Pengaplikasian Desain Higienis Pada Industri Pangan


Kontaminasi terjadi karena beberapa faktor, salah satu penyebab utamanya adalah katup kotor yang terpasang pada tangki penyimpanan susu di pabrik. Berdasarkan analisa mikrobiologi, bakteri Staphylococcus aureus ditemukan berkembang biak pada katup yang kotor tersebut, sehingga menyebabkan kontaminasi terhadap produk yang tersimpan di dalamnya. Kasus ini diperburuk oleh penanganan yang tidak tepat dan pengaplikasian praktek sanitasi yang kurang baik. Hasilnya, kasus ini tercatat sebagai wabah keracunan pangan terbesar dalam sejarah industri pangan dunia. 
Kasus tersebut membuktikan bahwa satu bagian kecil dari proses produksi dapat menimbulkan sebuah bencana besar, baik bagi produsen maupun konsumen. 
 
Di Indonesia, persoalan yang berkaitan dengan desain higienis industri pangan juga menjadi sorotan, terutama pada produk-produk pangan yang diekspor. Data dari badan pengawas makanan dan obat Amerika (FDA) pada tahun 2001-2007 menunjukkan bahwa ada tiga alasan terbesar penolakan produk pangan Indonesia. Pertama adalah masalah kebersihan dan sanitasi yang tidak baik. Kedua, residu pestisida pada produk pangan, terutama pada sayur-sayuran dan buah-buahan. Alasan yang terakhir adalah proses pengalengan makanan yang tidak sesuai dengan peraturan. Sementara itu, berdasarkan data BPOM pada tahun 2008, dari 610 sampel bahan pangan yang dianalisa, 116 sampel terkontaminasi mikroba, dan 66 sampel lainnya terkontaminasi bahan kimia. Pada umumnya, mikroba yang ditemukan dalam bahan pangan tersebut berasal dari spesies Salmonella, yang mengindikasikan bahwa faktor sanitasi dan kebersihan menjadi penyebab utama. 
 
Menanggapi hal-hal tersebut, langkah-langkah besar telah diambil oleh organisasi dunia dalam mengantisipasi terjadinya masalah yang berkaitan dengan sanitasi dalam produksi pangan, salah satunya adalah European Hygienic Engineering and Design Group (EHEDG). Organisasi ini didirikan pada tahun 1989 dengan tujuan untuk mempromosikan proses produksi dan hasil produksi pangan yang higienis, sehingga aman untuk dikonsumsi oleh masyarakat. Lingkup kerja dari EHEDG cukup luas, mulai dari mendesain peralatan produksi higienis, hingga instalasi gedung dan pemeliharaan kebersihannya. 
 
Spesifikasi desain higienis yang dirilis oleh EHEDG antara lain 
material yang digunakan harus mudah untuk dibersihkan;
menggunakan alat perekat yang tidak menimbulkan karat, contohnya Roccasol 200S1; permukaan yang licin dan tidak berlubang untuk memudahkan pembersihan; serta tidak adanya komponen yang horizontal, untuk menghindari pengendapan air dan kotoran. Spesifikasi tersebut dibuat untuk menjawab tantangan perkembangan regulasi pada industri pangan dan meningkatnya kewaspadaan konsumen terhadap keamanan dan kebersihan produk makanan dan minuman. Produsen pangan juga diharuskan untuk menggunakan peralatan yang higienis dan mengaplikasikan Good Manufacturing Practices (GMP). 
 
Persyaratan sanitasi 
 
Untuk mengurangi kontaminasi baik biologis maupun kimia, peralatan dengan fitur easy-to-clean atau mudah untuk dibersihkan sangat berperan penting untuk lingkungan manufaktur. Fitur-fitur lain seperti ketahanan peralatan terhadap prosedur pembersihan yang berat dan konstruksi alat yang tersertifikasi dapat membantu industri pangan mengikuti regulasi yang berlaku. 
 
Penelusuran 
 
Adalah sangat penting untuk memiliki sistem database yang memudahkan produsen menelusuri masalah yang berkaitan dengan produk yang dihasilkan. Apabila ditemukan kontaminasi selama proses produksi yang berpengaruh terhadap hasil akhir, proses penarikan kembali produk dari edaran (product recall) harus dapat dilakukan dengan cepat untuk menghindari atau mengurangi timbulnya rusaknya reputasi perusahaan. 
 
Perawatan dan kalibrasi peralatan 
 
Peralatan yang digunakan pada proses produksi berperan sangat penting pada kemanan dan kualitas produk yang dihasilkan. 
Oleh karena itu, peralatan-peralatan yang digunakan harus dikalibrasi, diverifikasi dan dirawat secara berkala. Hal ini akan memastikan bahwa produk yang dihasilkan sesuai dengan regulasi yang berlaku dan berkualitas baik. Dengan program layanan purna jual yang ditawarkan oleh PT. Almega Sejahtera, selaku perwakilan dari Mettler v di Indonesia, anda akan memperoleh pelayanan kalibrasi peralatan yang sesuai dengan standard yang berlaku di industri pangan seperti Good Manufacturing Practice (GMP), sehingga produk yang dihasilkan berkualitas tinggi dan memenuhi peraturan yang berlaku. 
 
Mettler Toledo PegaFood Range 
 
Untuk menjawab tantangan berkaitan dengan desain higienis pada industri pangan, Mettler Toledo memperkenalkan timbangan seri PegaFood, yang memiliki beberapa fitur, diantaranya, desain timbangan yang higienis sesuai dengan standar EHEDG. Selain itu, timbangan dapat dengan mudah dibersihkan tanpa menggunakan deterjen dalam jumlah yang banyak, sehingga membantu anda dalam menghemat biaya dan lebih ramah terhadap lingkungan. 
Fitur ColorWeight dapat membantu dalam mengindikasikan apakah produk anda berada pada berat yang ditetapkan oleh regulasi. Apabila produk anda berada dibawah atau diluar batas berat yang telah ditetapkan, makan fitur ColorWeight akan menunjukkan warna merah atau kuning pada backlight display timbangan PegaFood. Timbangan ini juga dilengkapi dengan layar display dan keyboard yang mudah untuk digunakan, disertai dengan adjustable backlight brightness, memudahkan pengguna dalam mengatur cahaya sesuai kebutuhan pada monitor timbangan. Timbangan seri PegaFood ini sangat mudah dalam perawatannya dan data yang disimpan pada alat dapat dengan mudah ditelusuri, karena timbangan dapat langsung dihubungkan dengan komputer untuk fungsi pengolahan data. Fungsi tersebut juga dipermudah dengan tersedianya 5 macam kerangka (template) untuk membantu pengguna dalam membuat laporan. Timbangan ini juga dilengkapi fitur waktu dan tanggal yang dapat disesuaikan.
 
Untuk informasi lebih lanjut mengenai produk PegaFood, silahkan hubungi :
 
PT. ALMEGA SEJAHTERA
Jakarta: 021-65833731
Cilegon : 0254-376134
Bandung: 022-6125412-4
Semarang: 024-7610104
Surabaya:  031-5026547
 
 
 
(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Maret 2011)
 

Artikel Lainnya

  • Jun 20, 2018

    Regulasi produk seasoning di Indonesia

    Produk seasoning yang termasuk ke dalam kategori pangan 12.0 meliputi garam,  rempah, sup, saus, salad, dan protein yang telah diatur di dalam Peraturan Kepala BPOM No. 21 Tahun 2016 tentang Kategori Pangan 01.0 ñ 16.0.  kategori produk seasoning tersebut merupakan jenis bahan-bahan yang sering ditambahkan pada pangan olahan. Untuk itu, pangan olahan yang mengandung produk seasoning juga sangat perlu memenuhi beberapa poin yang menjadi konsentrasi baik pihak produsen, konsumen, maupun pemerintah dalam pengawasan.  Beberapa poin tersebut adalah keamanan yang meliputi bahan tambahan pangan (BTP), bahan baku, cemaran, bahan penolong, dan kemasan pangan; mutu, gizi, label, dan iklan.  ...

  • Jun 19, 2018

    Praktek higiene dan sanitasi dalam penanganan susu segar

    Berdasarkan standar kualitas susu segar (SNI 31411:2011) jumlah mikroba maksimum yang diperbolehkan adalah 1 juta koloni per mililiter (10 CFU/mL). Oleh sebab itu, susu segar pada umumnya akan mengalami kerusakan setelah 4-5 jam pada suhu kamar. Untuk menghasilkan susu segar dengan angka mikroba yang rendah harus dimulai dengan praktek higiene dan sanitasi yang baik sebelum pemerahan, saat pelaksanaan pemerahan, hingga penanganan pasca pemerahan. Pada waktu masih di dalam tubuh dan ambing ternak yang sehat, susu masih dalam keadaan steril. Kontaminasi mikroba di dalam susu terjadi pada saat proses pemerahan, yaitu berasal kulit tubuh ternak khususnya bagian seputar ambing dan puting, dari tangan pemerah, dari wadah/ peralatan penampungan susu, dan lingkungan tempat pemerahan. ...

  • Jun 18, 2018

    Potensi pemanfaatan peptida bioaktif dalam produk susu

    Meningkatnya perhatian akan hubungan asupan pangan terhadap kesehatan membuat konsumen menginginkan produk pangan yang bisa bermanfaat dalam mencegah  munculnya penyakit serta secara sinergi meningkatkan status kesehatan. Protein merupakan salah satu zat gizi utama yang terdapat dalam asupan harian dan di samping  perannya dalam menyuplai gizi, protein juga mempunyai komponen fungsional yang memiliki fungsi positif bagi tubuh, yaitu berupa peptida bioaktif (bioactive peptide). ...

  • Jun 15, 2018

    Perancangan proses pengolahan susu untuk mengantisipasi ancaman foodborne pathogen

    Penyakit yang disebabkan oleh patogen (foodborne pathogen) masih menjadi permasalahan hampir di seluruh negara secara global. Penyakit  tersebut paling sering disebabkan oleh mikrobiologi seperti bakteri dan metabolitnya serta virus dan toksinnya.  ...

  • Jun 14, 2018

    Penggunaan laktoperoksidase untuk pengawetan susu segar

    Dewasa ini telah dikembangkan suatu metode pengawetan susu segar dengan cara mengaktifkan enzim laktoperoksidase (LPO) yang secara alami sudah ada di dalam susu. LPO merupakan salah satu dari puluhan jenis enzim di dalam susu segar dengan berat molekul berukuran sedang (78.000 Dalton) dan mengandung karbohidrat sekitar 10%. Di samping ada di dalam susu segar, LPO juga ditemukan pada cairan tubuh hewan mamalia dan manusia, seperti pada saliva dan kolostrum. Metode pengaktifan LPO untuk pengawetan susu segar dikenal dengan sebutan lactoperoxydase-system atau sistem laktoperoksidase (Sistem-LPO). Aktifnya LPO di dalam susu dapat menghasilkan efek antibakteri pada susu segar (Legowo et al., 2009). ...