Food Hotel Indonesia 2015, Ajang Promosi Inovasi Produk Pangan dan Hotel


Pamerindo Indonesia kembali menyelenggarakan pameran Food Hotel Indonesia pada 15-18 April lalu di Jakarta International Expo Kemayoran. Dalam pembukaannya, Direktur Jenderal Pemasaran Pariwisata Kementerian Pariwisata RI, Esthy Reko Astuti, mengungkapkan bahwa pameran tersebut penting untuk mendukung kemajuan pariwisata di Indonesia. Esthy menuturkan, jumlah wisatawan Indonesia pada Februari 2015 lalu sebesar 786.653 atau mengalami pertumbuhan 11,95% dibanding Februari 2014 yang berjumlah 702.666 wisatawan mancanegera (wisman). “Capaian wisman pada Februari 2015 tercatat sebagai rekor tertinggi dalam 10 tahun terakhir ini,” tutur Esthy. Pertumbuhan tersebut diharapkan meningkat dengan diselenggarakannya pameran-pameran berskala internasional, seperti Food Hotel Indonesia (FHI).

Agak berbeda dengan pameran FHI sebelumnya, keikutsertaan perusahaan Indonesia lebih terasa. Salah satunya adalah Kelola Mina Laut (KML) yang menyajikan berbagai produk unggulannya. Tidak hanya itu, KML juga menampilkan sejumlah demo masak dengan menghadirkan beberapa Chef.

Selain peserta dalam negeri, peserta internasional juga turut meramaikan pameran FHI, diantaranya Taiwan yang menghadirkan 29 perusahaan. Mereka menyadari betul potensi pasar Indonesia dimana sebagian besar penduduknya adalah muslim. Maka dalam kesempatan kali ini, paviliun Taiwan mengangkat tema halal.

Beberapa produk yang dipamerkan di paviliun Taiwan antara lain ubi manis yang dibekukan. Ubi yang mirip ubi Cilembu ini cukup praktis digunakan, baik di industri jasa boga maupun rumah tangga. Konsumen cukup memanaskannya beberapa saat di microwave. Produk lainnya adalah madu khas Taiwan. Madu tersebut dikombinasikan dengan buah-buahan, sehingga akan lebih disukai oleh anak-anak. Mochi Taiwan dengan berbagai rasa juga hadir dalam kesempatan tersebut. Begitu pun dengan snack tradisionalnya yang berbasis ubi manis. Populernya teh di Indonesia juga menarik pengusaha teh Taiwan. Menurut Ivonee Kao dari Ming San Tea Co. Ltd., setidaknya ada tiga teh favorit di Taiwan, yakni teh hijau, teh oolong, dan teh hitam. “Kini kami juga mengembangkan berbagai teh dengan manfaat kesehatan,” kata Ivonee. Teh tersebut dikombinasikan dengan herbal yang kaya akan komponen bioaktif. Selain bahan baku tehnya, juga turut hadir produsen kemasan teh. Deputy Manager Industrial Materials Dept. Union Chemical Ind. Co. Ltd., Amy Weng, mereka menyediakan kemasan untuk teh seduh berbahan baku PET.

Produk yang juga telah populer di pasar Indonesia adalah kaldu dari Golden Howard Foods Trading Co. Ltd. Kaldu tersebut dipasarkan untuk target industri jasa boga. Sementara itu, Green Experts Corporation menyajikan sirup buah. “Sirup buah bisa digunakan sebagai bahan baku dalam industri jasa boga untuk berbagai keperluan,” kata Trading Department Export Section Manager, Nina Chien. Sementara itu Wei-i Foodstuff menyajikan produk ikan tuna kering yang dikemas dalam kaleng. Tidak ketinggalan juga kue nanas khas Taiwan yang juga menarik perhatian pengunjung. Selain Taiwan, beberapa negara lain seperti Amerika Serikat, Australia, dan Korea juga menghadirkan paviliun khusus.

Kehadiran negaranegara tersebut semakin membuat semarak persaingan produk pangan di Indonesia. Industri nasional harus terus memperkuat diri dengan melakukan inovasi tiada henti.Industri peralatan juga turut meramaikan FHI 2015. Ecostar merupakan salah satu produk andalan yang dipamerkan Bitzer di ajang Food & Hotel Indonesia. Berbeda dengan condensing unit lainnya, Ecostar merupakan kompresor yang menggunakan inverter, lebih hemat energi, pemasangan instalasi yang cepat, kontrol mengunakan electrical panel digital yang bisa mengirimkan data dari masalah suhu tidak mencapai hingga kerusakan pada compressor langsung melalui SMS dan telepon. Ecostar cocok untuk hotel, restoran, dan café.

FOODREVIEW INDONESIA juga turut hadir dalam pameran FHI 2015. Selama empat hari penyelenggaraan, stand FOODREVIEW INDONESIA mandapat sambutan hangat dari para pengunjung. Fri-09

Artikel Lainnya

  • Jan 22, 2018

    Produk Roti Berlabel Khusus Menjadi Tren di Eropa

    Selain klaim-klaim kesehatan, Euromonitor (2015) juga mencatat di sektor roti di Eropa bahwa sebagian besar produk bakeri menjual label khusus karena melihat bahwa konsumen Eropa akan membayar lebih untuk produk semacam itu. Produk seperti roti vegetarian, bersertifikat kosher atau halal pun bermunculan sebagai alternatif meski pangsa pasarnya masih terbatas. Namun demikian, tren makanan sehat tetap masih yang utama. ...

  • Jan 20, 2018

    Preferensi Konsumen Terhadap Produk Bakeri

    Konsumen mempunyai kriteria tertentu terhadap mutu roti terutama kesegaran (freshness) dan aroma roti. Bread staling merupakan perubahan fisiko-kimia yang kompleks yang terjadi secara perlahan sehingga menyebabkan pengerasan crumb dan pelunakan crust sehingga roti kehilangan kesegarannya. Oleh karenanya sangat penting untuk menjaga kelembutan roti sehingga kesegaran roti dapat terjaga dalam waktu yang lebih lama. Di samping itu, tingkat kesukaan konsumen terhadap roti juga berbeda-beda, misalnya roti sandwich Inggris mempunyai struktur crumb yang lembut dan tekstur sangat halus, namun tidak populer di Perancis yang menyukai baguettes dengan crust yang renyah, berlubang besar dan crumb yang kenyal.  ...

  • Jan 19, 2018

    Perlunya Pendekatan Keamanan Pangan untuk Kontaminan Hasil Proses

    Menurut Codex Alimentarius, kontaminan merupakan setiap substansi yang tidak sengaja ditambahkan ke dalam bahan pangan atau pakan yang akan muncul sebagai hasil proses produksi, pengolahan, penyiapan, pengemasan, transportasi dan penyimpanan sebelum distribusi, ataupun hasil dari kontaminasi lingkungan. Pengertian tersebut tidak termasuk bagian serangga, rambut, hewan pengerat, dan bahan dari lingkungan eksternal lainnya. ...

  • Jan 18, 2018

    Peran Lipase dan Glukosa Oksidase dalam Pembuatan Roti

    Lipase dan Glukosa Oksidase merupakan dua enzim yang diaplikasikan pada pembuatan roti. Lipase menghidrolisis ikatan ester pada asilgliserol menghasilkan mono- dan digliserida, serta asam lemak bebas. Aplikasi lipase komersial relatif baru dibandingkan dengan enzim yang lain. Sebagian besar lipase komersial berasal dari jamur. Lipase spesifik terutama meningkatkan kekuatan dan stabilitas adonan. Gluten dari tepung terigu yang diperlakukan dengan lipase lebih kuat dan lebih elastis. Oleh karenanya, lipase dapat menjadi alternatif pengganti bahan kimia untuk penguatan adonan dan emulsifier. ...

  • Jan 16, 2018

    Penambahan Hidrokoloid Perbaiki Sifat Sensoris Bakeri dari Tepung Termodifikasi

    Selain gluten, komponen lain yang juga sangat penting untuk bakeri adalah pati. Penambahan pati berhubungan dengan struktur, kadar air, umur simpan, hasil dan juga biaya produksi. Secara sensoris, pati mempengaruhi rasa, tekstur dan mouthfeel produk. Pati dapat memengaruhi kekentalan serta crispness produk pangan. Oleh karena tepung termodifikasi mengandung kadar pati yang jauh lebih tinggi daripada terigu (amilosa > 25%), maka tentunya produk yang dihasilkan akan memiliki karakteristik pengembangan, kelarutan, penyerapan air dan gelatinisasi yang berbeda. Secara sensoris produk yang dihasilkan dengan penambahan tepung modifikasi cenderung memiliki tekstur yang lebih keras atau padat, kurang elastis, mudah patah dan keras (Yuwono, dkk, 2013).  ...