B Complex, Be Healthy



Vitamin B memiliki peranan penting dalam mendukung pertumbuhan, perkembangan dan membantu fungsi tubuh lainnya. Berbagai fungsi strategis vitamin B antara lain kontribusinya terhadap aktivitas enzim proses reaksi kimia tubuh, seperti misalnya proses mengubah makanan menjadi energi.

Salah satu sifat vitamin B adalah larut air. Vitamin ini tidak dapat diproduksi dalam tubuh, sehingga harus didapat dari asupan makanan yang dikonsumsi agar kebutuhan tubuh tercukupi terhadap vitamin ini. Vitamin B kompleks juga tidak dapat disimpan dalam tubuh, sehingga dianjurkan agar mengonsumsi pangan kaya sumber vitamin B kompleks secara rutin untuk memenuhi kebutuhan tubuh.
Vitamin B kompleks terdiri dari vitamin B1, B2, B3, B5, B6, B7, B9, and B12. Nama ilmiah untuk masing-maing jenis vitamin yakni tiamin (B1), riboflavin (B2), niasin atau nikotinamida (B3), asam pantotenat (B5), piridoksin (B6), biotin (B7), asam folat (B9), dan kobalamin (B12). Tiap bagian dari vitamin B kompleks melakukan fungsinya masing-masing dalam tubuh.
Para peneliti telah membuktikan peran vitamin B kompleks ini dalam fungsi jasmani, yakni:

  • Vitamin B1 (tiamin) dan vitamin B2 (riboflavin) membantu tubuh memproduksi energi dan mempengaruhi enzim terhadap kerja otot, syaraf dan jantung.
  • Vitamin B3 berperan dalam produksi energi di dalam sel dan membantu menjaga kesehatan kulit, susunan sistem syaraf dan sistem pencernaan.
  • Vitamin B5 mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan.
  • Vitamin B6 membantu tubuh dalam proses pemecahan protein dan membantu menjaga kesehatan sel darah merah, susunan sistem syaraf, dan beberapa bagian sistem imun.
  • Vitamin B7 membantu memecah protein dan karbohidrat, serta berperan dalam memproduksi beberapa jenis hormon.
  • Vitamin B9 membantu sel tubuh membuat dan ‘memelihara’ DNA serta berperan penting dalam proses produksi sel darah merah.
  • Vitamin B12 berperan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan tubuh. Kobalamin juga berperan dalam proses produksi sel darah merah, menjaga fungsi sistem syaraf dan bagaimana tubuh menggunakan asam folat dan karbohidrat.

 

Defisiensi akan vitamin B menyebabkan timbulnya penyakit dalam tubuh seperti misalnya anemia, kelelahan, hilangnya nafsu makan, sakit pada bagian perut, depresi, mati rasa pada bagian tangan dan kaki, keram otot, infeksi pernafasan, kerontokan rambut, eczema, pertumbuhan yang buruk pada anak, dan cacat lahir. Kekurangan vitamin B dapat melemahkan sistem imun dan membuat tubuh rentan terkena penyakit kanker.

Sifat dan Karakteristik Vitamin B Kompleks
Tiamin dapat ditambahkan dalam bentuk tiamin mononitrat atau tiamin hidroklorida (Johnson dkk, 2004). Tiamin dalam bentuk mononitrat lebih banyak dipilih karena sifatnya yang lebih stabil jika digunakan pada produk kering. Kedua jenis tiamin ini bewarna putih sama seperti terigu (jika ditambahkan pada terigu). Tiamin hidroklorida lebih larut dalam air (50% vs 2,7%), sehingga banyak digunakan dalam bentuk cairan. Misal, larutan Tiamin hidroklorida disemprotkan pada serealia sebelum atau sesudah dipanggang.
Sementara itu, niasin terdiri dari dua bentuk kimia yakni niasinamid dan asam nikotinat. Kedua jenis niasin ini bewarna putih dan diketahui tidak memiliki dampak yang merugikan terhadap rasa atau fungsionalitas terigu. Niasin sangat stabil dan tidak ada masalah saat proses pemasakan atau baking losses.
Riboflavin sangat sensitif terhadap cahaya. Riboflavin akan mudah terdegradasi oleh cahaya matahari atau cahaya ultra violet. Fortifikasi dengan fiboflavin membutuhkan biaya yang lebih tinggi daripada asam folat dan Tiamin, tetapi penambahan riboflavin tidaklah banyak. Warna riboflavin yang sangat kuning, kadang-kadang menimbulkan masalah jika difortifikasi pada beras dan produk berbahan dasar jagung dengan warna produk akhir putih. Riboflavin cocok difortifikasi pada produk sereal seperti pasta dan produk dengan bahan utama jagung kuning.
Asam folat diketahui cocok ditambahkan pada tepung terigu. Asam folat berwarna kuning muda, yang biasanya ditambahkan pada level rendah yakni sebanyak 1,5-2,4 ppm. Asam folat sensitif terhadap cahaya selama proses pengolahan dan baking. Jumlah asam folat yang hilang akan lebih tinggi terjadi pada cookies dan pasta, tetapi tidak lebih dari 20% (Johnson dkk, 2004).
Piridoksin hidroklorida adalah bentuk vitamin B6 yang dijual secara komersial, berwarna putih dan tidak menyebabkan masalah jika ditambahkan pada sereal. Biaya untuk fortfikasi sama dengan riboflavin. Stabilitasnya selama pengolahan sangat baik, tetapi Piridoksin dengan mudah terdegradasi oleh oleh cahaya ultraviolet (Johnson dkk, 2004). Fitria

Referensi
Johnson, Quenatin; Venkatesh Mannar; Peter Ranum. 2004. Fortification Handbook Vitamin and Mineral Fortification of Wheat Flour and Maize Meal.

[FAO]. Food and Agricultural Organization. Food Fortification Technology. http://www.fao.org/ docrep/ w2840e/w2840e03.htm#TopOfPage (diunduh pada 20 Januari 2014)

Artikel ini diterbitkan di majalah FOODREVIEW INDONESIA edisi Februari 2014. Artikel lainnya dapat dibaca di di sini

Artikel Lainnya

  • Apr 22, 2018

    Perlu Pencegahan Oksidasi Pada Produk Daging

    Produk daging termasuk daging merah dan daging olahan merupakan produk pangan yang memiliki banyak kandungan gizi yang menjadi sumber tinggi akan protein. Selain itu, daging memiliki banyak zat gizi yang baik bagi kesehatan karena adanya asam amino esensial yang lengkap dan seimbang, air, karbohidrat, dan komponen anorganik lainnya. Meskipun demikian, konsumsi daging merah pada khususnya dihubungkan dengan beberapa penyakit degeneratif seperti jantung koroner dan beberapa tipe penyakit kanker. Tidak hanya pada daging segar, produk daging olahan seperti sosis dan ham menghasilkan senyawa kimia beracun seperti karsinogen dan menyebabkan mutasi gen selama proses pengolahannya yang meliputi proses pengasapan, fermentasi, maupun pengolahan dengan panas.  ...

  • Apr 21, 2018

    Penambahan Yeast untuk Turunkan Toksin Patulin pada Buah

    Patulin merupakan jenis mikotoksin yang diproduksi oleh spesies Penicillium, Aspergillus dan Byssochlamys yang sering mengontaminasi buah, sereal dan produk turunannya. Zhu dkk. (2015) menyontohkan beberapa kasus kontaminasi patulin, misalnya patulin pernah mengontaminasi 69% apel busuk dan 23% produk berbasis apel di Portugal. Investivigasi lain di Belgia menunjukkan bahwa patulin terkandung dalam 12% dari 177 sampel jus apel di mana jus apel organik memiliki kandungan patulin lebih tinggi dibandingkan jus apel konvensional.  ...

  • Apr 21, 2018

    Pencemaran Listeria pada Ternak serta Buah dan Sayur

    Beberapa penelitian menunjukkan bahwa rata-rata prevalensi L. monocytogenes pada feses sapi sebesar 4,8 ñ 29%, pada kulit sapi sebesar 10 ñ 13% dan daging sapi mentah sebesar 1,6 ñ 24%. L. monocytogenes dapat ditemukan pada karkas ayam dengan prevalensi 15 ñ 35%.  Bakteri ini mampu tumbuh dan berkembang pada daging yang disimpan pada suhu 0 ñ 8o C tanpa divakum di mana dalam 10 hari jumlah populasinya mencapai 108 ñ 109 cfu/gram. Bakteri ini juga ditemukan pada 31 dari 200 sampel feses atau 15,5% di peternakan ayam petelur. ...

  • Apr 21, 2018

    Penurunan Alergen dengan Teknologi Proses Tekanan Tinggi

    Salah satu teknologi yang dapat digunakan untuk mengurangi alergen pada produk pangan di industri adalah dengan menggunakan proses tekanan tinggi (HPP, high pressure process). Teknik proses tekanan tinggi mengunakan kontainer fleksibel yang tertutup yang di dalamnya terdapat produk pangan dengan bentuk cair maupun padat. Kontainer tersebut kemudian diisi dengan air yang bertekanan. Air yang digunakan dapat diagnti juga dengan cairan lain. Tekanan yang diberikan sekitar 100 MPa dan dapat membunuh mikroba patogen pada suhu ruang. Medium yang digunakan bersifat recycleable atau dapat digunakan kembali sehingga dapat menghemat konsumsi energi dan tidak menghasilkan polusi (Toepfl dkk, 2006).  ...

  • Apr 20, 2018

    Penggunaan Barcode untuk Memudahkan Sistem First In First Out pada Industri Pangan

    First in First Out (FIFO) merupakan sistem yang wajib diterapkan pada pergudangan (warehouse) di industri pangan untuk memastikan barang yang masuk terlebih dahulu akan ditransportasikan terlebih dahulu pula. Sistem ini telah diterapkan di setiap industri baik industri besar maupun kecil. ...