Zat Gizi Mikro dan Kesehatan Kardiovaskuler




Data WHO menunjukkan bahwa di seluruh dunia pembunuh paling besar ternyata adalah penyakit kardiovaskuler. Pada tahun 1995 penyakit kardiovaskuler telah menyebabkan kematian sekitar 15 juta jiwa, atau sekitar 30 % dari total penyebab kematian. Bahkan pada tahun 2020 diperkirakan bahwa penyakit kardiovaskuler atau penyakit jantung koroner akan merupakan 40% dari total penyebab kematian di dunia.


Penyakit kardiovaskuler mengacu pada setiap penyakit yang mempengaruhi sistem pembuluh darah (arteri, kapiler dan vena) terutama jantung, pembuluh darah otak dan ginjal serta arteri perifer. Penyebab penyakit kardiovaskular beragam tetapi aterosklerosis dan/atau hipertensi adalah penyebab yang paling utama. Penyakit jantung koroner (PJK) adalah penyempitan atau penyumbatan arteri koroner jantung yang umumnya disebabkan oleh aterosklerosis. Plaque aterosklerosis yang terbentuk pada dinding bagian dalam arteri jantung, dapat membatasi aliran darah ke otot jantung, sehingga kerja jantung menjadi tidak normal.


Keadaan aterosklerosis dicirikan oleh terjadinya pembentukan lesi ateroma yang berisi timbunan substansi lemak, kolesterol, produk-produk sisa seluler, kalsium dan fibrin, pada bagian dalam dinding arteri, yang disebut sebagai plaque. Dengan berjalannya waktu, arteri akan mengeras dan menyempit, sehingga akan membatasi aliran darah kaya akan oksigen ke seluruh organ tubuh. Hal ini akan membawa pada timbulnya masalah kesehatan yang serius, seperti serangan jantung, stroke, dan bahkan kematian.

Jantung


Tanda yang paling nyata dari fungsi jantung yang tidak normal (malfunctioning) adalah timbulnya rasa sakit yang hebat pada dada (angina pectoris) atau ritme jantung yang tidak stabil. Detak jantung per menit dengan kecepatan yang berubah-ubah merupakan faktor risiko independen dari kematian kardiovaskuler, terutama kematian mendadak. Belum ditemukan pengaruh langsung zat gizi mikro (vitamin dan mineral) terhadap kesehatan jantung, tetapi nampaknya zat gizi mikro tersebut berfungsi sebagai ko-enzim, ko-faktor atau grup prostetik bermacam-macam enzim yang tersangkut dalam pemeliharaan fungsi jantung.


Lemak yang banyak mengandung asam lemak tidak jenuh seringkali disebut sebagai “lemak yang baik”, karena dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah, mencegah peradangan (inflamasi), menstabilkan ritme kerja jantung sebagai “pompa” darah, dan memberikan pengaruh yang baik lainnya bagi tubuh. Studi observasional berskala besar dan studi intervensi klinis menunjukkan bahwa konsumsi asam lemak EPA (eikosapentaenoat) dan DHA (dokosaheksaenoat) dapat mengurangi risiko timbulnya penyakit jantung koroner. Suatu meta analisis menunjukkan bahwa asam lemak EPA dan DHA dapat menormalkan kecepatan detak jantung.


Penyebab langsung lain dari gagal jantung adalah ketidak-mampuan sel-sel dalam dinding jantung untuk memberikan energi yang cukup pada otot jantung agar dapat berfungsi secara efektif. Koenzim Q (ubikuinon) dapat meningkatkan efisiensi produksi energi oleh sel-sel jantung. Studi klinis memperlihatkan bahwa koenzim Q (CoQ10) secara konsisten dapat memperbaiki parameter jantung, seperti jumlah darah yang dapat dipompa oleh jantung. Oleh karena sifatnya yang sangat hidrofobik (lipofilik), tidaklah mudah untuk meningkatkan kadar koenzim Q dalam tubuh melalui makanan yang dikonsumsi. Konsumsi suplemen koenzim Q harus disertai dengan konsumsi lemak atau makanan berlemak tinggi. Prof. Deddy Muchtadi
Lebih lengkap mengenai artikel ini, dapat dibaca di majalah FOODREVIEW INDONESIA edisi Februari 2014 atau klik di sini

Artikel Lainnya

  • Mei 23, 2018

    Pembentukan karakter sensoris granola bar

    Dalam pembuatan granola bar, pertama kali  dilakukan adalah pembuatan sirup pengikat padatan. Pembuatan sirup ini sangat penting dalam hal rasa, konsistensi dan kadar airnya. Rasa perlu diperhatikan karena rasa sirup ini merupakan rasa dasar dari granola bar. Granola bar yang terdiri dari bahan oats, tepung jagung dan padatan lainnya akan mempunyai rasa yang kurang manis sehingga harus diberikan larutan pemanis secukupnya untuk menambah rasa dari padatannya.  ...

  • Mei 22, 2018

    Menilik sejarah proses alkalisasi proses pembuatan bubuk kakao

    Biji kakao yang sudah difermentasi dan dikeringkan tetap mempunyai rasa asam yang cukup tajam. Hal tersebut karena dalam proses fermentasi dan pengeringan akan tersisa molekul asam asetat yang cukup signifikan dalam biji kakaoa. Diketahui pH biji kakao terfermentasi dan dikeringkan berkisar antara 4,8- 5,2 di mana kakao dari  Malaysia dan Indonesia tergolong memiliki pH rendah sedangkan biji kako dari Afrika mempunyai pH lebih tinggi. Dalam pembuatan minuman kakao, tingkat keasaman yang tinggi dirasa kurang baik.  ...

  • Mei 21, 2018

    Mengenal asam lemak trans dalam produk pangan

    Lemak merupakan salah satu bahan tambahan yang banyak digunakan pada produk bakeri. Lemak pada produk bakeri memberikan beberapa manfaat seperti dapat memperbaiki tekstur, memberikan efek yang glossy serta memberikan flavor yang lebih baik dan gurih. Lemak pada produk bakeri merupakan komponen yang tak terpisahkan dan keberadaanya dapat menentukan kualitas dari suatu produk bakeri. Selain produk bakeri, beberapa produk lain yang juga menggunakan lemak dalam proses produksinya adalah krimer kopi, makanan ringan, es krim, dan makanan cepat saji. Bahkan, beberapa diantara produk tersebut juga menggunakan asam lemak trans pada produksinya.  ...

  • Mei 19, 2018

    Tantangan aplikasi pewarna alami untuk produk pangan

    Atribut warna pada produk pangan menjadi atribut penting bagi konsumen untuk memilih suatu produk pangan. Konsumen cenderung memilih produk pangan dengan warna yang menarik, sebelum memperhatikan atribut lainnya. Berdasarkan sumbernya, pewarna makanan dibedakan menjadi dua jenis, pewarna alami dan pewarna sintetis. Pewarna alami diproduksi dari proses ekstraksi senyawa pemberi warna dari bahan-bahan alami, melalui proses dan teknologi yang cukup panjang, sedangkan pewarna sintetis berasal dari bahan-bahan kimia sintetis yang penggunaannya diizinkan sebagai pewarna makanan. Baik pewarna alami maupun pewarna sintetis memiliki kekurangan dan kelebihannya masing-masing. ...

  • Mei 18, 2018

    Granola Bar sebagai salah satu produk confectionery

    Di pasar, golongan granola bar dimasukkan dalam countline, yaitu  produk-produk yang dijual secara individual dalam bungkusan kecil  dan diperuntukkan untuk konsumen langsung. ...