Tren Premix dalam Industry Bakery


 

Tren Premix dalam IndustKonsep premix adalah alternatif bagi para pengusaha bakery untuk membantu menemukan ide-ide baru bagi produknya, dengan cara customize produk-produk yang mereka inginkan kepada para pengusaha premix.
Ada beberapa keuntungan dalam penggunaan premix diantaranya:
1. Memberikan kualitas
dan konsistensi hasil produk
Bahan-bahan yang digunakan untuk pembuatan dipilih dan dikontrol secara ketat, sehingga memungkinkan kegagalan produksi terhindari, serta akan memberikan konsistensi terhadap produk akhir.
2. Kemudahan dan fleksibilitas
Dalam hal ini, dengan adanya premix akan menyederhanakan pekerjaan baker, misalnya meminimalkan waktu pemilihan bahan, penimbangan bahan, serta penggunaan peralatan.
Selain itu para baker dapat mengaplikasikan dari satu bahan premix menjadi berbagai produk akhir tetapi masih tetap mempertahankan cara kerja yang biasa mereka gunakan.
Konsep dari premix itu sendiri akan memberikan kemudahan karena prosedur rumit seperti dalam metode tradisional (penimbangan bahan, seleksi bahan,pemisahan bahan) serta reliabilitas produk atau meminimalisasi risiko kesalahan atau kegagalan produksi karena kelalaian dalam persiapan dan pembuatan. Semakin berkembangnya tehnologi bakery serta persaingan yang cukup kompetitif sekarang ini, para pengusaha premix dituntut juga untuk terus mengembangkan produk-produk mereka untuk menjadi andalan dan memiliki daya tarik dan daya jual yang tinggi.
Perkembangan premix saat ini sudah makin berkembang, ini terbukti dengan semakin banyaknya produk-produk premix yang beredaran di pasaran, baik yang skala rumah tangga ataupun industri. Berbagai merk sudah banyak ditemui pasaran, baik di toko-toko bahan kue atau pun di supermarket, bakhan untuk skala industri juga sudah banyak beredar baik dari perusahaan yang sudah lama atau pun perusahaan baru. Selain bakery dan rumah tangga yang menggunakan premix, di bisnis HOREKA juga sudah banyak yang menggunakannya.
Tidak hanya produk impor yang banyak di pasaran dalam negeri, premix lokal pun sudah banyak beredar dan bersaing dengan produk-produk import, bahkan perusahaan lokalpun sudah bisa tembus pasar ekspor. Berbagai premix yang sudah banyak beredar di pasaran indonesia sekarang ini yang berskala industry atau premix rumah tangga baik itu produk lokal atau luar diantaranya, Bread premix seperti roti manis, pastry, roti-roti Eropa, bak pao, mantau, roti, pizza, donut, bun burger, dan lainnya, cake premix seperti sponge cake, muffin, black forest, lapis surabaya, lapis legit, bolu kukus, pan cake, waffle, selain itu ada juga premix untuk ice cream, puding dan masih banyak yang lainnya.
Dengan makin diminatinya konsep premix, maka para pengusaha premix sekarang makin giat-giatnya untuk lebih mengembangkan produk-produk andalan mereka untuk mempu memberikan pilihan lain bagi para pengusaha bakery atau para ibu rumah tangga, dengan tujuan memberikan suatu kemudahan dalam pembuatan produk-produk bakery.
Para pengusaha akan menawarkan solusi yang baik untuk menjawab kebutuhan pasar, dapat menyediakan resep-resep yang kreatif, mudah dan cepat untuk di buat dan diaplikasikan, terkadang para pengusaha bakery meminta pengusaha premix untuk mengcustomize produk mereka dengan system premix, ini dengan tujuan efisiensi serta keamanan akan produk yang mereka produksi. Konsep yang mereka tawarkan hampir sama yaitu memberikan kemudahan bagai para dunia bakery untuk lebih mudah dan cepat dalam membuat sebuah produk bakery.
Secara teknis memang premix lebih mudah dan efisiensi waktu dalam menggunakannya, karena tidak lagi menggunakan proses panjang atau cara tradisonal dalam membuat suatu produk bakery, mereka cukup menambahkan satu atau dua macam bahan tambahan ke dalam premix dan siap untuk dibuat suatu produk bakery. Misalnya dalam membuat donut, mereka cukup menambahkan yeast, margarine dan air, tidak perlu repot-repot lagi untuk menyediakan dan menimbang bahan-bahan lainnya seperti telur, garam, gula, serta bahan lainnya yang mungkin dibutuhkan untuk satu resep bakery. Tapi terkadang harga premix biasanya akan lebih tinggi dari costing resep manual, karena sudah pasti dengan konsep premix sudah melalui jalur second production terlebih dahulu, jadi jangan heran kalau kita bandingkan resep manual akan lebih murah dibanding premix.
 
 
 
 
Oleh
J.K. Santoni
Bakery Technical Coordinator
PT Saf Indonusa
 

(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Juli 2011)

Artikel Lainnya

  • Ags 20, 2018

    Tantangan dan Manfaat Protein Whey Dalam Produk Minuman Jus

    Ada beberapa masalah utama yang menjadi tantangan aplikasi protein whey dalam produk minuman berbasis jus buah, yaitu terjadinya kristalisasi laktosa selama penyimpanan pada suhu refrigerasi, koagulasi protein whey saat perlakuan panas, konsentrat dengan viskositas yang tinggi berpengaruh pada efektivitas proses panas, berkurangnya umur simpan produk dalam suhu ruang, serta tingginya kandungan mineral dalam protein whey menimbulkan cita rasa asin-asam yang tidak diinginkan dalam produk. ...

  • Ags 20, 2018

    Kebijakan OSS untuk Hadapi Era Industri 4.0

    Industri pangan merupakan industri prioritas yang menyumbang 36% kontribusi terhadap PDB. ...

  • Ags 19, 2018

    Protein Whey Sebagai Ingridien Produk Minuman Ringan

    Protein whey merupakan jenis protein susu selain kasein yang mulai banyak digunakan sebagai ingridien pada produk pangan, misalnya produk minuman dan smoothies. Protein whey dapat digunakan sebagai ingridien dalam kelompok produk minuman, misalnya berbasis buah, minuman susu dan minuman olahraga. ...

  • Ags 18, 2018

    Manfaat Penggunaan Teknologi Plasma Pada Produk Susu dan Jus

    Penggunaan proses plasma dingin memiliki beberapa keuntungan diantaranya dapat menginaktivasi mikroorganisme secara efisien pada suhu rendah (<50oC), kompatibel dengan hampir sebagian besar kemasan produk dan kemasan modified atmospheres, mengurangi penggunaan bahan pengawet, tidak mengahasilkan residu dan dapat diaplikasikan pada produk pangan padat maupun cair. ...

  • Ags 17, 2018

    Jenis-Jenis Teknologi Plasma untuk Produk Minuman

    Teknologi plasma dibagi menjadi dua jenis yakni denominated nonthermal plasma (NTP) atau plasma dingin (cold plasma) dan thermal plasma. Plasma dingin dihasilkan pada suhu 30-60OC di bawah tekanan atmosfer atau ruang hampa (vacuum) dan membutuhkan lebih sedikit daya. Hal tersebut sangat sesuai jika diaplikasikan pada produk yang sensitif pada panas karena ion dan molekul yang tidak bermuatan mendapatkan sedikit energi dan stabil pada suhu rendah.  ...