B Complex, Be Healthy




Vitamin B memiliki peranan penting dalam mendukung pertumbuhan, perkembangan dan membantu fungsi tubuh lainnya. Berbagai fungsi strategis vitamin B antara lain kontribusinya terhadap aktivitas enzim proses reaksi kimia tubuh, seperti misalnya proses mengubah makanan menjadi energi.

Salah satu sifat vitamin B adalah larut air. Vitamin ini tidak dapat diproduksi dalam tubuh, sehingga harus didapat dari asupan makanan yang dikonsumsi agar kebutuhan tubuh tercukupi terhadap vitamin ini. Vitamin B kompleks juga tidak dapat disimpan dalam tubuh, sehingga dianjurkan agar mengonsumsi pangan kaya sumber vitamin B kompleks secara rutin untuk memenuhi kebutuhan tubuh.
Vitamin B kompleks terdiri dari vitamin B1, B2, B3, B5, B6, B7, B9, and B12. Nama ilmiah untuk masing-maing jenis vitamin yakni tiamin (B1), riboflavin (B2), niasin atau nikotinamida (B3), asam pantotenat (B5), piridoksin (B6), biotin (B7), asam folat (B9), dan kobalamin (B12). Tiap bagian dari vitamin B kompleks melakukan fungsinya masing-masing dalam tubuh.
Para peneliti telah membuktikan peran vitamin B kompleks ini dalam fungsi jasmani, yakni:

  • Vitamin B1 (tiamin) dan vitamin B2 (riboflavin) membantu tubuh memproduksi energi dan mempengaruhi enzim terhadap kerja otot, syaraf dan jantung.
  • Vitamin B3 berperan dalam produksi energi di dalam sel dan membantu menjaga kesehatan kulit, susunan sistem syaraf dan sistem pencernaan.
  • Vitamin B5 mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan.
  • Vitamin B6 membantu tubuh dalam proses pemecahan protein dan membantu menjaga kesehatan sel darah merah, susunan sistem syaraf, dan beberapa bagian sistem imun.
  • Vitamin B7 membantu memecah protein dan karbohidrat, serta berperan dalam memproduksi beberapa jenis hormon.
  • Vitamin B9 membantu sel tubuh membuat dan ‘memelihara’ DNA serta berperan penting dalam proses produksi sel darah merah.
  • Vitamin B12 berperan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan tubuh. Kobalamin juga berperan dalam proses produksi sel darah merah, menjaga fungsi sistem syaraf dan bagaimana tubuh menggunakan asam folat dan karbohidrat.

 

Defisiensi akan vitamin B menyebabkan timbulnya penyakit dalam tubuh seperti misalnya anemia, kelelahan, hilangnya nafsu makan, sakit pada bagian perut, depresi, mati rasa pada bagian tangan dan kaki, keram otot, infeksi pernafasan, kerontokan rambut, eczema, pertumbuhan yang buruk pada anak, dan cacat lahir. Kekurangan vitamin B dapat melemahkan sistem imun dan membuat tubuh rentan terkena penyakit kanker.

Sifat dan Karakteristik Vitamin B Kompleks
Tiamin dapat ditambahkan dalam bentuk tiamin mononitrat atau tiamin hidroklorida (Johnson dkk, 2004). Tiamin dalam bentuk mononitrat lebih banyak dipilih karena sifatnya yang lebih stabil jika digunakan pada produk kering. Kedua jenis tiamin ini bewarna putih sama seperti terigu (jika ditambahkan pada terigu). Tiamin hidroklorida lebih larut dalam air (50% vs 2,7%), sehingga banyak digunakan dalam bentuk cairan. Misal, larutan Tiamin hidroklorida disemprotkan pada serealia sebelum atau sesudah dipanggang.
Sementara itu, niasin terdiri dari dua bentuk kimia yakni niasinamid dan asam nikotinat. Kedua jenis niasin ini bewarna putih dan diketahui tidak memiliki dampak yang merugikan terhadap rasa atau fungsionalitas terigu. Niasin sangat stabil dan tidak ada masalah saat proses pemasakan atau baking losses.
Riboflavin sangat sensitif terhadap cahaya. Riboflavin akan mudah terdegradasi oleh cahaya matahari atau cahaya ultra violet. Fortifikasi dengan fiboflavin membutuhkan biaya yang lebih tinggi daripada asam folat dan Tiamin, tetapi penambahan riboflavin tidaklah banyak. Warna riboflavin yang sangat kuning, kadang-kadang menimbulkan masalah jika difortifikasi pada beras dan produk berbahan dasar jagung dengan warna produk akhir putih. Riboflavin cocok difortifikasi pada produk sereal seperti pasta dan produk dengan bahan utama jagung kuning.
Asam folat diketahui cocok ditambahkan pada tepung terigu. Asam folat berwarna kuning muda, yang biasanya ditambahkan pada level rendah yakni sebanyak 1,5-2,4 ppm. Asam folat sensitif terhadap cahaya selama proses pengolahan dan baking. Jumlah asam folat yang hilang akan lebih tinggi terjadi pada cookies dan pasta, tetapi tidak lebih dari 20% (Johnson dkk, 2004).
Piridoksin hidroklorida adalah bentuk vitamin B6 yang dijual secara komersial, berwarna putih dan tidak menyebabkan masalah jika ditambahkan pada sereal. Biaya untuk fortfikasi sama dengan riboflavin. Stabilitasnya selama pengolahan sangat baik, tetapi Piridoksin dengan mudah terdegradasi oleh oleh cahaya ultraviolet (Johnson dkk, 2004). Fitria

Referensi
Johnson, Quenatin; Venkatesh Mannar; Peter Ranum. 2004. Fortification Handbook Vitamin and Mineral Fortification of Wheat Flour and Maize Meal.

[FAO]. Food and Agricultural Organization. Food Fortification Technology. http://www.fao.org/ docrep/ w2840e/w2840e03.htm#TopOfPage (diunduh pada 20 Januari 2014)

Artikel ini diterbitkan di majalah FOODREVIEW INDONESIA edisi Februari 2014. Artikel lainnya dapat dibaca di di sini

Artikel Lainnya

  • Jun 19, 2018

    Praktek higiene dan sanitasi dalam penanganan susu segar

    Berdasarkan standar kualitas susu segar (SNI 31411:2011) jumlah mikroba maksimum yang diperbolehkan adalah 1 juta koloni per mililiter (10 CFU/mL). Oleh sebab itu, susu segar pada umumnya akan mengalami kerusakan setelah 4-5 jam pada suhu kamar. Untuk menghasilkan susu segar dengan angka mikroba yang rendah harus dimulai dengan praktek higiene dan sanitasi yang baik sebelum pemerahan, saat pelaksanaan pemerahan, hingga penanganan pasca pemerahan. Pada waktu masih di dalam tubuh dan ambing ternak yang sehat, susu masih dalam keadaan steril. Kontaminasi mikroba di dalam susu terjadi pada saat proses pemerahan, yaitu berasal kulit tubuh ternak khususnya bagian seputar ambing dan puting, dari tangan pemerah, dari wadah/ peralatan penampungan susu, dan lingkungan tempat pemerahan. ...

  • Jun 18, 2018

    Potensi pemanfaatan peptida bioaktif dalam produk susu

    Meningkatnya perhatian akan hubungan asupan pangan terhadap kesehatan membuat konsumen menginginkan produk pangan yang bisa bermanfaat dalam mencegah  munculnya penyakit serta secara sinergi meningkatkan status kesehatan. Protein merupakan salah satu zat gizi utama yang terdapat dalam asupan harian dan di samping  perannya dalam menyuplai gizi, protein juga mempunyai komponen fungsional yang memiliki fungsi positif bagi tubuh, yaitu berupa peptida bioaktif (bioactive peptide). ...

  • Jun 15, 2018

    Perancangan proses pengolahan susu untuk mengantisipasi ancaman foodborne pathogen

    Penyakit yang disebabkan oleh patogen (foodborne pathogen) masih menjadi permasalahan hampir di seluruh negara secara global. Penyakit  tersebut paling sering disebabkan oleh mikrobiologi seperti bakteri dan metabolitnya serta virus dan toksinnya.  ...

  • Jun 14, 2018

    Penggunaan laktoperoksidase untuk pengawetan susu segar

    Dewasa ini telah dikembangkan suatu metode pengawetan susu segar dengan cara mengaktifkan enzim laktoperoksidase (LPO) yang secara alami sudah ada di dalam susu. LPO merupakan salah satu dari puluhan jenis enzim di dalam susu segar dengan berat molekul berukuran sedang (78.000 Dalton) dan mengandung karbohidrat sekitar 10%. Di samping ada di dalam susu segar, LPO juga ditemukan pada cairan tubuh hewan mamalia dan manusia, seperti pada saliva dan kolostrum. Metode pengaktifan LPO untuk pengawetan susu segar dikenal dengan sebutan lactoperoxydase-system atau sistem laktoperoksidase (Sistem-LPO). Aktifnya LPO di dalam susu dapat menghasilkan efek antibakteri pada susu segar (Legowo et al., 2009). ...

  • Jun 13, 2018

    Pengembangan Produk Probiotik Non-Dairy

    Kandylis dkk. (2016) Konsumsi produk susu fermentasi selama ini seperti yogurt, kefir,  acidophilus milk, dan bifidus milk berhubungan dengan manfaat kesehatan seperti telah dijelaskan sebelumnya. Di sisi lain, isu tentang vegetarian dan mengurangi konsumsi susu juga meningkat di beberapa negara sehingga dikembangkan produk probiotik non-dairy. Sebagai alternatif ingridien dairy, produk probiotik jenis ini juga mempunyai nilai ekonomi yang  lebih terjangkau dibandingkan susu. Probiotik non-dairy juga bukan produk baru karena terdapat beberapa produk fermentasi berbasis buah dan sayur, serta sereal yang telah lama diproduksi secara tradisional di beberapa negara. ...