Info GAPMMI


 

Misi Dagang
1. Amerika Selatan
Dipimpin oleh Menteri Perdagangan RI, Gita Wirjawan, rombongan delegasi misi dagang RI berangkat menuju negara-negara Amerika Selatan seperti Brazil, Peru dan Chili pada tanggal 12-16 Maret yang lalu. Target dari misi dagang itu sendiri adalah untuk membuka peluang kerjasama perdagangan dengan 3 negara di Amerika Selatan itu sendiri. Dipilihnya Brazil, Peru dan Chili tak lain karena dalam lima tahun terakhir negara-negara itu mempunyai pertumbuhan ekonomi yang bagus, nilai perdagangan dengan Indonesia, dan tren impor yang masuk ke negara tersebut.
Berdasarkan data tahun 2010, Indonesia mengalami defisit perdagangan dengan Brasil dan Chili, namun surplus dengan Peru. Ekspor Indonesia ke Brasil pada 2010 sebesar USD 1,52 miliar, sementara impor Indonesia dari Brasil tercatat sebesar USD 1,71 miliar. Sehingga Indonesia pada 2010 mengalami defisit sebesar USD 190 juta. Ekspor Indonesia ke Chili pada 2010 sebesar USD 192 juta, sedangkan impor Indonesia dari Chili sebesar USD 390 juta. Neraca Perdagangan Indonesia-Chili pada 2010 defisit untuk Indonesia sebesar USD 116 juta. Neraca perdagangan Indonesia-Peru pada 2010 menunjukkan surplus bagi Indonesia sebesar USD 62 juta. Ekspor Indonesia ke Peru pada tahun tersebut sebesar USD 94 juta, sementara impor Indonesia dari Peru sebesar USD 31 juta. Mendag bersama dengan Dirjen Pengembangan Ekspor Nasional, memimpin misi dagang yang terdiri dari perusahaan dan asosiasi yang bergerak di bidang pertanian, manufaktur dan jasa. Produk pangan yang direkomendasikan oleh Kementerian Perdagangan berpotensi untuk di ekspor ke Amerika Selatan adalah kopi, kakao dan teh.
2. South Africa
Pada tanggal 9-14 April 2012 yang lalu GAPMMI mengikuti perjalanan misi dagang ke Cape town dan Durban, Afrika Selatan bersama rombongan delegasi pengusaha Indonesia yang dipimpin oleh Wakil Menteri Perdagangan RI, Bayu Krishnamurti. Dalam sebuah acara forum bisnis yang diselenggarakan di Durban saat itu, beliau mengungkapkan bahwa Indonesia akan lebih fokus untuk meningkatkan daya saing melalui peningkatan nilai tambah produk manufaktur dan teknologi, serta mempertimbangkan perdagangan yang berkelanjutan. Saat ini, neraca perdagangan bilateral Indonesia – Afrika Selatan memang belum maksimal dan masih perlu ditingkatkan lagi. Total perdagangan Indonesia-Afrika Selatan pada tahun 2011 sebesar USD 2,1 miliar, naik 23,95% dari tahun 2010 yang sebesar USD 1,1 miliar. Namun perdagangan produk pangan olahan (processed dan semi processed food) ke Africa Selatan masih sangat rendah. Tahun 2011, ekspor pangan olahanhanya sebesar USD 15.804.507 turun sebesar 22.76% dibanding 2010. Dan impor tahun 2011 sebesar USD
» » Kementerian Perdagangan akan mengadakan acara Misi dagang ke Kazan, Rusia pada tanggal 3-5 Juni 2012 bersamaan dengan kegiatan SOM II APEC.
» »China ASEAN Business Council menawarkan fasilitas tempat bagi UKM Indonesia untuk promosi produknya di China-ASEAN SME Trade Centre yang terletak di Changsu, China.
» »Dengan fasilitasi dari KDEI Taiwan, GAPMMI bersama beberapa anggota akan mengikuti pameran FOOD TAIPEI yang diselenggarakan pada tanggal 27-30 Juni 2012.
» »GAPMMI akan mengikuti pameran FOOMA di Jepang pada tanggal 5-8 Juni di Tokyo.
30.191.162 naik 21.18% dibanding tahun 2010. Sehingga Indonesia masih defisit sebesar USD 14.386.655. Kendala utama yang dihadapi untuk produk pangan adalah bea masuk yang tinggi , rata-rata berkisar antara 20 – 35%. Maka perlu ditingkatkan upaya semua pelaku usaha untuk meningkatkan ekspor ke Afrika sebagai Negara tujuan ekspor baru (emerging market) dan tentunya dengan dukungan penuh dari pemerintah.
Beberapa kesepakatan yang tercapai dalam rangkaian misi dagang Afrika Selatan adalah penandatanganan kontrak pembelian untuk suplai produk makanan (foodstuff) ke Afrika Selatan, minat pembelian produk-produk herbal dan jamu dari Indonesia, rencana pembelian produk gula oleh pihak Indonesia, tawaran kerja sama food processing industry dari pihak Rustenburg dan tawaran pembentukan usaha patungan untuk palm oil processing dimana pihak Afsel akan investasi dari hulu ke hilir.GAPMMI
 
(FOODREVIEW INDONESIA | VOL. VII/NO. 5/MEI 2012)

Artikel Lainnya

  • Jul 17, 2018

    Macam-macam Mesin Sangrai Nib Kakao

    Mesin sangrai untuk nib kakao ada dua macam, yaitu mesin sangrai batch dan mesin sangrai kontinu. Mesin sangrai batch pada dasarnya sama dengan mesin sangrai untuk biji kakao. Pada mesin ini biasanya ditambahkan mesin alkaliser pada bagian atas. Dalam mesin alkaliser tersebut ditambahkan larutan alkali atau larutan lainnya sebelum disangrai. Mesin sangrai ini banyak dipakai di berbagai pabrik cokelat dan kakao. Mesin ini sangat fleksibel pemakaiannya di mana dapat dipakai untuk  sangrai biji kakao maupun nib kakao. Karena berbentuk tabung besar dan dibuat licin, maka tidak perlu pembersihan dari hasil sangrai bermacam nib ataupun biji kakao. Proses sangrai akan bertambah waktunya dengan proses alkalisasi. Adapun pada alkalisasi dengan jumlah air yang banyak, maka diperlukan waktu sangrai yang lama. Untuk mempercepat sangrai, dalam hal ini dipakai mesin pengering diletakkan di atas mesin sangrai sehingga kadar air dapat dikurangi terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke dalam mesin sangrai. Hal ini dipakai pada waktu pembuatan kakao berwarna merah. ...

  • Jul 17, 2018

    Speciality & Fine Food Asia Tawarkan Inovasi Food Services, Artisan dan Gourmet.

    Speciality & Fine Food Asia akan diselenggarakan pada 18-20 Juli di Singapura dengan menampilkan 161 exhibitor dan diperkirakan akan dikunjungi oleh 3000 pelaku usaha dari Asia Tenggara dan lainnya. Pameran ini akan fokus menampilkan perkembangan dan inovasi artisan,gourmet, makanan dan minuman untuk industri. Fresh Montgomery telah berhasil menyelenggarakan Speciality & Fine Food Fair edisi Inggris selama 17 tahun. Bersama Montgomey Asia, Fresh Montgomery mendesain Speciality & Fine Food Fair yang berfokus pada membangun hubungan antara suplier dan trade buyer dan menawarkan ide-ide yang inovatif.   ...

  • Jul 16, 2018

    Meningkatkan Daya Saing Industri Pangan Melalui Hotelex dan Finefood Indonesia

    Peningkatan industri pangan di Indonesia sudah selayaknya mendapatkan kemudahan dalam mengakses kebutuhan yang diperlukan. Kebutuhan seperti alat-alat serta bahan baku menjadi kebutuhan yang sangat krusial dan harus segera dipenuhi. Industri pangan yang juga termasuk sektor hospitality sudah sepatutnya dapat memenuhi kebutuhannya hingga tingkat inovasi.  ...

  • Jul 13, 2018

    Implementasi Desain Hijau dalam Mesin Pengolah Pangan

    Liu (2017) menyatakan pelaksanaan konsep desain hijau dalam pembuatan mesin untuk industri pangan harus memperhatikan beberapa langkah agar dapat dihasilkan mesin yang ramah lingkungan serta berkelanjutan, yaitu: (i) seleksi bahan yang digunakan untuk membuat mesin pengolahan, (ii) penggunaan sumber daya sebaiknya dikurangi dan (iii) daur ulang dan re-manufacturing dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan. ...

  • Jul 12, 2018

    Efek Biofilm pada Sanitasi dan Pengolahan Pangan

    Adanya biofilm pada lingkungan produksi pangan mengindikasikan program sanitasi kurang mencukupi dan dapat menjadi salah satu penyebab berkurangnya umur simpan akibat kontaminasi patogen pada produk akhir. Terdapat beberapa tanda yang dapat diamati jika biofilm mulai terbentuk, di antaranya jika terdapat penurunan umur simpan produk, peningkatan jumlah bakteri pada produk akhir, munculnya pelangi pada stainless steel, dan peningkatan konsentrasi biosida yang dibutuhkan. ...