Penggunaan Bahan Tambahan Pangan: Kenali dengan Baik Manfaatnya

 

Perkembangan ilmu dan teknologi pangan mengalami kemajuan yang pesat dewasa ini. Salah satu inovasi yang banyak diaplikasikan pada pangan olahan adalah penggunaan bahan tambahan pangan (BTP). Penggunaan BTP harus sesuai dengan peruntukannya dan memberikan fungsi tertentu bagi pangan. Penggunaan BTP yang dilakukan secara bijak, dapat memberikan manfaat yang baik untuk peningkatan mutu produk pangan. 

 

 

Sayangnya, seiring dengan perkembangan tersebut, banyak beredar pemberitaan negatif mengenai BTP. Hal ini dikarenakan masyarakat masih belum sepenuhnya dapat membedakan antara bahan kimia berbahaya yang dilarang digunakan pada pangan dengan BTP yang diizinkan untuk pangan. Penggunaan BTP harus mengikuti peraturan yang sudah dikeluarkan oleh otoritas keamanan pangan yang meliputi jenis BTP, jenis pangan, dan jumlah maksimal yang diperbolehkan. Pembelajaran tentang BTP secara benar sangat diperlukan, baik untuk produsen, utamanya produsen kecil menengah, maupun konsumen pada umumnya. Penggunaan BTP aman sepanjang mengikuti aturan yang telah ditetapkan oleh lembaga pemerintah sebagai otoritas keamanan pangan. Saat ini berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI no. 033 tahun 2012 tentang Bahan Tambahan Pangan, terdapat 27 jenis BTP yang diizinkan.

 

Untuk membahas manfaat penggunaan BTP, Perhimpunan Ahli Teknologi Pangan Indonesia (PATPI) bekerja sama dengan FOODREVIEW INDONESIA telah menyelenggarakan focus group discussion (FGD) dengan tema “Penggunaan BTP: Kenali dengan baik manfaatnya” pada hari Jumat (14/8) di IPB International Convention Center Bogor. Acara ini dihadiri oleh para pakar dibidang teknologi pangan, gizi dan kesehatan, asosiasi pangan dan kesehatan, pemerintah daerah, produsen pangan baik dari industri besar maupun dari UKM, serta masyarakat umum sebagai konsumen.

 

Ketua Umum Persatuan Dokter Gizi Klinis Indonesia (PDGKI), Prof. Dr. dr. Nurpudji A. Taslim, MPH, SpGK-(K) mengungkapkan bahwa penggunaan BTP harus sesuai dengan peraturan Pemerintah. “Pemakaian BTP memberikan manfaat, namun harus sesuai dengan peraturan Pemerintah agar tidak menimbulkan masalah,” kata Dr. Nurpudji. 

 

 Sementara itu Ketua Umum PERGIZI PANGAN, Prof. Dr. Hardinsyah menjelaskan pentingnya kajian ilmiah untuk menentukan keamanan BTP. “BTP aman digunakan selagi sesuai peruntukan dan penggunaan berdasarkan regulasi atau konsensus lembaga yang berwenang disertai bukti ilmiah yang kuat,” kata Hardinsyah. Selain itu dia menekankan pentingnya dilakukan sosialisasi dan pendidikan secara berkelanjutan tentang peruntukan dan penggunaan BTP. 

 

Pada kesempatan yang sama, Direktur Standardisasi Produk Pangan Badan POM RI – Ir. Tetty H. Sihombing, MP., menuturkan peraturan BTP di Indonesia sudah didasarkan pada kajian keamanan pangan, yang meliputi aspek kimia, aspek toksikologi, dan evaluasi. Peraturan suatu BTP dapat berbeda karena adanya perbedaan paparan. “Badan POM RI memiliki perangkat untuk menghitung paparan suatu jenis BTP dari pangan tertentu” ujar Tetty. Jadi menurut Tetty, Badan POM melakukan studi untuk memastikan konsumsi pangan mengandung BTP aman, sejauh tidak melampau nilai ADI (Acceptable Daily Intake). Tetty juga setuju bahwa peraturan mengenai BTP harus dievaluasi secara berkala. 

 

Direktur SEAFAST Center IPB dan sekaligus sebagai Anggota Dewan Pembina PATPI, Prof. Dr. Purwiyatno Hariyadi, mengatakan nilai ADI adalah jumlah yang dianggap aman untuk dikonsumsi setiap hari tanpa adanya pengaruh negatif terhadap kesehatan. “Nilai ADI ditentukan berdasarkan kajian ilmiah yang dilakukan oleh badan otoritas,” kata Purwiyatno. Nilai ADI kemudian dikombinasikan dengan jumlah paparan untuk menentukan batas maksimum penggunaan BTP. “Jadi tidak aneh, jika batas maksimum BTP tiap negara dapat berbeda-beda,” tambah Purwiyatno. 

 

Berdasarkan FGD tersebut, dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya BTP yang sudah diizinkan oleh Pemerintah adalah aman, selama mengikuti peraturan yang berlaku, seperti penambahan yang tidak melebihi batas maksimum, dan penggunaan yang sesuai dengan peruntukannya. Setiap BTP yang diizinkan oleh Pemerintah telah melewati kajian keamanan pangan yang mendalam. Diharapkan produsen dapat menggunakan BTP berdasarkan aturan yang berlaku dan konsumen mendapat informasi yang benar dan tidak menyesatkan. Pada bagian akhir diskusi semua peserta FGD sepakat untuk melakukan usaha bersama dalam rangka penyadaran masyarakat dalam bentuk kampanye keamanan pangan dengan melibatkan lintas sektor organisasi profesi, termasuk di dalamnya dunia usaha. 

Artikel Lainnya

  • Feb 22, 2018

    Proses Pembuatan Cokelat Crumb

    Pada produksi cokelat crumb, proses pertama yang dilakukan adalah pembuatan susu kental manis dari susu sapi murni. Pembuatan susu kental manis ini sudah banyak dilakukan di Indonesia di mana banyak dijual susu kental manis dari industri-industri susu. Setelah melalui proses standardisasi, susu cair kemudian dipasteurisasi pada suhu 72-760C. Melalui evaporator bertingkat, susu dipekatkan sampai kadar padatannya mencapai 45%. Hasilnya berupa larutan kental, lalu dimasukkan gula pasir sesuai  dengan formulasi yang dikehendaki. Campuran dimasukkan dalam panci vakum untuk melarutkan gula dan menguapkan air. Penguapan dilakukan pada suhu 750C di bawah vakum  sampai tercapai kadar padatan 90%. Pada tahap proses ini, terlihat tanda-tanda kristalisasi pada gula. ...

  • Feb 22, 2018

    Sertifikasi Halal untuk Perusahaan asal Taiwan

    Setelah bertahun-tahun melakukan kegiatan bisnis di 10 negara ASEAN, TCI sudah sangat familiar akan pengembangan produk pangan dan masker wajah yang halal. Berkat pengalamannya memasarkan produk di pasar Muslim di Asia Tenggara, mereka telah membuahkan banyak hasil dan solusi bagi klien retail maupun brand. Konsumen dapat menemukan produk ODM buatan TCI yang sudah halal di beberapa apotik modern ataupun channel lainnya.  ...

  • Feb 21, 2018

    Desain Proses untuk Pengembangan Produk Minuman Fungsional

    Inovasi pangan dengan klaim kesehatan masih mempunyai peluang besar di Indonesia. Data Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI menunjukkan bahwa terdapat beberapa kategori pangan yang sering diajukan oleh industri sebagai pangan olahan berklaim, misalnya kategori pangan olahan berbasis susu. Selain itu, jenis produk pangan untuk kebutuhan gizi khusus (PKMK) juga berkembang dengan berbagai analisis ilmiah. ...

  • Feb 21, 2018

    Perkembangan Baru Metode Perolehan Flavor

    Ada dua metode yang saat ini sedang mendapatkan perhatian dalam aplikasinya untuk senyawa flavor yaitu Subcritical Water Extraction (SWE) dan Microwave Assisted Extraction (MAE).  ...

  • Feb 20, 2018

    Penambahan Garam Tingkatkan Pelepasan Flavor Produk

    Ingridien dalam fase air lainnya yang berpengaruh pada pelepasan flavor adalah garam. Ingridien ini secara umum dikathui dapat meningkatkan persepsi flavor melalui peristiwa salting-out, yaitu penambahan garam akan menurunkan kelarutan senyawa utama terhadap air dalam larutan. Pada komponen flavor yang hidrofilik, salting-out dapat menurunkan  jumlah molekul air yang tersedia untuk melarutkan komponen flavor tersebut. Sementara itu, pada komponen flavor yang lipofilik, adanya salting-out dapat menurunkan konsentrasi komponen flavor dalam fase air dan membuatnya lebih banyak berada dalam fase minyak dan kemudian berubah menjadi fase gas. Hal ini menyebabkan konsentrasi garam yang tinggi akan memberikan efek pada meningkatan pelepasan flavor.  ...