Info GAPMMI


 

Misi Dagang
1. Amerika Selatan
Dipimpin oleh Menteri Perdagangan RI, Gita Wirjawan, rombongan delegasi misi dagang RI berangkat menuju negara-negara Amerika Selatan seperti Brazil, Peru dan Chili pada tanggal 12-16 Maret yang lalu. Target dari misi dagang itu sendiri adalah untuk membuka peluang kerjasama perdagangan dengan 3 negara di Amerika Selatan itu sendiri. Dipilihnya Brazil, Peru dan Chili tak lain karena dalam lima tahun terakhir negara-negara itu mempunyai pertumbuhan ekonomi yang bagus, nilai perdagangan dengan Indonesia, dan tren impor yang masuk ke negara tersebut.
Berdasarkan data tahun 2010, Indonesia mengalami defisit perdagangan dengan Brasil dan Chili, namun surplus dengan Peru. Ekspor Indonesia ke Brasil pada 2010 sebesar USD 1,52 miliar, sementara impor Indonesia dari Brasil tercatat sebesar USD 1,71 miliar. Sehingga Indonesia pada 2010 mengalami defisit sebesar USD 190 juta. Ekspor Indonesia ke Chili pada 2010 sebesar USD 192 juta, sedangkan impor Indonesia dari Chili sebesar USD 390 juta. Neraca Perdagangan Indonesia-Chili pada 2010 defisit untuk Indonesia sebesar USD 116 juta. Neraca perdagangan Indonesia-Peru pada 2010 menunjukkan surplus bagi Indonesia sebesar USD 62 juta. Ekspor Indonesia ke Peru pada tahun tersebut sebesar USD 94 juta, sementara impor Indonesia dari Peru sebesar USD 31 juta. Mendag bersama dengan Dirjen Pengembangan Ekspor Nasional, memimpin misi dagang yang terdiri dari perusahaan dan asosiasi yang bergerak di bidang pertanian, manufaktur dan jasa. Produk pangan yang direkomendasikan oleh Kementerian Perdagangan berpotensi untuk di ekspor ke Amerika Selatan adalah kopi, kakao dan teh.
2. South Africa
Pada tanggal 9-14 April 2012 yang lalu GAPMMI mengikuti perjalanan misi dagang ke Cape town dan Durban, Afrika Selatan bersama rombongan delegasi pengusaha Indonesia yang dipimpin oleh Wakil Menteri Perdagangan RI, Bayu Krishnamurti. Dalam sebuah acara forum bisnis yang diselenggarakan di Durban saat itu, beliau mengungkapkan bahwa Indonesia akan lebih fokus untuk meningkatkan daya saing melalui peningkatan nilai tambah produk manufaktur dan teknologi, serta mempertimbangkan perdagangan yang berkelanjutan. Saat ini, neraca perdagangan bilateral Indonesia – Afrika Selatan memang belum maksimal dan masih perlu ditingkatkan lagi. Total perdagangan Indonesia-Afrika Selatan pada tahun 2011 sebesar USD 2,1 miliar, naik 23,95% dari tahun 2010 yang sebesar USD 1,1 miliar. Namun perdagangan produk pangan olahan (processed dan semi processed food) ke Africa Selatan masih sangat rendah. Tahun 2011, ekspor pangan olahanhanya sebesar USD 15.804.507 turun sebesar 22.76% dibanding 2010. Dan impor tahun 2011 sebesar USD
» » Kementerian Perdagangan akan mengadakan acara Misi dagang ke Kazan, Rusia pada tanggal 3-5 Juni 2012 bersamaan dengan kegiatan SOM II APEC.
» »China ASEAN Business Council menawarkan fasilitas tempat bagi UKM Indonesia untuk promosi produknya di China-ASEAN SME Trade Centre yang terletak di Changsu, China.
» »Dengan fasilitasi dari KDEI Taiwan, GAPMMI bersama beberapa anggota akan mengikuti pameran FOOD TAIPEI yang diselenggarakan pada tanggal 27-30 Juni 2012.
» »GAPMMI akan mengikuti pameran FOOMA di Jepang pada tanggal 5-8 Juni di Tokyo.
30.191.162 naik 21.18% dibanding tahun 2010. Sehingga Indonesia masih defisit sebesar USD 14.386.655. Kendala utama yang dihadapi untuk produk pangan adalah bea masuk yang tinggi , rata-rata berkisar antara 20 – 35%. Maka perlu ditingkatkan upaya semua pelaku usaha untuk meningkatkan ekspor ke Afrika sebagai Negara tujuan ekspor baru (emerging market) dan tentunya dengan dukungan penuh dari pemerintah.
Beberapa kesepakatan yang tercapai dalam rangkaian misi dagang Afrika Selatan adalah penandatanganan kontrak pembelian untuk suplai produk makanan (foodstuff) ke Afrika Selatan, minat pembelian produk-produk herbal dan jamu dari Indonesia, rencana pembelian produk gula oleh pihak Indonesia, tawaran kerja sama food processing industry dari pihak Rustenburg dan tawaran pembentukan usaha patungan untuk palm oil processing dimana pihak Afsel akan investasi dari hulu ke hilir.GAPMMI
 
(FOODREVIEW INDONESIA | VOL. VII/NO. 5/MEI 2012)

Artikel Lainnya

  • Mei 26, 2018

    Tantangan penerapan industri 4.0 di Indonesia

    Penerapan industri 4.0 di beberapa negara memiliki caranya masing-masing yang disesuaikan dengan kesiapan dan kebutuhan di negara tersebut. Penerapan industri 4.0 di suatu negara bertujuan untuk meningkatan perekonomian suatu negara. Di Indonesia, industri pangan merupakan industri yang digadang-gadang sebagai industri yang menerapkan industri 4.0. ...

  • Mei 25, 2018

    Pemilihan metode refining dalam proses pembuatan cokelat

    Cokelat diolah dari chocolate liquor yang dibuat melalui tahap-tahap mixing, refining (milling), conching, tempering serta pencetakan. Pencampuran bahan-bahan pada pembuatan cokelat dilakukan menggunakan continuous atau batch mixer pada waktu dan suhu tertentu sehingga didapatkan konsistensi bentuk pada formula yang tetap. Pada proses pencampuran secara batch, bahan-bahan yaitu cokelat cair, gula, lemak cokelat lemak susu dan susu bubuk (tergantung jenis cokelat) dicampur selama 12-15 menit pada 40-50oC.  Pencampuran secara kontinu dilakukan oleh perusahaan besar menggunakan kneader otimatis untuk menghasilkan tekstur lembut, tidak ada kesan berpasir (grittiness) dan konsistensi plastis. ...

  • Mei 24, 2018

    Pemilihan metode alkalisasi pada kakao

    Alkalisasi pada nibs kakao dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu alkalisasi dalam drum tanpa pemanasan, alkalisasi dalam drum mesin sangrai, alkalisasi dalam drum alkalizer yang diletakkan di luar mesin sangrai, alkalisator digabung dengan mesin pengeringan, alkalisasi melalui tabung pemanas, dan alkalisasi dalam boks  panjang. ...

  • Mei 23, 2018

    Pembentukan karakter sensoris granola bar

    Dalam pembuatan granola bar, pertama kali  dilakukan adalah pembuatan sirup pengikat padatan. Pembuatan sirup ini sangat penting dalam hal rasa, konsistensi dan kadar airnya. Rasa perlu diperhatikan karena rasa sirup ini merupakan rasa dasar dari granola bar. Granola bar yang terdiri dari bahan oats, tepung jagung dan padatan lainnya akan mempunyai rasa yang kurang manis sehingga harus diberikan larutan pemanis secukupnya untuk menambah rasa dari padatannya.  ...

  • Mei 22, 2018

    Menilik sejarah proses alkalisasi proses pembuatan bubuk kakao

    Biji kakao yang sudah difermentasi dan dikeringkan tetap mempunyai rasa asam yang cukup tajam. Hal tersebut karena dalam proses fermentasi dan pengeringan akan tersisa molekul asam asetat yang cukup signifikan dalam biji kakaoa. Diketahui pH biji kakao terfermentasi dan dikeringkan berkisar antara 4,8- 5,2 di mana kakao dari  Malaysia dan Indonesia tergolong memiliki pH rendah sedangkan biji kako dari Afrika mempunyai pH lebih tinggi. Dalam pembuatan minuman kakao, tingkat keasaman yang tinggi dirasa kurang baik.  ...