Diversity Indonesian Mangoes

Sebagai salah satu negara tropis, Indonesia memiliki kekayaan hayati yang beragam, termasuk buah-buahan yang hanya tumbuh di daerah tropis, antara lain buah ‘bermusim’ seperti durian, kelengkeng, duku, rambutan, dan mangga, dan buah yang selalu ada sepanjang waktu seperti pisang, pepaya, jambu, nenas, sirsak, nangka, belimbing dan masih banyak lagi.

 

Sayangnya, buah lokal Indonesia masih belum bisa menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Hal ini dikarenakan serbuan buah impor yang memiliki image lebih berkualitas karena tampilannya cenderung lebih ‘cantik’ dan harganya pun cukup bersaing. Padahal, beberapa tahun terakhir justru popularitas buah-buahan tropis semakin meningkat di negara-negara sub tropis karena keunikan rasa, eksotisme dan juga kandungan komponen fungsional di dalamnya.
Mangga (Mangifera indica L.) termasuk salah satu buah tropis yang mendunia. Berbagai sumber menyebutkan asalnya dari India, berawal dari vegetasi alami di hutan kemudian dikembangbiakkan di lembah Indus sejak tahun 327 sebelum Masehi, dan selanjutnya berkembang pesat di Asia dan berbagai belahan dunia seiring dengan perkembangan perdagangan. Perkembangbiakan ini juga memunculkan aneka varietas dengan karakteristik yang berbeda-beda di setiap tempat. Mangga Afrika misalnya, kulitnya cenderung berwarna merah kehijauan, berbeda dengan mangga Indonesia yang hijau kekuningan. Rasa dan aromanya juga berbeda. India terkenal dengan mangga alphonso-nya yang berwarna kuning keemasan dan beraroma tajam sehingga banyak digunakan untuk campuran kue dan cocktail, selain diolah menjadi pure dan jus.
Indonesia memiliki keragaman varietas ma
Jenis Mangga Profil flavor
Arumanis Aromatic, sweet, sulfuric khas arumanis
Kweni Aromatic, sweet, sulfuric khas kweni, woody
Gedong Aromatic, sweet, butyrate, sulfuric khas gedong
Cengkir Not too aromatic, terpenic, lactonic
Dermayu Terpenic, lactonic,fruity, woody
Manalagi Not too aromatic, terpenic, woody
ngga dengan ciri khas yang berbeda-beda dari sisi bentuk, warna buah, rasa dan aroma. Yang paling dikenal karena keharuman aroma dan kelezatan daging buahnya adalah arumanis. Kekuatan aroma dari arumanis inilah yang saat ini banyak diadopsi oleh produk-produk makanan dan minuman dengan rasa mangga. Padahal selain arumanis, jenis-jenis mangga lainnya pun tidak kalah menariknya. Ada mangga manalagi yang walaupun daging buahnya berwarna pucat tapi memiliki rasa manis yang kuat, kweni dengan aroma kuat dan rasa asam segar sehingga banyak diolah menjadi jus, gedong dengan bentuk dan warna khas kuning tua kemerahan, atau jenis cengkir dan dermayu yang merupakan mangga khas daerah Indramayu.
Tiap jenis mangga memiliki aroma dan rasa yang khas serta karakter flavor yang berbeda satu sama lain. Ada enam jenis mangga yang memiliki profil flavor spesifik dan cukup kuat untuk diaplikasikan ke berbagai produk makanan dan minuman, yaitu mangga arumanis, kweni, gedong, manalagi, cengkir dan dermayu.
Profil flavor yang berbeda-beda ini dapat diaplikasikan di berbagai kategori produk antara lain minuman, permen, produk susu dan turunannya (susu asam, yogurt), jelly dan jelly drink, juga cream untuk wafer dan biskuit.
Mangga juga merupakan salah satu flavor populer di dunia dan di Indonesia khususnya untuk
kategori minuman, setelah jeruk, apel dan anggur, bahkan dalam enam bulan terakhir mengungguli anggur. Aplikasinya di produk bisa dalam bentuk tunggal atau kombinasi dengan buah lain.
Mangga dapat diaplikasikan dalam produk dengan konsep body and mind seperti produk-produk rendah kalori, untuk kesehatan pencernaan, dan kecantikan. Rasa segar mangga yang diaplikasikan pada susu dapat membantu mengurangi rasa eneg khususnya bagi orang yang tidak biasa mengkonsumsi susu dan juga ibu hamil. Selain itu, kombinasi mangga dengan buah lainnya seperti kelapa atau rempah-rempah seperti jahe dan kayu manis dapat memberikan pengalaman rasa yang unik di produk.
Di Indonesia, kebanyakan produk dengan rasa mangga tidak mengacu pada satu jenis mangga tertentu. Penamaan produk dengan satu jenis mangga khas Indonesia yang mempunyai karakter spesifik merupakan alternatif pilihan bagi konsumen dan menjadikan diferensiasi dari produk-produk pada umumnya.
Sumber: PT Mane Indonesia
 
(FOODREVIEW INDONESIA | VOL. VII/NO. 4/APRIL 2012)
 

Artikel Lainnya

  • Feb 20, 2018

    Penambahan Garam Tingkatkan Pelepasan Flavor Produk

    Ingridien dalam fase air lainnya yang berpengaruh pada pelepasan flavor adalah garam. Ingridien ini secara umum dikathui dapat meningkatkan persepsi flavor melalui peristiwa salting-out, yaitu penambahan garam akan menurunkan kelarutan senyawa utama terhadap air dalam larutan. Pada komponen flavor yang hidrofilik, salting-out dapat menurunkan  jumlah molekul air yang tersedia untuk melarutkan komponen flavor tersebut. Sementara itu, pada komponen flavor yang lipofilik, adanya salting-out dapat menurunkan konsentrasi komponen flavor dalam fase air dan membuatnya lebih banyak berada dalam fase minyak dan kemudian berubah menjadi fase gas. Hal ini menyebabkan konsentrasi garam yang tinggi akan memberikan efek pada meningkatan pelepasan flavor.  ...

  • Feb 19, 2018

    Pemilihan Warna Pangan sebagai Alat Pemasaran

    Saat ini warna juga menjadi salah satu dari alat pemasaran.  Hasil survei pasar menunjukkan bahwa 97% merek produk pangan menggunakan pewarna untuk mengindikasikan flavor. Warna digunakan dalam pemasaran dengan sejumlah alasan seperti menutup warna yang tidak diinginkan, lebih menarik konsumen, menutup degradasi warna alami selama distribusi dan penyimpanan, dan lainnya. Tingkat penjualan produk juga dipengaruhi oleh warna. Sebagai contoh, produk saos yang diproduksi industri besar mengalami peningkatan yang dramatis setelah diberi tambahan warna sehingga warna produk menjadi tidak pucat lagi. Demikian pula, produk minuman cola yang tidak berwarna ternyata gagal di pasar. ...

  • Feb 17, 2018

    Pembentukan Flavor Karamel pada Cokelat Crumb

    Hal yang penting dalam pembuatan cokelat crumb adalah reaksi Maillard dan kristalisasi gula. Reaksi Maillard menggabungkan gula dan gugus asam amino (Gambar 2). Apabila susu dengan kadar air yang rendah(20-30%) dipanaskan, maka akan terjadi reaksi kimia yang menyebabkan terbentuknya warna cokelat dan mempunyai ìrasa karamelî. Flavor karamel ini adalah penggabungan reaksi antara protein(gugus amino) dan gula pereduksi golongan karbonil. Laktosa dalam susu adalah senyawa gula pereduksi. Flavor yang dihasilkan dari proses ini berbeda dengan flavor yang dihasilkan dengan pemanasan gula biasa, yang menghasilkan karamel juga. ...

  • Feb 12, 2018

    Kayu Manis sebagai Sumber Senyawa Flavor

    Dimas & Koen (2017) menjelaskan bahwa bagian-bagian kayu manis seperti kulit kayu, daun, ranting, kayu, dan buah dapat dengan mudah digunakan untuk produksi minyak folatil dengan metode distilasi dan oleoresin dengan solvent extraction. Oleoresin merupakan konsentrat ekstrak dari rempah atau herba aromatik yang diperoleh dari perlakuan pertama rempah dengan pelarut dan kemudian mengilangkan pelarut tersebut. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa perbedaan spesies kayu manis ...

  • Feb 10, 2018

    Flavor Umami dan Kokumi pada Produk Pangan

    Secara sensoris, baik umami maupun kokumi mempunyai kemampuan untuk meningkatkan cita rasa suatu produk pangan. Umami berperan dalam meningkatkan cita rasa ke-empat rasa dasar sedangkan kokumi meningkatkan rasa asin dan umami itu sendiri. Secara tidak langsung, kokumi dapat menguatkan rasa umami pada produk pangan. Penelitian di Jepang mengenai kokumi menyatakan bahwa senyawa kokumi, meningkatkan rasa dasar dan menstimulasi respon sel reseptor calcium-sensing (CaSR) (Maruyama dkk., 2012).  ...