Kelapa Sawit Indonesia Menuju Pembangunan Berkelanjutan



Pemanfaatan kelapa sawit dan produk turunannya tidak lepas dari dukungan penelitian dan pengembangan produk. Peran penelitian dan pengembangan kelapa sawit dari hulu sampai hilir dapat memberikan peluang-peluang investasi produk berdaya saing di masa depan. Di sisi lain, penelitian dan pengembangan juga merupakan sarana yang digunakan untuk menjawab tantangan dikaitkan dengan sustainability, kerusakan lingkungan, kebakaran.
 
Program Grant Riset Sawit merupakan salah satu upaya Badan Pengelola Dana Perkebunan (BPDP) kelapa sawit untuk melakukan penguatan, pengembangan dan peningkatan pemberdayaan perkebunan dan industri sawit yang saling bersinergi di sektor hulu dan hilir demi terwujudnya industri sawit nasional yang tangguh dan lebih berkelanjutan. Dalam melaksanakan pengembangan dan penelitian sawit, diperlukan dukungan riset yang kuat dan terarah dengan baik serta dengan pendanaan yang cukup.
 
Pada Pekan Riset Sawit Indonesia yang diselenggarakan di Bogor pada 13-15 Desember 2016 lalu, dijabarkan bahwa secara garis besar penelitian tentang sawit meliputi beberapa bidang yaitu pangan, bioenergy, biomassa sawit, biomaterial dan oleokimia, budidaya dan lahan, serta ekonomi sosial.
 
Dalam bidang pangan, penelitian dan pengembangan tentang kelapa sawit mencakup sintesis lemak yang memiliki trigliserida dengan distribusi posisi asam lemak mirip dengan distribusi posisi asam lemak pada ASI yang dikenal dengan Human Milk Fat Substitutes (HMFS) dan  paket teknologi produksi jamur pada media tandan kosong kelapa sawit.
 
BPDP kelapa sawit berinisiatif untuk melakukan kajian efek sosial ekonomi kelapa sawit untuk mengetahui fakta mengenai praktek-praktek beberlanjutanyang dikaitkan dengan konsep Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs, Sustainable Development Goals) yaitu mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Studi ini dilakukan di 10 wilayah di yang tersebar di Pulau Sumatera dan Kalimantan.
 
Diharapkan dari kegiatan pekan riset sawit ini kolaborasi antara pemerintah, industri, lembaga penelitian atau perguruan tinggi dan seluruh pemangku kepentingan dapat terjalin untuk mewujudkan industri kelapa sawit Indonesia yang ramah lingkungan dan berkelanjutan demi tercapainya SDGs. Fri-29

Artikel Lainnya

  • Ags 20, 2018

    Tantangan dan Manfaat Protein Whey Dalam Produk Minuman Jus

    Ada beberapa masalah utama yang menjadi tantangan aplikasi protein whey dalam produk minuman berbasis jus buah, yaitu terjadinya kristalisasi laktosa selama penyimpanan pada suhu refrigerasi, koagulasi protein whey saat perlakuan panas, konsentrat dengan viskositas yang tinggi berpengaruh pada efektivitas proses panas, berkurangnya umur simpan produk dalam suhu ruang, serta tingginya kandungan mineral dalam protein whey menimbulkan cita rasa asin-asam yang tidak diinginkan dalam produk. ...

  • Ags 20, 2018

    Kebijakan OSS untuk Hadapi Era Industri 4.0

    Industri pangan merupakan industri prioritas yang menyumbang 36% kontribusi terhadap PDB. ...

  • Ags 19, 2018

    Protein Whey Sebagai Ingridien Produk Minuman Ringan

    Protein whey merupakan jenis protein susu selain kasein yang mulai banyak digunakan sebagai ingridien pada produk pangan, misalnya produk minuman dan smoothies. Protein whey dapat digunakan sebagai ingridien dalam kelompok produk minuman, misalnya berbasis buah, minuman susu dan minuman olahraga. ...

  • Ags 18, 2018

    Manfaat Penggunaan Teknologi Plasma Pada Produk Susu dan Jus

    Penggunaan proses plasma dingin memiliki beberapa keuntungan diantaranya dapat menginaktivasi mikroorganisme secara efisien pada suhu rendah (<50oC), kompatibel dengan hampir sebagian besar kemasan produk dan kemasan modified atmospheres, mengurangi penggunaan bahan pengawet, tidak mengahasilkan residu dan dapat diaplikasikan pada produk pangan padat maupun cair. ...

  • Ags 17, 2018

    Jenis-Jenis Teknologi Plasma untuk Produk Minuman

    Teknologi plasma dibagi menjadi dua jenis yakni denominated nonthermal plasma (NTP) atau plasma dingin (cold plasma) dan thermal plasma. Plasma dingin dihasilkan pada suhu 30-60OC di bawah tekanan atmosfer atau ruang hampa (vacuum) dan membutuhkan lebih sedikit daya. Hal tersebut sangat sesuai jika diaplikasikan pada produk yang sensitif pada panas karena ion dan molekul yang tidak bermuatan mendapatkan sedikit energi dan stabil pada suhu rendah.  ...