Ingredients For Joint Health Supplement


Beberapa komponen yang menjadi penunjang sendi adalah: (1) kapsula sendi, yaitu lapisan berserabut yang melapisi sendi dan di bagian dalamnya terdapat rongga; (2) ligamen (ligamentum) adalah jaringan pengikat yang membungkus ujung tulang yang saling membentuk persendian; ligamentum juga berfungsi untuk mencegah dislokasi tulang; (3) tulang rawan hialin (kartilago hialin) adalah jaringan tulang rawan yang menutupi kedua ujung tulang, yang berguna untuk menjaga benturan antara kedua tulang yang membentuk persendian; dan (4) cairan sinovial yaitu cairan yang berfungsi sebagai pelumas pada kapsula sendi.
 
Umumnya penyakit yang menimpa persendian tulang adalah arthritis  atau disebut juga sebagai osteoarthritis. Arthritis adalah radang sendi dan pada kondisi tersebut umumnya tulang rawan (kartilago, cartilage) persendian mengalami gangguan (kerusakan), sehingga mengakibatkan timbulnya rasa sakit, peradangan, serta persendian sulit untuk digerakkan. Nampaknya kerusakan tersebut dipicu oleh berkurangnya pelumas persendian.  Gejala osteoarthritis bervariasi antar penderita, tetapi pada umumnya sebagai berikut:  (a) bengkak, hangat (warmth) dan kemerahan pada persendian; (b) rasa sakit atau ketidak-nyamanan yang timbul secara berulang atau terus menerus pada persendian, (c) kekakuan pada persendian sehingga sulit untuk digerakkan, (d) ”bunyi” berderak (crunching-feeling) pada persendian.
 
Timbulnya masalah pada persendian dimulai pada umur 40 tahunan, tetapi lebih sering terjadi pada umur 60 tahunan.  Umumnya persendian yang terkena adalah pergelangan kaki, lutut, pinggul dan tulang belakang.  Tidak terdapat uji (test) tunggal untuk mendiagnosis osteoarthritis; biasanya dokter meminta pasien untuk menjelaskan gejalanya dan me-review riwayat kesehatan pasien serta memeriksa persendian tulang yang sakit.  Untuk membantu agar diagnosis lebih akurat, umumnya pasien diminta untuk melakukan x-rays dan MRI (magnetic resonance imaging) pada persendian yang sakit, serta pengujian darah.  Bila diperlukan, cairan persendian diambil untuk dilakukan pengujian. 
 
Satu-satunya jenis arthritis yang dapat disembuhkan adalah akibat infeksi; sedangkan yang lainnya harus di-manage dengan kombinasi istirahat, latihan teratur, suplemen vitamin dan mineral, serta penggunaan obat-obatan (umumnya untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan). Untuk mengurangi risiko timbulnya osteoarthritis, para ahli gizi dan kesehatan menganjurkan untuk melakukan latihan (olahraga) secara teratur, konsumsi pangan dengan gizi seimbang serta menjaga berat badan pada kondisi normal. Terdapat juga suplemen dan pangan fungsional yang dapat digunakan untuk mencegah atau meringankan gejala osteoarthritis.  
 
Umumnya produk suplemen maupun pangan fungsional (di Indonesia sebagian besar berupa suplemen) yang diperdagangkan mengandung komponen persendian tulang dan/atau bahan lain sebagai bahan aktifnya.
 
Glukosamin
 
Glukosamin yang secara alami diproduksi dalam tubuh manusia,  adalah suatu molekul yang merupakan bahan pembentuk tulang rawan dan cairan persendian tulang.  Proses penuaan (aging), gaya hidup yang aktif atau akibat suatu olahraga, dapat merusak tulang rawan tersebut.  Secara spesifik, glukosamin dapat menstimulir sintesis proteoglikan, sehingga jaringan dapat menahan air dan menjaga ketebalan tulang rawan.  Suatu penelitian klinis pada manusia, menunjukkan bahwa pemberian glukosamin dengan dosis 1500 mg per hari dapat mencegah degenerasi tulang rawan, sehingga dapat mengurangi rasa sakit dan peradangan pada persendian.  Glukosamin dalam bentuk HCl-glukosamin maupun glukosamin-sulfat, telah diformulasikan pada pangan fungsional seperti sport drinks, functional water, ready-to-drink tea dan innovative juice drink, serta pada berbagai macam produk suplemen (Ohr, 2008).
 
Kondroitin 
Kondroitin sulfat terdapat di dalam dan di sekeliling sel-sel tulang rawan, yang berfungsi untuk membantu agar tulang rawan dapat menahan air.  Berdasarkan hasil penelitian mereka, Clegg et al (2006) menyimpulkan bahwa kombinasi glukosamin dan kondroitin sulfat dapat membantu meringankan rasa nyeri para penderita osteoarthritis pada lutut, baik yang berat maupun moderat, tetapi tidak berpengaruh pada penderita ringan.  Dalam penelitiannya, mereka memberikan glukosamin (1500 mg per hari) atau kondroitin sulfat (1200 mg per hari) serta kombinasi glukosamin dan kondroitin sulfat dengan dosis yang sama, pada 1600 subyek penderita knee osteoarthritis.
 
Metilsulfonilmetan 
 
Metilsulfonilmetan (MSM) adalah senyawa mengandung belerang yang dipercaya dapat mengurangi rasa sakit dan kekakuan (stiffness) pada persendian.  Ameye dan Chee (2006) mengungkapkan bahwa MSM terbukti moderat efektif untuk osteoarthritis pada lutut.  Sebagai tambahan, para peneliti dari University of California memperlihatkan aksi protektif MSM pada tulang rawan artikular dan dapat mengurangi peradangan pada osteoarthritis (www.bergstromnutrition.com, 2007).
 
Kolagen
 
Tulang rawan adalah suatu matriks yang terutama terdiri dari agregat kolagen dan proteoglikan.  Suatu produk hidrolisat kolagen terbukti dapat menjaga keutuhan persendian lutut atlit yang aktif (www.gelita.com, 2008). Pemberian 10 g per hari produk hidrolisat kolagen berberat molekul rendah yang telah dimurnikan, secara nyata dapat meningkatkan kadar asam amino spesifik seperti hidroksi-prolin, hidroksi-lisin serta glisin dan prolin dalam serum darah (www.cargill.com, 2008).  Bagchi et al (2002) memperlihatkan bahwa pemberian 10 mg per hari kolagen dari tulang rawan ayam selama 42 hari pada wanita usia lanjut penderita joint pain, dapat mengurangi rasa sakit, memperbaiki fleksibilitas dan mengurangi kekakuan sendi.
 
Keratin
 
Ekstrak keratin (sejenis protein) yang dapat dicerna telah dibuktikan dapat mencegah terjadinya kerusakan pada sendi, melenturkan persendian dan memberikan pengaruh anti peradangan, serta mengaktifkan enzim antioksidan pada persendian (www.keratec.co.nz, 2008).
 
Protein Susu
 
Zenk et al (2002) memperlihatkan bahwa pemberian konsentrat protein susu rekonstitusi (fraksi protein susu berberat molekul rendah) sebanyak 2 mg dua kali per hari, efektif untuk menghilangkan gejala osteoarthritis termasuk rasa sakit dan kekakuan pada persendian serta imobilitas, pada pasien dewasa yang telah didiagnosis menderita osteoarthritis.
 
Ekstrak Tanaman
 
Bitler et al (2007)  memperlihatkan bahwa pemberian ekstak olive (polifenol olive) sebanyak 400 mg per hari selama 8 minggu dapat menurunkan rasa sakit dan memperbaiki aktifitas pasien penderita osteoarthritis dan rheumatoid arthritis.  Para peneliti dari University of Michigan memperlihatkan bahwa ekstrak teh hijau (epigalokatekin-3-galat, EGCG) dapat memberikan efek pengobatan pada pasien penderita rheumatoid arthritis, karena dapat menghambat terbentuknya molekul yang bertanggungjawab atas terjadinya peradangan dan kerusakan persendian (Ohr, 2008).  Ekstrak “Devil’s claw” yang mengandung glukoirinoid dapat menghambat aktifitas enzim siklooksigenase (COX-2), yang berkaitan dengan proses peradangan dan stimulasi asam hialuronik pada tulang rawan manusia (www.burgundy-extracts.com, 2008).  Farid et al (2007) memperlihatkan efektifitas suplemen kaya akan flavonoid (dari ekstrak kulit pohon pinus) dalam menghilangkan gejala osteoarthritis pada lutut.
 
Oleh : Prof.Dr.Ir. Deddy Muchtadi, MS.
           Departemen Ilmu & Teknologi Pangan - Fateta, Institut Pertanian Bogor
 
 
(FOODREVIEW INDONESIA Edis April 2011)
 

Artikel Lainnya

  • Ags 18, 2018

    Manfaat Penggunaan Teknologi Plasma Pada Produk Susu dan Jus

    Penggunaan proses plasma dingin memiliki beberapa keuntungan diantaranya dapat menginaktivasi mikroorganisme secara efisien pada suhu rendah (<50oC), kompatibel dengan hampir sebagian besar kemasan produk dan kemasan modified atmospheres, mengurangi penggunaan bahan pengawet, tidak mengahasilkan residu dan dapat diaplikasikan pada produk pangan padat maupun cair. ...

  • Ags 17, 2018

    Jenis-Jenis Teknologi Plasma untuk Produk Minuman

    Teknologi plasma dibagi menjadi dua jenis yakni denominated nonthermal plasma (NTP) atau plasma dingin (cold plasma) dan thermal plasma. Plasma dingin dihasilkan pada suhu 30-60OC di bawah tekanan atmosfer atau ruang hampa (vacuum) dan membutuhkan lebih sedikit daya. Hal tersebut sangat sesuai jika diaplikasikan pada produk yang sensitif pada panas karena ion dan molekul yang tidak bermuatan mendapatkan sedikit energi dan stabil pada suhu rendah.  ...

  • Ags 16, 2018

    Teknologi Plasma Dingin Pada Minuman Susu dan Jus

    Umur simpan yang panjang pada produk susu khususnya banyak dipengaruhi oleh keberadaan bakteri di dalam produk. Proses thermal dapat meningkatkan keamanan mikrobiologis pada produk susu, namun proses tersebut juga dapat merusak unsur sensori, zat gizi, dan beberapa psysicochemical lainnya (Misra dkk, 2017). Penggunaan proses nonthermal dapat memenuhi aspek keamanan pangan suatu produk serta dapat meningkatkan kateristik sensori dan zat gizi serta dapat menjaga senyawa-senyawa bioaktif yang tidak stabil. Beberapa metose proses nonthermal yang dapat diaplikasikan diantaranya adalah proses tekanan tinggi (high hydrostatic pressure), ultrasound, supercritical carbon dioxide technology, irradiasi, dan plasma dingin.  ...

  • Ags 15, 2018

    Tantangan Produk Minuman Dalam Menggunakan Protein

    Tantangan terhadap produk minuman susu dengan penggunaan protein adalah stabilitas protein. Salah satu cara untuk menjaga stabilisasi pada protein di produk susu adalah dengan menggunakan salah satu hidrokoloid yakni microcrystalline cellulose (MCC). MCC adalah selulosa yang dimurnikan dan sebagian dipolimerasi yang dibuat dengan perlakuan terhadap alpha-cellulose yang diperoleh dari serbuk kayu dan asam mineral. Terdapat dua jenis MCC yang digunakan sebagai ingridien pangan yakni MCC bubur: MCC murni dan MCC koloidal atau MCC yang diproses dengan larutan hidrokoloid seperti gum selulosa.  ...

  • Ags 14, 2018

    Perpaduan Protein Pada Produk Minuman Ringan

    Penggunaan perpaduan antara protein hewani dan protein nabati untuk digunakan dalam suatu produk pangan juga dapat memberikan cita rasa serta manfaat kesehatan yang berbeda. Perpaduan antara protein dari kedelai dan produk dairy akan meningkatkan nilai ekomonis, memperbaiki cita rasa, menyeimbangkan volatilitas tanpa memengaruhi kualitas protein. Sedangkan pada perpaduan kedelai dengan tanaman lain dapat meningkatkan kualitas protein, menambahkan manfaat kesehatan serta dapat menyeimbangkan fungsionalitas dari suatu produk.  ...