Better Process with Rotary Sterilizer




Sterilisasi dengan menggunakan proses rotary memberikan beberapa keuntungan, antara lain penghematan energi dan ruang instalasi peralatan. Selain itu, produk yang dihasilkan juga diklaim memiliki mutu organoleptik yang lebih baik.

Aplikasi proses sterilisasi dengan menggunakan proses termal berkembang pesat dewasa ini di industri pangan. Berbagai inovasi pun dilakukan untuk menghasilkan sterilizer yang semakin efektif dan efisien. Salah satunya adalah yang dikembangkan oleh LEAP Machinery yang berinovasi dengan mengembangkan continous rotary sterilizer dengan struktur modular, Hydrolock. Executive Director LEAP Machinery, Chew Foo Keong, mengungkapkan bahwa Hydrolock memiliki beberapa keunggulan. Beberapa diantaranya adalah meminimalkan risiko terjadinya kontaminasi sebelum proses sterilisasi; mampu menelusuri semua kemasan untuk meminimalkan terjadinya kesalahan dalam tahapan proses; tidak ada kemasan yang rusak, karena tidak menggunakan tekanan dari luar; setiap tahap dikontrol dan dianalisa untuk menjamin integritas dan mutu produk; dapat memonitor kualitas air yang digunakan; serta memungkinkan untuk digunakan oleh berbagai ukuran kemasan tanpa membutuhkan perubahan peralatan. “Jadi bersifat lebih fleksibel,” tutur Chew.

Lebih lanjut Chew menjelaskan, terdapat beberapa tahapan dalam proses sterilisasi menggunakan Hydrolock. Proses diawali dengan loading produk yang dikendalikan secara otomatis. Dilanjutkan dengan preheating. “Pada tahapan ini produk melalui pemanasan awal dengan disemprot menggunakan air panas hingga suhu 98oC,” kata Chew. Setelah preheating, produk kemudian disterilisasi dalam suatu chamber menggunakan steam. Suhunya dapat mencapai 143oC dengan tekanan 3 bars. Kemudian produk didinginkan
melalui proses pencelupan dalam air. “Suhu air dapat dikontrol dan disesuaikan dengan tekanan internal produk,” tambah Chew. Setelah pendinginan dengan tekanan tertentu, produk kemudian didinginkan pada tekanan atmosfer. Produk lalu dikeluarkan dari sterilizer.


Inovasi terkini, proses sterilisasi dilakukan dengan menggunakan sistem rotary. “Terdapat beberapa keunggulan yang bisa diperoleh dengan proses rotary, yakni mengoptimalkan nilai F0 dan proses pemanasan,” ujar Chew. Bila waktu sterilisasinya menjadi lebih efektif, maka energi yang digunakannya pun lebih efisien dan kualitas organoleptik produk menjadi lebih baik. Gambar 1 menunjukkan pengaruh proses rotary terhadap heat transfer ke dalam kaleng. Dapat dilihat, adanya proses rotary menyebabkan terjadinya heat transfer yang lebih cepat. Data menunjukkan, proses rotary menggunakan Hydrolock dapat menghemat 35% energi, ditambah lagi 30% penghematan ekstra jika menggunakan preheating, dan mampu mengurangi space instalasi peralatan hingga 50%.


Keunggulan lain dengan menggunakan sistem rotary adalah semua produk menerima panas dengan homogen. Agak berbeda dengan sistem batch, dimana distribusi panas antara satu produk dengan produk yang lain bisa berbeda.



Hydrolock juga dapat dilengkapi dengan modul water analysis. Tujuannya adalah menjaga agar kualitas air tetap konsisten. Di dalam peralatan tersebut terdapat beberapa probes untuk memonitor konduktivitas, pH, turbiditas, dan korosi. “Ketika modul mendeteksi penurunan mutu air, maka mesin secara otomatis akan mengeluarkan air dan menggantinya dengan yang baru. Ditambah antikorosi untuk memelihara peralatan,” kata Chew. Gambar 2 menunjukkan penempatan sistem analisa mutu air dalam sterilizer. @hendryfri



Artikel ini diterbitkan di majalah FOODREVIEW INDONESIA edisi Januari 2014. Untuk membaca artikel lainnya klik di sini

Artikel Lainnya

  • Ags 17, 2018

    Jenis-Jenis Teknologi Plasma untuk Produk Minuman

    Teknologi plasma dibagi menjadi dua jenis yakni denominated nonthermal plasma (NTP) atau plasma dingin (cold plasma) dan thermal plasma. Plasma dingin dihasilkan pada suhu 30-60OC di bawah tekanan atmosfer atau ruang hampa (vacuum) dan membutuhkan lebih sedikit daya. Hal tersebut sangat sesuai jika diaplikasikan pada produk yang sensitif pada panas karena ion dan molekul yang tidak bermuatan mendapatkan sedikit energi dan stabil pada suhu rendah.  ...

  • Ags 16, 2018

    Teknologi Plasma Dingin Pada Minuman Susu dan Jus

    Umur simpan yang panjang pada produk susu khususnya banyak dipengaruhi oleh keberadaan bakteri di dalam produk. Proses thermal dapat meningkatkan keamanan mikrobiologis pada produk susu, namun proses tersebut juga dapat merusak unsur sensori, zat gizi, dan beberapa psysicochemical lainnya (Misra dkk, 2017). Penggunaan proses nonthermal dapat memenuhi aspek keamanan pangan suatu produk serta dapat meningkatkan kateristik sensori dan zat gizi serta dapat menjaga senyawa-senyawa bioaktif yang tidak stabil. Beberapa metose proses nonthermal yang dapat diaplikasikan diantaranya adalah proses tekanan tinggi (high hydrostatic pressure), ultrasound, supercritical carbon dioxide technology, irradiasi, dan plasma dingin.  ...

  • Ags 15, 2018

    Tantangan Produk Minuman Dalam Menggunakan Protein

    Tantangan terhadap produk minuman susu dengan penggunaan protein adalah stabilitas protein. Salah satu cara untuk menjaga stabilisasi pada protein di produk susu adalah dengan menggunakan salah satu hidrokoloid yakni microcrystalline cellulose (MCC). MCC adalah selulosa yang dimurnikan dan sebagian dipolimerasi yang dibuat dengan perlakuan terhadap alpha-cellulose yang diperoleh dari serbuk kayu dan asam mineral. Terdapat dua jenis MCC yang digunakan sebagai ingridien pangan yakni MCC bubur: MCC murni dan MCC koloidal atau MCC yang diproses dengan larutan hidrokoloid seperti gum selulosa.  ...

  • Ags 14, 2018

    Perpaduan Protein Pada Produk Minuman Ringan

    Penggunaan perpaduan antara protein hewani dan protein nabati untuk digunakan dalam suatu produk pangan juga dapat memberikan cita rasa serta manfaat kesehatan yang berbeda. Perpaduan antara protein dari kedelai dan produk dairy akan meningkatkan nilai ekomonis, memperbaiki cita rasa, menyeimbangkan volatilitas tanpa memengaruhi kualitas protein. Sedangkan pada perpaduan kedelai dengan tanaman lain dapat meningkatkan kualitas protein, menambahkan manfaat kesehatan serta dapat menyeimbangkan fungsionalitas dari suatu produk.  ...

  • Ags 13, 2018

    Meningkatkan Cita Rasa Produk Minuman dengan Kombinasi Protein

    Protein menjadi salah satu zat gizi yang sering ditambahkan dalam beberapa produk pangan. Penambahan tersebut tidak lain untuk memenuhi permintaan konsumen terhadap produk pangan yang dapat memberikan manfaat kesehatan untuk tubuh. Dalam persepsi konsumen, protein memberikan manfat untuk beberapa hal seperti untuk pertumbuhan otot, meningkatkan energi, pertumbuhan anak, dan dapat mencegah sarcopenia. Dari persepsi tersebut, protein menjadi salah satu ingridien yang potensial untuk dikembangkan menjadi bahan tambahan pada produk pangan.  ...