Investasi Gizi Sangat Diperlukan


Gizi merupakan faktor penting dalam mendukung terciptanya manusia yang sehat dan berkualitas.  Kecukupan gizi dapat mendorong manusia untuk lebih produktif dan beraktivitas secara optimal. Sayangnya, Indonesia saat ini masih menghadapi masalah gizi yang cukup besar.

 

Direktur Bina Gizi Kementerian Kesehatan RI, Ir. Doddy Izwardy MA, mengungkapkan bahwa saat ini terdapat 190 jiwa penduduk Indonesia mengalami masalah gizi.  “Masalah gizi yang terjadi dapat karena gizi buruk, maupun gizi lebih,” kata Doddy.  Permasalahan gizi tersebut dapat meningkatkan risiko penyakit tidak menular, seperti jantung, diabetes, dan lainnya.  “Perlu upaya luar biasa untuk mengatasi hal tersebut, apalagi selama beberapa tahun terakhir belum ada perbaikan gizi yang signifikan,” tambah Doddy dalam Konferensi Indonesia Bergizi 2015 di Hotel Harris Jakarta pada 16 November lalu.  Acara tersebut diselenggarakan oleh Japfa Foundation, bersama para mitra dan jejaringnya antara lain Omar Niode Foundation, para Akademisi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat UI, PT Media Pangan Indonesia, PT Selaras Hati Sejahtera, dan Company-Community Partnership for Health Indonesia (CCPHI).

Untuk mengatasi masalah gizi, diperlukan kerja sama dari berbagai pihak.  “Permasalahan gizi bukan hanya tanggung jawab Kementerian Kesehatan, tetapi kita semua,” kata Doddy.  Salah satu yang bisa dilakukan adalah dengan memberikan investasi gizi.  Investasi tersebut terbukti dapat memperbaiki masalah gizi dan menghasilkan nilai sebanyak 48 kali lipat.

Dalam kesempatan yang sama, Amanda Katili Niode PhD, Ketua Omar Niode Foundation, menekankan pentingnya kearifan tradisional dan pangan lokal untuk memperbaiki gizi anak dan remaja.  “Setiap daerah memiliki sumber daya, yang bila diolah dengan tepat bisa digunakan untuk mencukupi gizi masyarakat sekitarnya,” kata Amanda.

Sementara itu, dalam kesempatan yang sama Dosen Fakultas Kedokteran UI -Prof. Puwantyastuti menjelaskan pentingnya program gizi yang berbasis bukti ilmiah.  “Pengalaman menunjukkan program yang disusun berdasarkan fakta ilmiah lebih berkelanjutan dan tahan lama, dibandingkan yang tidak,” kata Purwanty.  Oleh sebab itu, dia menyarankan perlunya sinergi yang melibatkan perguruan tinggi dan lembaga-lembaga penelitian terkait gizi.

Untuk mendukung Pemerintah dalam memerangi masalah gizi, Japfa Foundation beserta mitranya menginisiasi berdirinya Konsorsium Indonesia Bergizi.  Head of Japfa Foundation Andi Prasetyo menjelaskan bahwa konsorsium tersebut bertujuan untuk menjalin komunikasi, jejaring dan kerjasama konkret antara Pemerintah, Publik dan Perusahaan untuk berbagi data, informasi, dan temuan ilmiah terbaru,  serta saling membuka akses untuk bersama-sama menyusun program peningkatan gizi yang saling melengkapi agar permasalahan gizi di Indonesia bisa mulai dihadapi secara menyeluruh.

Pernyataan Andi Prasetyo didukung oleh Ir. Ahmad Syafiq Msc. PhD., Akademisi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI). “Permasalahan Gizi di Indonesia memang mulai mendapat momen dan perhatian dari Masyarakat, Pemerintah maupun Swasta. Ini terlihat dari mulai banyaknya macam-macam kegiatan semisal riset, penelitian, kebijakan, gerakan swadaya masyarakat, bahkan banyak gerakan solidaritas melalui media sosial dan sebagainya. Namun banyak ditemui bahwa berbagai inisiatif tersebut banyak yang berjalan sendiri-sendiri, sehingga hasil program atau riset antara yang satu dengan yang lain sering tidak komprehensif, ada juga yang saling tumpang tindih sehingga banyak yang sifatnya menyelesaikan program jangka pendek. Ini cukup disayangkan karena sumber daya yang dikeluarkan sering tidak sebanding dengan usaha yang ada”. 

“Oleh karena itu, apa yang dilakukan oleh Japfa Foundation bersama Indonesia Bergizi ini sangat unik, yaitu mengajak para pihak untuk duduk bersama, menjalin jejaring, berbagi informasi, saling membuka akses, dan diskusi best-practice untuk memformulasikan tindakan nyata.  Hasilnya kemudian dipublikasikan untuk umum dan ide-ide program yang muncul kami buka seluas luasnya untuk diimplementasikan oleh siapa saja. Tidak berhenti disana, Indonesia Bergizi terus mengajak para pihak untuk duduk bersama-sama secara berkala mendiskusikan program dan temuannya; hal ini berarti tercipta suatu siklus saling belajar menjadi Learning Organization yang memiliki dampak lebih awet dan terukur”

Konferensi dibuka dengan paparan umum mengenai Gizi Anak dan Remaja, kemudian ditajamkan menjadi tiga Working Group ; Kelompok Sains/Akademis, Kelompok Sosial Ekonomi dan Kelompok Kreatif. Tiap group bertujuan memicu sekaligus memfasilitasi pihak-pihak yang peduli untuk berdiskusi mengenai masalah gizi anak dan remaja sesuai dengan sudut pandang, keahlian dan perspektif masing-masing peserta.. Diharapkan dari tiap Working Group munculnya ide-ide segar yang akan diaktualisasikan dalam pembentukan prototype program yang bisa diakses serta diimplementasikan oleh khalayak umum untuk menyelesaikan masalah gizi anak dan remaja bangsa.  Fri-09

 

 

Artikel Lainnya

  • Apr 23, 2018

    Perubahan Tekstur Cokelat selama Proses Conching

    Seperti diketahui bahwa pada tahap awal proses conching terbentuk gumpalan berbentuk bola-bola kecil. Pada proses penghalusan, baik pada gula maupun susu akan terjadi perubahan bentuk amorf dari partikel gula dan partikel susu. ...

  • Apr 23, 2018

    Perbedaan Kandungan Komponen Gizi Susu Kambing dan Susu Sapi

    Susu kambing  mengandung protein kasein lebih rendah, sehingga tinggi proporsi protein serum yang menyebabkan lebih mudah dicerna daripada susu sapi. Susu kambing dan kolostrumnya kaya poliamin dibanding susu dari mamalia lain,  sehingga susu kambing merupakan sumber poliamin yang sangat bagus bagi bayi.  Poliamin penting untuk pertumbuhan optimal, fungsi  sel saluran cerna,  maturasi enzim-enzim saluran cerna dan mempunyai implikasi dalam mengurangi insiden alergi pangan pada bayi (Vaquil and Rathee, 2017).  ...

  • Apr 22, 2018

    Perlu Pencegahan Oksidasi Pada Produk Daging

    Produk daging termasuk daging merah dan daging olahan merupakan produk pangan yang memiliki banyak kandungan gizi yang menjadi sumber tinggi akan protein. Selain itu, daging memiliki banyak zat gizi yang baik bagi kesehatan karena adanya asam amino esensial yang lengkap dan seimbang, air, karbohidrat, dan komponen anorganik lainnya. Meskipun demikian, konsumsi daging merah pada khususnya dihubungkan dengan beberapa penyakit degeneratif seperti jantung koroner dan beberapa tipe penyakit kanker. Tidak hanya pada daging segar, produk daging olahan seperti sosis dan ham menghasilkan senyawa kimia beracun seperti karsinogen dan menyebabkan mutasi gen selama proses pengolahannya yang meliputi proses pengasapan, fermentasi, maupun pengolahan dengan panas.  ...

  • Apr 21, 2018

    Menjamin Kemasan Halal untuk Produk Pangan

    Wakil Ketua Asosiasi Industri Olefin, Aromatik dan Plastik Indonesia (INAPLAS), Edi Rivaíi mengatakan bahwa produk pangan halal tidak hanya berdasarkan ingridien dari pangan tersebut, namun status halal juga harus dipenuhi oleh kemasan yang digunakan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam lingkup kemasan halal meliputi sertigikasi halal dalam kemasan, metode yang halal dalam penanganan produk dan ketertelusuran halal dalam bahan kemasan. ...

  • Apr 21, 2018

    Nilai Fungsional Tempe Multigrain

    Terdapat berbagai komponen bioaktif yang terdapat pada beberapa multigrain tempe. Pada tempe yang terbuat dari Oat dan Barley, adanya variasi proses pengolahan akan memengaruhi kandungan mineral dan juga asam fitat (Sandberg dkk., 2006). ...