Telah hadir, Kukis dan Pemanis Bebas Bahan Pemicu Alergi




Meningkatnya penderita alergi dan prevalensi autisme di dunia termasuk di Indonesia yang diperkirakan memiliki tingkat pervalensi anak dengan autisme sebesar 1:150 anak, melatarbelakangi peluncuran kukis bebas gluten dan kasein oleh PT Nutrifood Indonesia ini. Melalui brand Tropicana Slim, PT Nutrifood Indonesia kemarin (25/6/2014) di Jakarta, meluncurkan produk sejenis kukis bermerek Alergon dan gula rendah kalori dari daun stevia dengan merek SteLeaf.

Gluten merupakan senyawa protein yang secara alami terdapat pada biji-bijian, seperti gandum dan produk olahannya seperti mi, roti, kue, produk olahan daging, kecap, biskuit, termasuk kukis. Menurut Dr. dr. Iris Rengganis, SpPD, K-AI, FINASIM ahli divisi alergi dan imunoliogi klinik, Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, terdapat orang-orang yang mengalami gangguan kesehatan apabila mengonsumsi jenis makanan tersebut. Gangguannya bervariasi, mulai dari gangguan pencernaan seperti diare, muntah, nyeri perut, hingga lemas, gatal, dan sesak nafas. Termasuk anak autisme yang sistem pencernaannya bocor (leaky gut) sehingga tidak dapat mencerna protein gluten dengan baik.

Raine Widjaja, M.Si., Brand Manager Tropicana Slim Alergon, mengatakan, kukis bebas gluten ini merupakan bentuk kepedulian kami terhadap para penderita alergi, terutama penderita alergi gluten dan juga untuk anak penderita autisme. Alergon terbuat dari tepung beras dan tepung singkong, tanpa terigu dan susu, inilah yang menyebabkan kukis ini diklaim sebagai produk bebas bahan pemicu alergi dan aman dikonsumsi anak dengan autism. Ita

Artikel Lainnya

  • Mei 19, 2018

    Tantangan aplikasi pewarna alami untuk produk pangan

    Atribut warna pada produk pangan menjadi atribut penting bagi konsumen untuk memilih suatu produk pangan. Konsumen cenderung memilih produk pangan dengan warna yang menarik, sebelum memperhatikan atribut lainnya. Berdasarkan sumbernya, pewarna makanan dibedakan menjadi dua jenis, pewarna alami dan pewarna sintetis. Pewarna alami diproduksi dari proses ekstraksi senyawa pemberi warna dari bahan-bahan alami, melalui proses dan teknologi yang cukup panjang, sedangkan pewarna sintetis berasal dari bahan-bahan kimia sintetis yang penggunaannya diizinkan sebagai pewarna makanan. Baik pewarna alami maupun pewarna sintetis memiliki kekurangan dan kelebihannya masing-masing. ...

  • Mei 18, 2018

    Granola Bar sebagai salah satu produk confectionery

    Di pasar, golongan granola bar dimasukkan dalam countline, yaitu  produk-produk yang dijual secara individual dalam bungkusan kecil  dan diperuntukkan untuk konsumen langsung. ...

  • Mei 17, 2018

    Aplikasi pewarna alami larut minyak untuk produk pangan

    Berdasarkan sifat kelarutannya, pewarna alami dibedakan menjadi pewarna larut air dan pewarna larut minyak. Pewarna larut air dan pewarna larut minyak diperoleh dari proses ekstraksi yang berbeda. Keduanya juga memiliki pemanfaatan yang berbeda-beda tergantung pada aplikasi produknya. Menurut Technical Industry Manager, Natural Color division Global Marketing CHR Hansen Denmark, Rikke Sakstrup Frandsen pada acara In-depth Seminar Unleashing The Potency of Oil Soluble Food Coloring yang diadakan oleh Foodreview Indonesia, 19 April 2018 lalu, produk berbasis lemak secara umum membutuhkan pewarna larut minyak untuk menghasilkan pewarnaan yang optimal dan lebih stabil. Pewarna larut minyak dalam bentuk bubuk memiliki kelebihan pada aplikasinya dalam produk berbasis lemak atau rendah air, beberapa di antaranya yaitu mudahnya aplikasi bubuk pewarna baik dalam bentuk bubuk maupun bentuk suspensi, menghasilkan pewarna alami yang mudah larut, dapat disimpan pada suhu ruang, umur simpan mencapai 6 ñ 9 bulan, stabil dan tidak menimbulkan migrasi warna. ...

  • Mei 16, 2018

    Food wastage dalam industri pangan

    Food wastage merupakan istilah gabungan dari food loss dan food waste, atau dengan kata lain, food wastage adalah hasil dari food loss dan food waste yang menjadi permasalahan hampir di seluruh dunia. Total pemborosan dari food wastage secara global mencapai 32 persen dari rantai pasok pangan yang 16 persennya disebabkan oleh food loss yang banyak terjadi di negara berkembang. Sedangkan sisa 16 persen disebabkan oleh food waste di negara-negara maju. Secara istilah, food loss merupakan produk pangan yang terbuang selama produksi pascapanen, tidak sampai pada rantai konsumen. Dalam tahap ini, sisa produk pangan dapat terjadi karena proses pascapanen yang kurang baik sehingga terjadi pembusukan sebelum proses selanjutnya, maupun sisa-sisa potongan yang terlalu besar pada saat produksi. Sedangkan food waste adalah produk pangan yang sudah tidak diinginkan atau dibuang oleh konsumen. ...

  • Mei 15, 2018

    Cara industri 4.0 dalam menangani food wastage

    ìSensor, keseluruhan data, artificial intelligence, dan internet of things merupakan kemampuan dari industri 4.0 yang harus dioptimalkan untuk menekan food wastage,î Direktur The Commonwealth Scientific and Industrial Research Organisation (CSIRO) Indonesia, Archie Slamet dalam Seminar Strategi dan Inovasi Sektor Pangan: Menjawab Tantangan Era Industri 4.0 yang diselenggarakan oleh IFIC di Jakarta, 21 Maret 2018.  ...