Investasi Gizi Sangat Diperlukan



Gizi merupakan faktor penting dalam mendukung terciptanya manusia yang sehat dan berkualitas.  Kecukupan gizi dapat mendorong manusia untuk lebih produktif dan beraktivitas secara optimal. Sayangnya, Indonesia saat ini masih menghadapi masalah gizi yang cukup besar.

 

Direktur Bina Gizi Kementerian Kesehatan RI, Ir. Doddy Izwardy MA, mengungkapkan bahwa saat ini terdapat 190 jiwa penduduk Indonesia mengalami masalah gizi.  “Masalah gizi yang terjadi dapat karena gizi buruk, maupun gizi lebih,” kata Doddy.  Permasalahan gizi tersebut dapat meningkatkan risiko penyakit tidak menular, seperti jantung, diabetes, dan lainnya.  “Perlu upaya luar biasa untuk mengatasi hal tersebut, apalagi selama beberapa tahun terakhir belum ada perbaikan gizi yang signifikan,” tambah Doddy dalam Konferensi Indonesia Bergizi 2015 di Hotel Harris Jakarta pada 16 November lalu.  Acara tersebut diselenggarakan oleh Japfa Foundation, bersama para mitra dan jejaringnya antara lain Omar Niode Foundation, para Akademisi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat UI, PT Media Pangan Indonesia, PT Selaras Hati Sejahtera, dan Company-Community Partnership for Health Indonesia (CCPHI).

Untuk mengatasi masalah gizi, diperlukan kerja sama dari berbagai pihak.  “Permasalahan gizi bukan hanya tanggung jawab Kementerian Kesehatan, tetapi kita semua,” kata Doddy.  Salah satu yang bisa dilakukan adalah dengan memberikan investasi gizi.  Investasi tersebut terbukti dapat memperbaiki masalah gizi dan menghasilkan nilai sebanyak 48 kali lipat.

Dalam kesempatan yang sama, Amanda Katili Niode PhD, Ketua Omar Niode Foundation, menekankan pentingnya kearifan tradisional dan pangan lokal untuk memperbaiki gizi anak dan remaja.  “Setiap daerah memiliki sumber daya, yang bila diolah dengan tepat bisa digunakan untuk mencukupi gizi masyarakat sekitarnya,” kata Amanda.

Sementara itu, dalam kesempatan yang sama Dosen Fakultas Kedokteran UI -Prof. Puwantyastuti menjelaskan pentingnya program gizi yang berbasis bukti ilmiah.  “Pengalaman menunjukkan program yang disusun berdasarkan fakta ilmiah lebih berkelanjutan dan tahan lama, dibandingkan yang tidak,” kata Purwanty.  Oleh sebab itu, dia menyarankan perlunya sinergi yang melibatkan perguruan tinggi dan lembaga-lembaga penelitian terkait gizi.

Untuk mendukung Pemerintah dalam memerangi masalah gizi, Japfa Foundation beserta mitranya menginisiasi berdirinya Konsorsium Indonesia Bergizi.  Head of Japfa Foundation Andi Prasetyo menjelaskan bahwa konsorsium tersebut bertujuan untuk menjalin komunikasi, jejaring dan kerjasama konkret antara Pemerintah, Publik dan Perusahaan untuk berbagi data, informasi, dan temuan ilmiah terbaru,  serta saling membuka akses untuk bersama-sama menyusun program peningkatan gizi yang saling melengkapi agar permasalahan gizi di Indonesia bisa mulai dihadapi secara menyeluruh.

Pernyataan Andi Prasetyo didukung oleh Ir. Ahmad Syafiq Msc. PhD., Akademisi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI). “Permasalahan Gizi di Indonesia memang mulai mendapat momen dan perhatian dari Masyarakat, Pemerintah maupun Swasta. Ini terlihat dari mulai banyaknya macam-macam kegiatan semisal riset, penelitian, kebijakan, gerakan swadaya masyarakat, bahkan banyak gerakan solidaritas melalui media sosial dan sebagainya. Namun banyak ditemui bahwa berbagai inisiatif tersebut banyak yang berjalan sendiri-sendiri, sehingga hasil program atau riset antara yang satu dengan yang lain sering tidak komprehensif, ada juga yang saling tumpang tindih sehingga banyak yang sifatnya menyelesaikan program jangka pendek. Ini cukup disayangkan karena sumber daya yang dikeluarkan sering tidak sebanding dengan usaha yang ada”. 

“Oleh karena itu, apa yang dilakukan oleh Japfa Foundation bersama Indonesia Bergizi ini sangat unik, yaitu mengajak para pihak untuk duduk bersama, menjalin jejaring, berbagi informasi, saling membuka akses, dan diskusi best-practice untuk memformulasikan tindakan nyata.  Hasilnya kemudian dipublikasikan untuk umum dan ide-ide program yang muncul kami buka seluas luasnya untuk diimplementasikan oleh siapa saja. Tidak berhenti disana, Indonesia Bergizi terus mengajak para pihak untuk duduk bersama-sama secara berkala mendiskusikan program dan temuannya; hal ini berarti tercipta suatu siklus saling belajar menjadi Learning Organization yang memiliki dampak lebih awet dan terukur”

Konferensi dibuka dengan paparan umum mengenai Gizi Anak dan Remaja, kemudian ditajamkan menjadi tiga Working Group ; Kelompok Sains/Akademis, Kelompok Sosial Ekonomi dan Kelompok Kreatif. Tiap group bertujuan memicu sekaligus memfasilitasi pihak-pihak yang peduli untuk berdiskusi mengenai masalah gizi anak dan remaja sesuai dengan sudut pandang, keahlian dan perspektif masing-masing peserta.. Diharapkan dari tiap Working Group munculnya ide-ide segar yang akan diaktualisasikan dalam pembentukan prototype program yang bisa diakses serta diimplementasikan oleh khalayak umum untuk menyelesaikan masalah gizi anak dan remaja bangsa.  Fri-09

 

 

Artikel Lainnya

  • Des 13, 2018

    Penerapan Industri 4.0 dalam Industri Pangan

    Indonesia telah mencanangkan industri 4.0 sejak bulan April 2018 lalu. Dalam proses tersebut, industri pangan menjadi salah satu industri prioritas yang akan dikembangkan untuk menjadi industri 4.0. Industri pangan dinilai memiliki kesiapan dan tingkat pertumbuhan yang lebih siap dan lebih tinggi....

  • Des 12, 2018

    Makanan Ringan Menyehatkan dengan Probiotik

    Konsep probiotik dikenalkan pada tahun 1965, namun baru populer pada akhir tahun 1990-an. Pada tahun 2001 World Health Organization/Food and Agriculture Organization (WHO/FAO) mendefinisikan probiotik adalah mikroorganisme hidup yang jika diberikan dalam jumlah cukup dapat memberikan manfaat kesehatan bagi inangnya. ...

  • Des 11, 2018

    Tantangan Industri Minuman Ringan di Indonesia

    Kendati mengalami pertumbuhan di setiap tahunnya, pertumbuhan industri minuman ringan ini masih rentan. Tren pertumbuhan terus tertekan. Di tahun 2017, pertama kali dalam sejarah industri minuman mengalami pertumbuhan negatif, yaitu -1%. Ketua Asosiasi Industri Minuman Ringan (ASRIM), Triyono Pridjosoesilo menyatakan bahwa penurunan ini salah satunya diakibatkan oleh penurunan daya beli masyarakat. ...

  • Des 10, 2018

    Memajukan Kreatif Pangan

    Masalah pangan menyangkut hidup matinya sebuah bangsa, begitu pesan Presiden RI pertama Soekarno. Era ekonomi kreatif perlu disambut seiring dengan datangnya era industri 4.0, tak terkecuali dalam bidang industri pangan....

  • Des 10, 2018

    Peluang Industri Minuman Ringan di Indonesia

    Berdasarkan data dari Kementerian Perindustrian, tingkat konsumsi minuman ringan di Indonesia adalah yang paling rendah jika dibandingkan negara ASEAN lainnya. ...

Finasterid Generika 1mg cialis super active online Lida Daidaihua Inhaltsstoffe Original Viagra Use Generisk finasterid ED Packs Levitra Original Kamagra Effervescent Tablets Meizitang soft gel original version Propecia For Hair Loss Viagra 50mg Generic Levitra (Vardenafil) 20mg Lida Daidaihua Lida Daidaihua Meizitang funziona Original Viagra Pills Pacchetto di prova generici Lipitor Generika Kamagra Super ingredientes activos Meizitang in Ireland