Updates on Foodborne Pathogens and Indicator Microorganisms

 

This article discusses important foodborne pathogens involved in various outbreaks primarily in the United States and European Union. Salmonella, Listeria monocytogenes, Campylobacter and Enterohemmorrhagic Escherichia coli continued to be the most important bacterial pathogens in 2014 reports covering periods of 2010-2012 in EU and 2013-2014 in the US. Meanwhile increased isolation of Norovirus has been reported in both continents as well as in Japan, Australia and New Zealand. Additionally Cyclospora and Cryptosporidium were reported as important protozoa associated primarily with produce outbreaks. The difficulties in finding appropriate indicators to index pathogens in foods had led to the use of specific indicator microorganisms based on behavior of the target microorganisms, characteristics of the food matrices, processing experienced by the foods, environment, microbial distribution and the analytical methods.

 


Keamanan pangan terus menjadi sorotan penting bidang pangan dalam kaitannya dengan kesehatan masyarakat dan perdagangan internasional. Bagi produsen pangan dan pemerintah pengetahuan tentang mikroorganisme patogen berisiko tinggi harus dipahami dengan baik agar angka kejadian luar biasa karena patogen bawaan pangan dapat terus menerus ditekan dan kerugian ekonomi dapat dikurangi. Sementara itu, tahap dan metode pengujian mikroorganisme patogen yang kompleks seringkali menghadirkan bakteri surrogate (pengganti) yang telah lama kita kenal sebagai mikroorganisme indikator. Beberapa isu mutakhir terkait mikroorganisme patogen dan indikator disajikan dalam artikel ini.

Bakteri Patogen Bawaan Pangan dan Kejadian Luar Biasa

Berdasarkan data kejadian luar biasa (KLB, outbreak) pangan yang diinvestigasi dan dilaporkan pada tahun 2014, bakteri patogen bawaan pangan utama penyebab KLB tidak berbeda dari tahuntahun sebelumnya. Di Amerika Serikat dan Kanada, Salmonella, Listeria monocytogenes dan 16 FOODREVIEW INDONESIA | VOL. X/NO. 2/Februari 2015 Escherichia coli enterohemoragik paling sering terlibat dalam KLB penting selama 2013-2014. Sementara itu laporan tahun 2014di benua Eropa menunjukkan bahwa meskipun secara berurutan isolasi tertinggi patogen bawaan pangan dari manusia maupun pangan dilaporkan untuk Campylobacter, Salmonella dan L. monocytogenes, data KLB terkonfirmasi menunjukkan bahwa tiga penyebab terpenting adalah Salmonella, Campylobacter, dan Escherichia coli.

Oleh Prof. Ratih Dewanti-Hariyadi
Staf Pengajar Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan dan Peneliti di SEAFAST Center IPB, Anggota International Commission on Microbiological Specifi cation for Foods (ICMSF)
Selengkapnya artikel ini dapat dibaca di majalah FOODREVIEW INDONESIA edisi Februari 2015, yang dapat diunduh di www.foodreview.co.id

 

Artikel Lainnya

  • Feb 22, 2018

    Proses Pembuatan Cokelat Crumb

    Pada produksi cokelat crumb, proses pertama yang dilakukan adalah pembuatan susu kental manis dari susu sapi murni. Pembuatan susu kental manis ini sudah banyak dilakukan di Indonesia di mana banyak dijual susu kental manis dari industri-industri susu. Setelah melalui proses standardisasi, susu cair kemudian dipasteurisasi pada suhu 72-760C. Melalui evaporator bertingkat, susu dipekatkan sampai kadar padatannya mencapai 45%. Hasilnya berupa larutan kental, lalu dimasukkan gula pasir sesuai  dengan formulasi yang dikehendaki. Campuran dimasukkan dalam panci vakum untuk melarutkan gula dan menguapkan air. Penguapan dilakukan pada suhu 750C di bawah vakum  sampai tercapai kadar padatan 90%. Pada tahap proses ini, terlihat tanda-tanda kristalisasi pada gula. ...

  • Feb 22, 2018

    Sertifikasi Halal untuk Perusahaan asal Taiwan

    Setelah bertahun-tahun melakukan kegiatan bisnis di 10 negara ASEAN, TCI sudah sangat familiar akan pengembangan produk pangan dan masker wajah yang halal. Berkat pengalamannya memasarkan produk di pasar Muslim di Asia Tenggara, mereka telah membuahkan banyak hasil dan solusi bagi klien retail maupun brand. Konsumen dapat menemukan produk ODM buatan TCI yang sudah halal di beberapa apotik modern ataupun channel lainnya.  ...

  • Feb 21, 2018

    Desain Proses untuk Pengembangan Produk Minuman Fungsional

    Inovasi pangan dengan klaim kesehatan masih mempunyai peluang besar di Indonesia. Data Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI menunjukkan bahwa terdapat beberapa kategori pangan yang sering diajukan oleh industri sebagai pangan olahan berklaim, misalnya kategori pangan olahan berbasis susu. Selain itu, jenis produk pangan untuk kebutuhan gizi khusus (PKMK) juga berkembang dengan berbagai analisis ilmiah. ...

  • Feb 21, 2018

    Perkembangan Baru Metode Perolehan Flavor

    Ada dua metode yang saat ini sedang mendapatkan perhatian dalam aplikasinya untuk senyawa flavor yaitu Subcritical Water Extraction (SWE) dan Microwave Assisted Extraction (MAE).  ...

  • Feb 20, 2018

    Penambahan Garam Tingkatkan Pelepasan Flavor Produk

    Ingridien dalam fase air lainnya yang berpengaruh pada pelepasan flavor adalah garam. Ingridien ini secara umum dikathui dapat meningkatkan persepsi flavor melalui peristiwa salting-out, yaitu penambahan garam akan menurunkan kelarutan senyawa utama terhadap air dalam larutan. Pada komponen flavor yang hidrofilik, salting-out dapat menurunkan  jumlah molekul air yang tersedia untuk melarutkan komponen flavor tersebut. Sementara itu, pada komponen flavor yang lipofilik, adanya salting-out dapat menurunkan konsentrasi komponen flavor dalam fase air dan membuatnya lebih banyak berada dalam fase minyak dan kemudian berubah menjadi fase gas. Hal ini menyebabkan konsentrasi garam yang tinggi akan memberikan efek pada meningkatan pelepasan flavor.  ...