Indonesia Tawarkan Darah Baru untuk Reformasi di FAO


 

Keberhasilan Indonesia melakukan swasembada beras pada 1984 telah diakui dunia, salah satunya dengan penghargaan yang diberikan oleh Food and Agriculture Organization (FAO).  Keberhasilan tersebutlah yang kemudian menjadi modal penting bagi Indonesia untuk membagi pengalamannya dalam organisasi yang berada di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tersebut.
 
Indonesia memiliki pengalaman dan sejarah yang cukup panjang dalam mengelola ketahanan pangan.  Selain keberhasilannya melakukan swasembada beras di 1984, pada tahun yang sama Indonesia juga turut aktif melakukan pembinaan dan alih teknologi bagi para petani di benua Afrika.  Atas dasar itulah, Indonesia kemudian memutuskan untuk mencalonkan salah satu putra terbaiknya, Prof. Dr. Indroyono Soesilo, untuk menjadi Direktur Jenderal (Dirjen) FAO, periode 2012 -2015, menggantikan Dirjen FAO dari Senegal, Dr. Jacques Diouf, yang akan segera mengakhiri masa jabatannya.
“Walau saat ini masih banyak tantangan yang harus dihadapi, tapi secara umum posisi Indonesia di mata dunia sedang bagus-bagusnya,” ujar Prof. Indroyono.  Posisi yang bagus tersebut antara lain Indonesia merupakan emerging market dan menjadi negara ekonomi baru bagi pasar dunia; Indonesia berada dalam negara G-20, di lain pihak Indonesia juga masuk dalam kelompok 77 yang dekat dengan negara berkembang; Indonesia termasuk dalam 10 fast mover dalam perbaikan Human Development Index; pendapatan perkapita penduduk Indonesia juga meningkat; dan lainnya.  Sehingga, Indonesia sudah saatnya untuk berkontribusi lebih banyak kepada dunia, salah satunya melalui FAO.
 
Tujuan utama FAO adalah membebaskan masyarakat dunia dari kelaparan, di antaranya melalui pemberdayaan dan pengembangan berbasiskan science and technology.  Data dari FAO menunjukkan bahwa saat ini terdapat 925 juta penduduk dunia menderita kelaparan dan kekurangan pangan, 640 juta di antaranya berada di kawasan Asia Pasifik.
Misi dan tujuan FAO tersebut dinilai sangat sesuai dengan pengalaman Prof. Indroyono, di mana selama 20 tahun telah banyak berkecimpung dalam dunia penelitian dan penerapan teknologi, baik di BPPT maupun Kementerian Perikanan RI, ditambah 10 tahun dalam pemberdayaan dan kesejahteraan masyarakat.  Saat ini, Prof. Indroyono menjabat sebagai Sekretaris Kementerian Koordinator Kesejahteraan Rakyat (Sesmenkokesra) RI.
 
  • Reformasi ala Indonesia
Sebagai organisasi global, FAO berkonsentrasi dalam mengurusi pangan, pertanian, kehutanan, climate change, bioenergi, dan pengelolaan Sumber Daya Alam.  Menurut Prof. Indroyono, ke depannya FAO perlu lebih mengalokasikan sumber daya yang dimilikinya ke lapangan.  “Sumber daya global dan lokal harus dikombinasikan.  Selain itu perlu pengembangan kapasitas, misalnya melalui training untuk mengatasi kelaparan,” tuturnya.
Selain itu, Prof. Indroyono juga berjanji untuk membuat FAO lebih efektif, efisien dan transparan.  Tidak hanya itu, dia juga menekankan pentingnya FAO memperkuat desentralisasi dengan memberikan kewenangan lebih besar kepada perwakilan regionalnya.
Salah satu agenda lain yang ingin dilakukan oleh Prof. Indroyono jika terpilih menjadi Dirjen FAO adalah memasukkan perikanan sebagai salah satu isu ketahanan pangan.  “Selama ini untuk ketahanan pangan hanya berkutat pada gandum, jagung, dan beras.  Padahal ikan juga cukup penting, karena sebagai sumber protein dan banyak negara berkembang yang memiliki potensi perikanan sangat baik, baik perikanan tangkap maupun budidaya,” kata Prof. Indroyono.
 
  • Dukungan terus mengalir
Sejak diperkenalkan sebagai delegasi Indonesia dalam pencalonannya sebagai Dirjen FAO pada Juni 2010, semua perwakilan Indonesia -termasuk duta besar, telah berjuang untuk mempromosikan Prof. Indroyono sebagai Dirjen FAO.  Tidak hanya itu, Prof. Indroyono juga secara aktif melakukan kampanye ke luar negeri, termasuk pada pertemuan ke-140 FAO Council di Roma beberapa waktu lalu.  Hasilnya, beberapa negara telah menyatakan dukungannya kepada Indonesia.  Bahkan, Prof. Indroyono menjadi satu-satunya wakil dari ASEAN.
Dalam pemilihan yang akan dilakukan bulan Juni 2011, menurut siaran pers resmi dari FAO, wakil dari Indonesia tersebut akan bersaing dengan lima kandidat lainnya, yakni Franz Fischler (Austria), Jose Graziano da Silva (Brazil), Mohammad Saeid Noori Naeini (Iran), Abdul Latif Rashid (Irak), dan Miguel Angel Moratinos Cuyaube (Spanyol).  Kandidat terpilih, direncanakan akan memimpin FAO dari 1 Januari 2012 hingga 31 Juli 2015. Fri-09
 
Oleh : Fri-09
 
 
(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Maret 2011)
 

Artikel Lainnya

  • Mei 19, 2018

    Tantangan aplikasi pewarna alami untuk produk pangan

    Atribut warna pada produk pangan menjadi atribut penting bagi konsumen untuk memilih suatu produk pangan. Konsumen cenderung memilih produk pangan dengan warna yang menarik, sebelum memperhatikan atribut lainnya. Berdasarkan sumbernya, pewarna makanan dibedakan menjadi dua jenis, pewarna alami dan pewarna sintetis. Pewarna alami diproduksi dari proses ekstraksi senyawa pemberi warna dari bahan-bahan alami, melalui proses dan teknologi yang cukup panjang, sedangkan pewarna sintetis berasal dari bahan-bahan kimia sintetis yang penggunaannya diizinkan sebagai pewarna makanan. Baik pewarna alami maupun pewarna sintetis memiliki kekurangan dan kelebihannya masing-masing. ...

  • Mei 18, 2018

    Granola Bar sebagai salah satu produk confectionery

    Di pasar, golongan granola bar dimasukkan dalam countline, yaitu  produk-produk yang dijual secara individual dalam bungkusan kecil  dan diperuntukkan untuk konsumen langsung. ...

  • Mei 17, 2018

    Aplikasi pewarna alami larut minyak untuk produk pangan

    Berdasarkan sifat kelarutannya, pewarna alami dibedakan menjadi pewarna larut air dan pewarna larut minyak. Pewarna larut air dan pewarna larut minyak diperoleh dari proses ekstraksi yang berbeda. Keduanya juga memiliki pemanfaatan yang berbeda-beda tergantung pada aplikasi produknya. Menurut Technical Industry Manager, Natural Color division Global Marketing CHR Hansen Denmark, Rikke Sakstrup Frandsen pada acara In-depth Seminar Unleashing The Potency of Oil Soluble Food Coloring yang diadakan oleh Foodreview Indonesia, 19 April 2018 lalu, produk berbasis lemak secara umum membutuhkan pewarna larut minyak untuk menghasilkan pewarnaan yang optimal dan lebih stabil. Pewarna larut minyak dalam bentuk bubuk memiliki kelebihan pada aplikasinya dalam produk berbasis lemak atau rendah air, beberapa di antaranya yaitu mudahnya aplikasi bubuk pewarna baik dalam bentuk bubuk maupun bentuk suspensi, menghasilkan pewarna alami yang mudah larut, dapat disimpan pada suhu ruang, umur simpan mencapai 6 ñ 9 bulan, stabil dan tidak menimbulkan migrasi warna. ...

  • Mei 16, 2018

    Food wastage dalam industri pangan

    Food wastage merupakan istilah gabungan dari food loss dan food waste, atau dengan kata lain, food wastage adalah hasil dari food loss dan food waste yang menjadi permasalahan hampir di seluruh dunia. Total pemborosan dari food wastage secara global mencapai 32 persen dari rantai pasok pangan yang 16 persennya disebabkan oleh food loss yang banyak terjadi di negara berkembang. Sedangkan sisa 16 persen disebabkan oleh food waste di negara-negara maju. Secara istilah, food loss merupakan produk pangan yang terbuang selama produksi pascapanen, tidak sampai pada rantai konsumen. Dalam tahap ini, sisa produk pangan dapat terjadi karena proses pascapanen yang kurang baik sehingga terjadi pembusukan sebelum proses selanjutnya, maupun sisa-sisa potongan yang terlalu besar pada saat produksi. Sedangkan food waste adalah produk pangan yang sudah tidak diinginkan atau dibuang oleh konsumen. ...

  • Mei 15, 2018

    Cara industri 4.0 dalam menangani food wastage

    ìSensor, keseluruhan data, artificial intelligence, dan internet of things merupakan kemampuan dari industri 4.0 yang harus dioptimalkan untuk menekan food wastage,î Direktur The Commonwealth Scientific and Industrial Research Organisation (CSIRO) Indonesia, Archie Slamet dalam Seminar Strategi dan Inovasi Sektor Pangan: Menjawab Tantangan Era Industri 4.0 yang diselenggarakan oleh IFIC di Jakarta, 21 Maret 2018.  ...