Wujudkan Kedaulatan Pangan melalui Agrinex



Tahun ini adalah kali ke-9 Agrinex diselenggarakan. Berlokasi di Balai Sidang Jakarta, pameran yang mengusung agribisnis pertanian ini digelar selama tiga hari (20-22 Maret 2015).

2015). Rifda Ammarina, Ketua Penyelenggara dalam pidato sambutannya mengatakan, “tema yang diusung tahun ini sama seperti penyelenggaraan Agrinex sembilan tahun lalu, yakni Kedaulatan Pangan.” Menurutnya kemandirian pangan akan terwujud jika masyarakat cinta pada produk nasional, sehingga tanpa perlu melarang impor, produk pangan impor akan sulit dipasarkan di Indonesia, karena pedagang tidak menyediakan barang impor. Tidak akan ada masyarakat yang membeli barang impor, sehingga masyarakat akan menjadi berdaulat atas pangan nasional. Itulah tujuan diselenggarakannya Agrinex dari tahun ke tahun, supaya masyarakat lebih cinta produk dalam negeri dan membuat produk impor kalah saing. “Lebih lanjut menurut Rifda, keberadaan UKM juga perlu diperhitungkan, karena sebagian besar usaha bidang pangan masyarakat Indonesia masih berskala kecil dan menengah. Agrinex secara konsisten mengajak para UKM berpartisipasi dalam acara ini, supaya produk UKM yang memiliki ciri khas dan sudah berdaya saing itu dapat lebih dikenal masyarakat.

Nur dari Pertanian Sehat Indonesia yang dikelola oleh Dompet Dhuafa menuturkan, UKM binaan Pertanian Sehat ini tersebar di berbagai daerah, produknya bermacam-macam seperti beras, gula semut, kopi, dan teh, tergantung dari hasil produksi masing-masing daerah. Pameran seperti Agrinex sangat membantu untuk memasarkan produk UKM. Dibawah binaan PT Pertamina, Dede Sutisna memproduksi dan memasarkan peuyeum goreng. Berproduksi di Bandung, produk olahan khas Jawa Barat ini diolah dan dikemas secara apik oleh Dede. Menurutnya, program kemitraan membuat usahanya lebih stabil dan mudah dipromosikan.

dalam pembukaanya juga menyampaikan, sebaiknya promosi produk pangan nasional semakin digencarkan, karena impor produk pertanian sudah 4 kali lipat banyaknya dibandingkan dengan produktivitas dan tingkat konsumsi masyarakat. Potensi produk pertanian Indonesia sebenarnya sangat luar biasa, sistem produksi pertanian harus diperkuat sehingga dapat meningkatkan produktivitas. Diversifikasi juga bisa dilakukan, salah satunya diversifikasi ke arah konsumsi pangan, bukan ke jenis bahan pangan. Lebih lanjut menurut Herry, tantangan untuk mewujudkannya memang tidak sedikit, karena itu harus didukung dengan perkembangan riset dan teknologi di bidang pertanian. Melakukan riset juga diperlukan konsistensi, supaya aplikasi riset bisa sampai ke masyarakat.

Menteri Riset dan Teknolgi, M. Nasir yang hadir sebagai Pembicara kunci dalam acara tersebut mengungkap, “perkembangan teknologi bidang pangan di Indonesia sebaiknya dapat membantu produktivitas pertanian, sehingga bisa memenuhi kebutuhan pangan di Indonesia.” Menurut M. Nasir, kedaulatan pangan dapat terjadi jika kita sudah menguasai sumber, proses dan outputnya. “Swasembada pangan juga bisa terwujud karena riset. Riset harus bisa sampai kepada masyarakat, selain supaya dapat meningkatkan produktivitas, riset juga diharapkan dapat mendongkrak kesejateraan masyarakat.”

Selain menampilkan berbagai talkshow dan game, ada yang berbeda dalam penyelenggaraan Agrinex tahun ini. Kali ini Agrinex menyuguhkan acara cooking demo yang dibawakan oleh para chef dari Hotel Sultan. Dalam acara ini, para chef diminta mengolah tanaman pertanian menjadi berbagai hidangan kuliner nusantara. Jika kuliner nusantara sudah dicintai, maka secara otomatis, masyarakat akan mencintai bahan pangan asli Indonesia, sehingga proses diversifikasi pangan melalui gaya hidup dan kedaulatan pangan bisa terjadi. Ita

Artikel Lainnya

  • Mei 24, 2018

    Pemilihan metode alkalisasi pada kakao

    Alkalisasi pada nibs kakao dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu alkalisasi dalam drum tanpa pemanasan, alkalisasi dalam drum mesin sangrai, alkalisasi dalam drum alkalizer yang diletakkan di luar mesin sangrai, alkalisator digabung dengan mesin pengeringan, alkalisasi melalui tabung pemanas, dan alkalisasi dalam boks  panjang. ...

  • Mei 23, 2018

    Pembentukan karakter sensoris granola bar

    Dalam pembuatan granola bar, pertama kali  dilakukan adalah pembuatan sirup pengikat padatan. Pembuatan sirup ini sangat penting dalam hal rasa, konsistensi dan kadar airnya. Rasa perlu diperhatikan karena rasa sirup ini merupakan rasa dasar dari granola bar. Granola bar yang terdiri dari bahan oats, tepung jagung dan padatan lainnya akan mempunyai rasa yang kurang manis sehingga harus diberikan larutan pemanis secukupnya untuk menambah rasa dari padatannya.  ...

  • Mei 22, 2018

    Menilik sejarah proses alkalisasi proses pembuatan bubuk kakao

    Biji kakao yang sudah difermentasi dan dikeringkan tetap mempunyai rasa asam yang cukup tajam. Hal tersebut karena dalam proses fermentasi dan pengeringan akan tersisa molekul asam asetat yang cukup signifikan dalam biji kakaoa. Diketahui pH biji kakao terfermentasi dan dikeringkan berkisar antara 4,8- 5,2 di mana kakao dari  Malaysia dan Indonesia tergolong memiliki pH rendah sedangkan biji kako dari Afrika mempunyai pH lebih tinggi. Dalam pembuatan minuman kakao, tingkat keasaman yang tinggi dirasa kurang baik.  ...

  • Mei 21, 2018

    Mengenal asam lemak trans dalam produk pangan

    Lemak merupakan salah satu bahan tambahan yang banyak digunakan pada produk bakeri. Lemak pada produk bakeri memberikan beberapa manfaat seperti dapat memperbaiki tekstur, memberikan efek yang glossy serta memberikan flavor yang lebih baik dan gurih. Lemak pada produk bakeri merupakan komponen yang tak terpisahkan dan keberadaanya dapat menentukan kualitas dari suatu produk bakeri. Selain produk bakeri, beberapa produk lain yang juga menggunakan lemak dalam proses produksinya adalah krimer kopi, makanan ringan, es krim, dan makanan cepat saji. Bahkan, beberapa diantara produk tersebut juga menggunakan asam lemak trans pada produksinya.  ...

  • Mei 19, 2018

    Tantangan aplikasi pewarna alami untuk produk pangan

    Atribut warna pada produk pangan menjadi atribut penting bagi konsumen untuk memilih suatu produk pangan. Konsumen cenderung memilih produk pangan dengan warna yang menarik, sebelum memperhatikan atribut lainnya. Berdasarkan sumbernya, pewarna makanan dibedakan menjadi dua jenis, pewarna alami dan pewarna sintetis. Pewarna alami diproduksi dari proses ekstraksi senyawa pemberi warna dari bahan-bahan alami, melalui proses dan teknologi yang cukup panjang, sedangkan pewarna sintetis berasal dari bahan-bahan kimia sintetis yang penggunaannya diizinkan sebagai pewarna makanan. Baik pewarna alami maupun pewarna sintetis memiliki kekurangan dan kelebihannya masing-masing. ...