Info GAPMMI


 

Misi Dagang
1. Amerika Selatan
Dipimpin oleh Menteri Perdagangan RI, Gita Wirjawan, rombongan delegasi misi dagang RI berangkat menuju negara-negara Amerika Selatan seperti Brazil, Peru dan Chili pada tanggal 12-16 Maret yang lalu. Target dari misi dagang itu sendiri adalah untuk membuka peluang kerjasama perdagangan dengan 3 negara di Amerika Selatan itu sendiri. Dipilihnya Brazil, Peru dan Chili tak lain karena dalam lima tahun terakhir negara-negara itu mempunyai pertumbuhan ekonomi yang bagus, nilai perdagangan dengan Indonesia, dan tren impor yang masuk ke negara tersebut.
Berdasarkan data tahun 2010, Indonesia mengalami defisit perdagangan dengan Brasil dan Chili, namun surplus dengan Peru. Ekspor Indonesia ke Brasil pada 2010 sebesar USD 1,52 miliar, sementara impor Indonesia dari Brasil tercatat sebesar USD 1,71 miliar. Sehingga Indonesia pada 2010 mengalami defisit sebesar USD 190 juta. Ekspor Indonesia ke Chili pada 2010 sebesar USD 192 juta, sedangkan impor Indonesia dari Chili sebesar USD 390 juta. Neraca Perdagangan Indonesia-Chili pada 2010 defisit untuk Indonesia sebesar USD 116 juta. Neraca perdagangan Indonesia-Peru pada 2010 menunjukkan surplus bagi Indonesia sebesar USD 62 juta. Ekspor Indonesia ke Peru pada tahun tersebut sebesar USD 94 juta, sementara impor Indonesia dari Peru sebesar USD 31 juta. Mendag bersama dengan Dirjen Pengembangan Ekspor Nasional, memimpin misi dagang yang terdiri dari perusahaan dan asosiasi yang bergerak di bidang pertanian, manufaktur dan jasa. Produk pangan yang direkomendasikan oleh Kementerian Perdagangan berpotensi untuk di ekspor ke Amerika Selatan adalah kopi, kakao dan teh.
2. South Africa
Pada tanggal 9-14 April 2012 yang lalu GAPMMI mengikuti perjalanan misi dagang ke Cape town dan Durban, Afrika Selatan bersama rombongan delegasi pengusaha Indonesia yang dipimpin oleh Wakil Menteri Perdagangan RI, Bayu Krishnamurti. Dalam sebuah acara forum bisnis yang diselenggarakan di Durban saat itu, beliau mengungkapkan bahwa Indonesia akan lebih fokus untuk meningkatkan daya saing melalui peningkatan nilai tambah produk manufaktur dan teknologi, serta mempertimbangkan perdagangan yang berkelanjutan. Saat ini, neraca perdagangan bilateral Indonesia – Afrika Selatan memang belum maksimal dan masih perlu ditingkatkan lagi. Total perdagangan Indonesia-Afrika Selatan pada tahun 2011 sebesar USD 2,1 miliar, naik 23,95% dari tahun 2010 yang sebesar USD 1,1 miliar. Namun perdagangan produk pangan olahan (processed dan semi processed food) ke Africa Selatan masih sangat rendah. Tahun 2011, ekspor pangan olahanhanya sebesar USD 15.804.507 turun sebesar 22.76% dibanding 2010. Dan impor tahun 2011 sebesar USD
» » Kementerian Perdagangan akan mengadakan acara Misi dagang ke Kazan, Rusia pada tanggal 3-5 Juni 2012 bersamaan dengan kegiatan SOM II APEC.
» »China ASEAN Business Council menawarkan fasilitas tempat bagi UKM Indonesia untuk promosi produknya di China-ASEAN SME Trade Centre yang terletak di Changsu, China.
» »Dengan fasilitasi dari KDEI Taiwan, GAPMMI bersama beberapa anggota akan mengikuti pameran FOOD TAIPEI yang diselenggarakan pada tanggal 27-30 Juni 2012.
» »GAPMMI akan mengikuti pameran FOOMA di Jepang pada tanggal 5-8 Juni di Tokyo.
30.191.162 naik 21.18% dibanding tahun 2010. Sehingga Indonesia masih defisit sebesar USD 14.386.655. Kendala utama yang dihadapi untuk produk pangan adalah bea masuk yang tinggi , rata-rata berkisar antara 20 – 35%. Maka perlu ditingkatkan upaya semua pelaku usaha untuk meningkatkan ekspor ke Afrika sebagai Negara tujuan ekspor baru (emerging market) dan tentunya dengan dukungan penuh dari pemerintah.
Beberapa kesepakatan yang tercapai dalam rangkaian misi dagang Afrika Selatan adalah penandatanganan kontrak pembelian untuk suplai produk makanan (foodstuff) ke Afrika Selatan, minat pembelian produk-produk herbal dan jamu dari Indonesia, rencana pembelian produk gula oleh pihak Indonesia, tawaran kerja sama food processing industry dari pihak Rustenburg dan tawaran pembentukan usaha patungan untuk palm oil processing dimana pihak Afsel akan investasi dari hulu ke hilir.GAPMMI
 
(FOODREVIEW INDONESIA | VOL. VII/NO. 5/MEI 2012)

Artikel Lainnya

  • Sep 23, 2018

    Pengaruh Sugar Glass Terhadap Stabilitas Antibakteri

    Efektivitas aplikasi sugar glass terhadap stabilitas aktivitas antibakterial dalam pelapis bakteriofag produk pangan dipengaruhi oleh beberapa hal seperti kombinasi antara pullulan-trehalose dan konsentrasi trehalose yang digunakan. Kombinasi antara pullulan dan trehalose mempengaruhi efektivitas dengan pertimbangan bahwa kedua bahan tersebut diharapkan bersifat komplementer satu sama lain. Ada beberapa variasi campuran yang telah dilakukan yaitu pullulan-trehalose, pullulan tanpa trehalose, dan trehalose saja. ...

  • Sep 22, 2018

    Sugar Glass pada Pelapis Bakteriofag Produk Pangan

    Foodborne illness merupakan penyakit yang disebabkan oleh kontaminasi bakteri patogen pada produk pangan. Selama ini upaya untuk mengurangi kontaminasi  bakteri masih mengandalkan aplikasi bahan kimiawi. Bahan pelapis antibakteri dengan enkapsulan sugar glass dapat menjadi metode alternatif untuk mengurangi adanya kontaminasi bakteri pada produk pangan.  ...

  • Sep 21, 2018

    Prinsip Teknologi lab-on-smartphone

    Penerapan lab-on-smartphone ini juga tidak terlepas dengan prinsip biosensor yang menyertai. Biosensor adalah alat pendeteksi yang menggunakan atau menggabungkan komponen biologis (mikroba, jaringan, sel, bakteri, protein, enzim, antibodi) dan elektronis untuk menghasilkan sinyal yang terukur yang dapat mendeteksi, mencatat, dan mengirimkan informasi secara cepat. Pada biosensor, terjadi perubahan sifat fisika-kimia pada biomolekul yang digunakan dan dapat merepresentasikan informasi yang ditransduksikan dengan transduser fisis menjadi besaran elektronik untuk bisa diolah selanjutnya. ...

  • Sep 21, 2018

    Ekspo Inovasi Sumber Daya Hayati

    Inovasi merupakan salah satu hal yang penting dalam pengembangan produk pangan. Hal tersebut sangat diperlukan untuk menjawab tantangan tren produk pangan yang terus berganti. Permintaan akan produk pangan sangat bervariasi menyesuaikan selera konsumen sebagai penggunanya. ...

  • Sep 20, 2018

    Teknologi lab-on-smartphone untuk Pengujian Produk Pangan

    Salah satu parameter dari suatu produk pangan yang mengalami kerusakan adalah terjadi perubahan pada warna, rasa, tekstur, dan juga aroma. Perubahan  tersebut terjadi karena reaksi-reaksi zat kimia yang terkandung di dalam suatu produk pangan dan tidak berfungsinya kembali bahan pengawet yang digunakan. Selama ini, untuk mendeteksi salah satu unsur kerusakanseperti aroma hanya menggunakan indera penciuman untuk mendeteksi pembusukan pada produk pangan. ...

Finasterid Generika 1mg cialis super active online Lida Daidaihua Inhaltsstoffe Original Viagra Use Generisk finasterid ED Packs Levitra Original Kamagra Effervescent Tablets Meizitang soft gel original version Propecia For Hair Loss Viagra 50mg Generic Levitra (Vardenafil) 20mg Lida Daidaihua Lida Daidaihua Meizitang funziona Original Viagra Pills Pacchetto di prova generici Lipitor Generika Kamagra Super ingredientes activos Meizitang in Ireland