Status Kesehatan Konsumen Indonesia




Status Kesehatan Konsumen Indonesia

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia baru saja merilis hasil terbaru dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013. Riset berbasis masyarakat ini bertujuan untuk menyediakan informasi indikator pembangunan kesehatan dengan menggunakan sampel rumah tangga yang mewakili wilayah nasional, provinsi, dan kabupaten/kota.

Menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Badan Litbang Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, tujuan dari Riskesdas 2013 adalah menyediakan informasi berbasis bukti untuk perumusan kebijakan pembangunan kesehatan di berbagai tingkat administrasi. Selain itu, penyediaan peta status dan masalah kesehatan di tingkat nasional, propinsi dan kabupaten/kota. Termasuk juga informasi perubahan status kesehatan masyarakat yang terjadi dari tahun 2007 sampai 2013.
Tujuan lainnya adalah untuk membandingkan status kesehatan dan faktor yang melatarbelakangi antar propinsi dan kabupaten/kota, juga menilai disparitas wilayah kabupaten/kota menggunakan Indeks Pembangunan Kesehatan Masyarakat (IPKM)serta mengkaji korelasi antar faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan status kesehatan.

Penyakit degeneratif
Hasil Riskesdas 2013 menunjukkan beberapa prevalensi penyakit degeneratif di Indonesia. Penyakit jantung koroner berdasarkan wawancara menurut provinsi menunjukkan angka prevalensi sebesar 1,5% pada populasi umur lebih dari atau sama dengan 15 tahun. Sedangkan prevalensi penyakit stroke adalah 12,1 per seribu penduduk. Hal ini berdasarkan jawaban responden, baik yang pernah didiagnosis oleh tenaga kesehatan maupun dari gejala yang pernah dirasakan. Sedangkan prevalensi untuk penyakit diabetes mellitus (DM) pada populasi umur lebih dari atau sama dengan 15 tahun berdasarkan wawancara, baik menurut hasil diagnosis dokter maupun gejala, mencapai 2,1%, meningkat 1% dari tahun 2007. Data lain dari sumber yang sama juga menyebutkan, prevalensi tumor/kanker di Indonesia adalah 1,4 per 1000 penduduk.
Data ini menunjukkan bahwa masih banyak masyarakat Indonesia yang menyukai gaya hidup bermalas-malasan (sedentari), dengan aktifitas fisik yang kurang. Belum lagi ada data yang menunjukkan bahwa konsumsi sayur dan buah masyarakat Indonesia setiap harinya masih sangat rendah.

Stunting
Indonesia saat ini juga masih menghadapi masalah dengan rendahnya status kesehatan dan gizi masyarakat. Salah satunya ditunjukkan dengan tingginya prevalensi anak pendek (stunting). Data Riskedas 2013 menunjukan balita di Indonesia mempunyai tinggi badan di bawah standar yang ditetapkan atau stunting. Prevalensi pendek pada balita meningkat dari 35,7% (2010) menjadi 37,2% (2013). Anak pendek sejatinya bukan hanya persoalan fisik, tetapi kondisi fisik anak menggambarkan adanya masalah gizi kronis. Masalah ini muncul sebagai akibat dari keadaan yang berlangsung lama seperti kemiskinan, perilaku pola asuh yang tidak tepat, sering menderita penyakit secara berulang karena higiene dan sanitasi yang kurang baik. Kerusakan yang diakibatkan oleh ‘anak pendek’ tidak dapat diubah (irreversible). Dalam jangka panjang, ‘anak pendek’ akan berdampak pada rendahnya kecerdasan, kemampuan fisik dan produktifitas anak pada masa yang akan datang.
Untuk mewujudkan masyarakat yang lebih sehat, peran industri sangat diperlukan. Melihat kondisi status kesehatan masyarakat, penyediaan pangan yang dapat mendukung kesehatan merupakan peluang yang besar bagi Industri. Karena tak hanya pemenuhan kebutuhan zat gizi makro, pemenuhan akan zat gizi mikro juga dinilai sangat penting untuk meningkatkan status kesehatan masyarakat Indonesia. Fitria

Referensi
[Kemenkes]. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Riset Dasar Kesehatan 2013.

Artikel ini diterbitkan di majalah FOODREVIEW INDONESIA edisi Februari 2014. Artikel lainnya dapat dibaca di di sini

Artikel Lainnya

  • Feb 05, 2023

    Pertimbangan Penggunaan Bahan Tambangan Pangan

    Pada dasarnya, penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) hanya digunakan pada produk pangan jika benar-benar diperlukan secara teknologi. BTP tidak digunakan untuk menyembunyikan penggunaan bahan yang tidak memenuhi syarat, cara kerja yang bertentangan dengan Cara Produksi Pangan yang Baik (CPPB) dan kerusakan pangan. Penambahan BTP pada produk pangan memiliki beberapa tujuan seperti membentuk pangan, memberikan warna, meningkatkan kualitas pangan, memperbaiki tekstur, meningkatkan cita rasa, meningkatkan stabilitas, dan mengawetkan pangan. ...

  • Feb 04, 2023

    CODEX UPDATE: Adopsi Standar Keamanan Baru

    Akhir tahun 2022 yang lalu telah diselenggarakan Sidang Komisi Codex Alimentarius ke-45 (CAC45), yang terdiri dari sidang pleno dari 21-25 November 2022 (secara daring dan luring), dan dilanjutkan adopsi laporan sidang pada pada 12- 13 Desember 2022 (secara daring). Secara umum dapat dilaporkan bahwa sidang Komisi Codex Alimentarius telah berhasil mengadopsi berbagai standar keamanan pangan baru. Standar baru tersebut terdiri dari teks pedoman, kode praktik, stantard komoditas, batas maksimum residu pestisida dam batas maksimum kontaminan. Disamping itu, CAC45 juga menyepakati beberapa pekerjaan baru untuk pengembangan standar/teks lainnya. Uraian lebih detail dan lengkap dapat diperoleh di laman: https://bit.ly/CAC45meetingdetail ...

  • Feb 03, 2023

    Pentingnya Pengendalian Rempah-Rempah

    Rempah-rempah memiliki potensi bahaya yang tidak bisa disepelekan begitu saja. Pengendalian harus dimulai dari budidaya tanaman rempah yang sudah menerapkan prinsip good practices. Titik kritisnya adalah pengendalian kelembapan udara karena dengan kelembapan yang tinggi maka pada umumnya mikroba akan lebih mudah tumbuh. Proses pengeringan juga merupakan proses yang sangat penting dalam penanganan pascapanen rempah-rempah. Manajemen keamanan pangan yang komprehensif yang meliputi good hygiene practices (GHP), good manufacturing practices (GMP) dan hazard analysis and critical control points (HACCP), harus diaplikasikan dengan konsisten.  ...

  • Feb 02, 2023

    Kontaminasi Mikroba pada Rempah-Rempah

    Rempah-rempah sebagai contoh adalah pala yang merupakan komoditas ekspor unggulan karena Indonesia termasuk salah satu negara produsen dan pengekspor biji dan fuli pala terbesar dunia. Pala merupakan media yang cocok untuk pertumbuhan kapang, bila kandungan air dan kelembapan lingkungan tidak dijaga dengan baik. Kapang yang dapat tumbuh di pala tidak saja dari jenis kapang perusak tetapi juga kapang toksigenik. Di antara kapang toksigenik yang dijumpai pada pala adalah Aspergillus flavus penghasil aflatoksin. Alfatoksin utamanya dari jenis B1 merupakan mikotoksin yang paling toksik di antara beberapa mikotoksin yang dikenal mengontaminasi pangan.  ...

  • Feb 01, 2023

    Peningkatan Kualitas dan Keamanan Rempah & Bumbu

    Upaya peningkatan ekspor rempah dan bumbu tentunya harus dibarengi dengan peningkatan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu. Permasalahan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu dapat diamati sejak prapanen sampai dengan pascapanen, sehingga hal ini membutuhkan penanganan yang komprehensif sepanjang rantai pangan pengolahan tersebut. Rempah-rempah yang tidak tertangani dengan baik rentan terhadap kontaminasi mikroba yang dapat menyebabkan kerusakan maupun penyebab foodborne disease. Hal ini menunjukkan perhatian dan penanganan yang serius perlu dilakukan terhadap bahaya bersumber mikroba tersebut beserta toksin yang dihasilkannya. ...