Saatnya Ingridien Pangan Lokal Tampil ke Depan



Produksi pangan tak akan lepas kaitannya dengan penyediaan bahan baku yang lebih cocok disebut sebagai ingridien pangan. Menurut Direktur SEAFAST Center IPB Prof. Purwiyatno Hariyadi, ingridien pangan memiliki definisi bahan-bahan yang digunakan untuk keperluan produksi pangan di antaranya yaitu bersumber dari hewani, nabati, hasil fermentasi, sintetik, bahan tambahan pangan, dan lain-lain. Bahan-bahan ini digunakan sebagai bahan baku, bahan tambahan, maupun bahan penolong agar proses pengolahan pangan lebih mudah. Hal itu disampaikan Purwiyatno dalam jumpa pers menyongsong penyelenggaraan pameran Food Ingredients Asia yang akan dilangsungkan pada 15-17 Oktober 2014 mendatang di Kemayoran Jakarta. Narasumber yang juga hadir dalam acara itu yakni pengurus GAPMMI Lena Prawira dan Direktur Pengembangan Usaha, UBM Asia Rungphech Rose Chitanuwat.

Perkembangan jaman membuat konsumen saat ini lebih kritis dan pintar dalam memilah pangan yang akan dikonsumsi sehingga bukan aspek rasa enak saja yang menjadi pertimbangan pembelian namun juga mencakup pangan yang fungsional, praktis, dan dapat membantu kinerja. Ingridien pangan yang dapat memenuhi syarat permintaan konsumen ini dapat dipenuhi dengan sumber daya yang ada dalam negeri karena Indonesia memiliki potensi besar pada sektor ini. Purwiyatno mencontohkan, tokotrienol dan karoten yang laris manis dijual di pasaran dengan harga melambung. Komponen ini memiliki kemampuan antioksidan yang tinggi sehingga dapat menghambat proses oksidasi dalam tubuh penyebab berbagai macam penyakit degeneratif dan penuaan dini.

Biasanya karoten di pasaran diekstrak dari wortel dengan 400 mikrogram RE/100 g edible portion. Padahal Indonesia memiliki sumber ingridien pangan lain dengan kandungan karoten yang jauh lebih tinggi yaitu minyak sawit kasar (Crude Palm Oil) sebesar 6000-7000 mikrogram RE/100 g edible portion dan buah merah (Pandanus conoideus) yang lebih tinggi lagi yaitu 99000-123000 mikrogram RE/100 g edible portion.

Potensi lainnya ialah pembuatan cocoa butter. Ia memaparkan, cocoa butter merupakan lemak spesial yang dapat dibuat dari minyak sawit. Produk yang dihasilkan dapat berupa CBS (Cocoa Butter Substitute), CBR (Cocoa Butter Replacer), dan CBE (Cocoa Butter Equivalent). Nilai tambah produk ini sangat tinggi karena memiliki sifat yang unik yaitu berbentuk padat pada suhu ruang dan meleleh seketika pada suhu tubuh yang biasanya digunakan sebagai bahan baku pembuatan cokelat dengan kualitas bagus. Namun saat ini pengolahan minyak sawit ini masih sekedar pembuatan minyak goreng dan CPO (Crude Palm Oil). Potensi yang sangat besar ini dimiliki Indonesia dan ironinya ialah kita memiliki potensi tersebut namun masih belum dapat mengolahnya sehingga belum dapat mencicipi kekayaan milik tanah air sendiri secara utuh. yustika

Artikel Lainnya

  • Feb 22, 2018

    Proses Pembuatan Cokelat Crumb

    Pada produksi cokelat crumb, proses pertama yang dilakukan adalah pembuatan susu kental manis dari susu sapi murni. Pembuatan susu kental manis ini sudah banyak dilakukan di Indonesia di mana banyak dijual susu kental manis dari industri-industri susu. Setelah melalui proses standardisasi, susu cair kemudian dipasteurisasi pada suhu 72-760C. Melalui evaporator bertingkat, susu dipekatkan sampai kadar padatannya mencapai 45%. Hasilnya berupa larutan kental, lalu dimasukkan gula pasir sesuai  dengan formulasi yang dikehendaki. Campuran dimasukkan dalam panci vakum untuk melarutkan gula dan menguapkan air. Penguapan dilakukan pada suhu 750C di bawah vakum  sampai tercapai kadar padatan 90%. Pada tahap proses ini, terlihat tanda-tanda kristalisasi pada gula. ...

  • Feb 22, 2018

    Sertifikasi Halal untuk Perusahaan asal Taiwan

    Setelah bertahun-tahun melakukan kegiatan bisnis di 10 negara ASEAN, TCI sudah sangat familiar akan pengembangan produk pangan dan masker wajah yang halal. Berkat pengalamannya memasarkan produk di pasar Muslim di Asia Tenggara, mereka telah membuahkan banyak hasil dan solusi bagi klien retail maupun brand. Konsumen dapat menemukan produk ODM buatan TCI yang sudah halal di beberapa apotik modern ataupun channel lainnya.  ...

  • Feb 21, 2018

    Desain Proses untuk Pengembangan Produk Minuman Fungsional

    Inovasi pangan dengan klaim kesehatan masih mempunyai peluang besar di Indonesia. Data Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI menunjukkan bahwa terdapat beberapa kategori pangan yang sering diajukan oleh industri sebagai pangan olahan berklaim, misalnya kategori pangan olahan berbasis susu. Selain itu, jenis produk pangan untuk kebutuhan gizi khusus (PKMK) juga berkembang dengan berbagai analisis ilmiah. ...

  • Feb 21, 2018

    Perkembangan Baru Metode Perolehan Flavor

    Ada dua metode yang saat ini sedang mendapatkan perhatian dalam aplikasinya untuk senyawa flavor yaitu Subcritical Water Extraction (SWE) dan Microwave Assisted Extraction (MAE).  ...

  • Feb 20, 2018

    Penambahan Garam Tingkatkan Pelepasan Flavor Produk

    Ingridien dalam fase air lainnya yang berpengaruh pada pelepasan flavor adalah garam. Ingridien ini secara umum dikathui dapat meningkatkan persepsi flavor melalui peristiwa salting-out, yaitu penambahan garam akan menurunkan kelarutan senyawa utama terhadap air dalam larutan. Pada komponen flavor yang hidrofilik, salting-out dapat menurunkan  jumlah molekul air yang tersedia untuk melarutkan komponen flavor tersebut. Sementara itu, pada komponen flavor yang lipofilik, adanya salting-out dapat menurunkan konsentrasi komponen flavor dalam fase air dan membuatnya lebih banyak berada dalam fase minyak dan kemudian berubah menjadi fase gas. Hal ini menyebabkan konsentrasi garam yang tinggi akan memberikan efek pada meningkatan pelepasan flavor.  ...