 2) mengoptimalkan pengawasan keamanan pangan, dengan memfokuskan komunikasi risiko (2011-2014), dan 3) menciptakan kemandirian keamanan pangan (2015-2019). “Dalam setiap
tahapan ada 5 grand strategy yang dikembangkan. Meliputi kelembagaan dan regulasi, pengembangan sumber daya, penguatan jejaring, pengawasan berbasis risiko, serta komunikasi risiko,” ujar Roy. Adanya roadmap tersebut, diharapkan dapat meningkatkan jaminan keamanan pangan secara terus menerus,
sehingga tercipta kemandirian dan daya saing yang kokoh. Targetnya roadmap tersebut dapat tercapai pada 2019.Hendry Noer F.
 

 

(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Januari 2012)

Artikel Lainnya

  • Jan 22, 2018

    Produk Roti Berlabel Khusus Menjadi Tren di Eropa

    Selain klaim-klaim kesehatan, Euromonitor (2015) juga mencatat di sektor roti di Eropa bahwa sebagian besar produk bakeri menjual label khusus karena melihat bahwa konsumen Eropa akan membayar lebih untuk produk semacam itu. Produk seperti roti vegetarian, bersertifikat kosher atau halal pun bermunculan sebagai alternatif meski pangsa pasarnya masih terbatas. Namun demikian, tren makanan sehat tetap masih yang utama. ...

  • Jan 20, 2018

    Preferensi Konsumen Terhadap Produk Bakeri

    Konsumen mempunyai kriteria tertentu terhadap mutu roti terutama kesegaran (freshness) dan aroma roti. Bread staling merupakan perubahan fisiko-kimia yang kompleks yang terjadi secara perlahan sehingga menyebabkan pengerasan crumb dan pelunakan crust sehingga roti kehilangan kesegarannya. Oleh karenanya sangat penting untuk menjaga kelembutan roti sehingga kesegaran roti dapat terjaga dalam waktu yang lebih lama. Di samping itu, tingkat kesukaan konsumen terhadap roti juga berbeda-beda, misalnya roti sandwich Inggris mempunyai struktur crumb yang lembut dan tekstur sangat halus, namun tidak populer di Perancis yang menyukai baguettes dengan crust yang renyah, berlubang besar dan crumb yang kenyal.  ...

  • Jan 19, 2018

    Perlunya Pendekatan Keamanan Pangan untuk Kontaminan Hasil Proses

    Menurut Codex Alimentarius, kontaminan merupakan setiap substansi yang tidak sengaja ditambahkan ke dalam bahan pangan atau pakan yang akan muncul sebagai hasil proses produksi, pengolahan, penyiapan, pengemasan, transportasi dan penyimpanan sebelum distribusi, ataupun hasil dari kontaminasi lingkungan. Pengertian tersebut tidak termasuk bagian serangga, rambut, hewan pengerat, dan bahan dari lingkungan eksternal lainnya. ...

  • Jan 18, 2018

    Peran Lipase dan Glukosa Oksidase dalam Pembuatan Roti

    Lipase dan Glukosa Oksidase merupakan dua enzim yang diaplikasikan pada pembuatan roti. Lipase menghidrolisis ikatan ester pada asilgliserol menghasilkan mono- dan digliserida, serta asam lemak bebas. Aplikasi lipase komersial relatif baru dibandingkan dengan enzim yang lain. Sebagian besar lipase komersial berasal dari jamur. Lipase spesifik terutama meningkatkan kekuatan dan stabilitas adonan. Gluten dari tepung terigu yang diperlakukan dengan lipase lebih kuat dan lebih elastis. Oleh karenanya, lipase dapat menjadi alternatif pengganti bahan kimia untuk penguatan adonan dan emulsifier. ...

  • Jan 16, 2018

    Penambahan Hidrokoloid Perbaiki Sifat Sensoris Bakeri dari Tepung Termodifikasi

    Selain gluten, komponen lain yang juga sangat penting untuk bakeri adalah pati. Penambahan pati berhubungan dengan struktur, kadar air, umur simpan, hasil dan juga biaya produksi. Secara sensoris, pati mempengaruhi rasa, tekstur dan mouthfeel produk. Pati dapat memengaruhi kekentalan serta crispness produk pangan. Oleh karena tepung termodifikasi mengandung kadar pati yang jauh lebih tinggi daripada terigu (amilosa > 25%), maka tentunya produk yang dihasilkan akan memiliki karakteristik pengembangan, kelarutan, penyerapan air dan gelatinisasi yang berbeda. Secara sensoris produk yang dihasilkan dengan penambahan tepung modifikasi cenderung memiliki tekstur yang lebih keras atau padat, kurang elastis, mudah patah dan keras (Yuwono, dkk, 2013).  ...