Mahasiswa IPB Raih Prestasi dalam Developing Solutions for Developing Countries Competition (DSDC) di Chicago



Dua tim mahasiswa Program Studi Teknologi Pangan Departemen llmu dan Teknologi Pangan, Fakultas TeknologiPertanian, Institut Pertanian Bogor (IPB) meraih penghargaan dalam Developing Solutions for Developing Countries Competition (DSDC) di Chicago, Amerika Serikat pada 15 Juli 2013 lalu. Kompetisi tingkat internasional bidang teknologi pangan yang diselenggarakan oleh Institute of Food Technologists Student Association tersebut merupakan salah satu chapter di bawah Institute of Food Technologists. Kedua tim mahasiswa yang berhasil menjadi pemenang untuk kategori peserta internasional tersebut adalah tim "MASOCA-Ball" yang beranggotakan Ardiyansah Mallega, Stella Denissa dan Alviane Leonita sebagai pemenang kedua. Adapun tim “SWEEPO” yang beranggotakan Veni Issani, Cynthia, dan Jian Septian, meraih juara ketiga. Pemenang pertama adalah tim EnerTEIN yang beranggotakan 6 orang mahasiswa pascasarjana dari Universiti Putra Malaysia. Para mahasiswa IPB
 yang meraih penghargaan tersebut diperkenalkan kepada masyarakat bersamaan dengan acara buka puasa bersama Nutrifood Indonesia di Jakarta pada 23 Juli lalu.

Angelique Dewi Permatasari, Head of Marketing Communication Nutrifood mengatakan, Nutrifood mendukung penuh keikutsertaan tim mahasiswa Teknologi Pangan IPB pada DSDC, karena karena keikutsertaan mahasiswa Indonesia dalam ajang kompetisi internasional tersebut sejalan dengan misi Nutrifood, yakni Inspiring a Nutritious Life. "Dengan adanya penemuan-penemuan di bidang pangan ini sesuai dengan apa yang telah kami lakukan yaitu senantiasa memberikan solusi yang inovatif untuk hidup yang lebih sehat dan berkualitas," kata Angelique. Selama ini, Nutrifood berfokus pada pengembangan produk pangan untuk kesehatan, dengan tim research center-nya yang terdiri dari para peneliti yang mempelajari perkembangan ilmu pangan terbaru.

Dr Ir Feri Kusnandar Hidayat M.Sc, Ketua Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan, Fakultas Teknologi Pertanian, IPB yang merupakan dosen pembimbing para mahasiswa selama mengikuti kompestisi menjelaskan, DSDC bertujuan untuk menggali konsep dan pemikiran dari mahasiswa terhadap permasalahan pangan yang dihadapi oleh negara-negara berkembang. Melalui kompetisi ini juga penemuan-penemuan mahasiswa IPB yang sudah diapresiasi secara internasional tentu menjadi kebanggaan tersendiri bahwa Indonesia mampu melahirkan peneliti-peneliti yang berkualitas dan bisa bersaing secara global.

Kompetisi internasional DSDC-IFTSA merupakan salah satu kompetisi tahunan yang diselenggarakan oleh IFTSA dalam rangkaian acara tahunan “IFT Annual Meeting and Food Expo” yang terbuka untuk diikuti oleh mahasiswa program sarjana atau pascasarjana baik dari domestik Amerika Serikat maupun internasional. Pada tahun 2013 ini, merupakan yang kelima kalinya diselenggarakan dan setiap tahunnya panitia DSDC-IFTSA menetapkan tema tertentu. Pada tahun 2013 ini temanya adalah "Develop food products to be given as supplements to address malnourishment at HIV relief clinics across developing
countries", yaitu konsep pengembangan produk pangan yang dapat digunakan sebagai suplemen untuk membantu para penderita HIV di negara-negara berkembang. Tim MASOCA-Ball mengambil kasus di Nigeria, sedangkan tim SWEEPO mengambil kasus di
Papua.

Dalam mengikuti kompetisi DSDC, kedua tim mahasiswa IPB mengembangkan produk MASOCA-Ball dan SWEEPO, yang merupakan konsep produk pangan baru yang ditujukan sebagai makanan suplemen bagi penderita HIV. MASOCA-Ball adalah “sweet snack ball cookies” yang terbuat dari sumber bahan pangan lokal yang tersedia di negara bagian Benue Nigeria, yaitu kacang-kacangan (groundnut dan cashew), pati jagung, tepung kedelai, wortel dan ingredien lain yang diformulasi dan diproses menjadi produk cookies yang memiliki mutu sensori dan kandungan gizi yang diperlukan bagi penderita HIV.

Sementara itu, tim SWEEPO mengembangkan produk pangan suplemen dalam bentuk biskuit yang terbuat dari bahan baku ubi jalar dan kacang-kacangan (red kidney bean) yang ditujukan bagi penderita HIV di Papua Indonesia. Sebagaimana tim MASOCA-Ball,konsep produk pangan yang dikembangkan juga untuk dapat mengatasi kekurangan gizi dan kondisi kesehatan yang buruk dari penderita HIV di Papua. K-08

Artikel Lainnya

  • Feb 19, 2018

    Pemilihan Warna Pangan sebagai Alat Pemasaran

    Saat ini warna juga menjadi salah satu dari alat pemasaran.  Hasil survei pasar menunjukkan bahwa 97% merek produk pangan menggunakan pewarna untuk mengindikasikan flavor. Warna digunakan dalam pemasaran dengan sejumlah alasan seperti menutup warna yang tidak diinginkan, lebih menarik konsumen, menutup degradasi warna alami selama distribusi dan penyimpanan, dan lainnya. Tingkat penjualan produk juga dipengaruhi oleh warna. Sebagai contoh, produk saos yang diproduksi industri besar mengalami peningkatan yang dramatis setelah diberi tambahan warna sehingga warna produk menjadi tidak pucat lagi. Demikian pula, produk minuman cola yang tidak berwarna ternyata gagal di pasar. ...

  • Feb 17, 2018

    Pembentukan Flavor Karamel pada Cokelat Crumb

    Hal yang penting dalam pembuatan cokelat crumb adalah reaksi Maillard dan kristalisasi gula. Reaksi Maillard menggabungkan gula dan gugus asam amino (Gambar 2). Apabila susu dengan kadar air yang rendah(20-30%) dipanaskan, maka akan terjadi reaksi kimia yang menyebabkan terbentuknya warna cokelat dan mempunyai ìrasa karamelî. Flavor karamel ini adalah penggabungan reaksi antara protein(gugus amino) dan gula pereduksi golongan karbonil. Laktosa dalam susu adalah senyawa gula pereduksi. Flavor yang dihasilkan dari proses ini berbeda dengan flavor yang dihasilkan dengan pemanasan gula biasa, yang menghasilkan karamel juga. ...

  • Feb 12, 2018

    Kayu Manis sebagai Sumber Senyawa Flavor

    Dimas & Koen (2017) menjelaskan bahwa bagian-bagian kayu manis seperti kulit kayu, daun, ranting, kayu, dan buah dapat dengan mudah digunakan untuk produksi minyak folatil dengan metode distilasi dan oleoresin dengan solvent extraction. Oleoresin merupakan konsentrat ekstrak dari rempah atau herba aromatik yang diperoleh dari perlakuan pertama rempah dengan pelarut dan kemudian mengilangkan pelarut tersebut. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa perbedaan spesies kayu manis ...

  • Feb 10, 2018

    Flavor Umami dan Kokumi pada Produk Pangan

    Secara sensoris, baik umami maupun kokumi mempunyai kemampuan untuk meningkatkan cita rasa suatu produk pangan. Umami berperan dalam meningkatkan cita rasa ke-empat rasa dasar sedangkan kokumi meningkatkan rasa asin dan umami itu sendiri. Secara tidak langsung, kokumi dapat menguatkan rasa umami pada produk pangan. Penelitian di Jepang mengenai kokumi menyatakan bahwa senyawa kokumi, meningkatkan rasa dasar dan menstimulasi respon sel reseptor calcium-sensing (CaSR) (Maruyama dkk., 2012).  ...

  • Feb 09, 2018

    Ekstraksi Senyawa Flavor Menggunakan CO2 Superkritis

    Sebuah fluida dikatakan superkritis jika berada pada kondisi suhu dan tekanan yang melebihi suhu dan tekanan kritis untuk fluida tersebut. Untuk CO2 superkritis, suhu dan tekanan superkritisnya lebih tinggi dibandingkan dengan suhu dan tekanan CO2 cair. Hal ini berdampak pada kemampuannya sebagai solven menjadi lebih besar. Metode ini sudah diterapkan untuk mengekstraksi herba dan rempah, misalnya pada suhu sekitar 400C dan tekanan antara 200 - 250 bar. ...