Managing Director Fonterra Mengundurkan Diri, Terkait Kasus Tercemarnya Produk Susu dengan Bakteri Botulinum




Diperoleh informasi dari kantor berita ABC News (14/8/2013), Eksekutif Senior perusahaan susu terbesar di New Zealand, Fonterra mengundurkan diri, menyusul kasus tercemarnya susu formula bayi dengan bakteri di perusahaan itu. Gary Romano otomatis berhenti dari perannya sebagai Managing Director dari perusahaan susu Fonterra.

Theo Spierings, Fonterra Chief Executive akan mengambil alih tugas dan tanggung jawab Romano.
Dua minggu lalu, Fonterra mengumumkan bahwa sebanyak 38 ton whey protein yang diproduksi untuk susu formula bayi, minuman stamina dan suplemen untuk pakan ternak yang didistribusikan ke tujuh Negara termasuk New Zealand, Australia, dan China tercemar.
Munculnya ketakutan mendorong penarikan kembali produk, bahkan di Negara-negara yang tidak terkena dampak langsung, seperti Rusia.

Tercemar bakteri yang berpotensi menyebabkan penyakit botulisme dinilai sangat fatal, karena botulisme merupakan bentuk keracunan pangan yang sangat berbahaya, yang sering menimbulkan kelumpuhan pada korban.
Ekspor produk dairy merupakan sumber penghasilan terbesar New Zealand. Pemerintah New Zealand sendiri kini sedang mempersiapkan diri untuk melakukan investigasi dan penyelidikan dengan memanggil beberapa saksi terkait. Sedangkan Fonterra akan melakukan penyelidikan sendiri.

Artikel Lainnya

  • Jun 25, 2024

    Peningkatan Kualitas SDM Indonesia dengan Program Minum Susu

    Kualitas SDM Indonesia selalu mengalami perkembangan, namun masih perlu ditingkatkan. Tantangan utama meliputi peningkatan kualitas pendidikan, akses terhadap layanan kesehatan berkualitas, dan pengurangan ketimpangan ekonomi dan sosial. Pemerintah berkomitmen untuk meningkatkan kualitas SDM melalui berbagai program dan kebijakan. Diperlukan partisipasi aktif dari seluruh pemangku kepentingan. ...

  • Jun 24, 2024

    Yoghurt: Ragam & Inovasinya

    Yoghurt merupakan produk susu fermentasi populer yang dihasilkan oleh bakteri asam laktat; serta kaya akan protein, vitamin, dan mineral. Selain itu, yoghurt juga dapat dikonsumsi untuk penderita intoleransi laktosa, karena sebagian laktosa telah terfermentasi menjadi asam laktat dan komponen lainnya. ...

  • Jun 21, 2024

    Susu Kambing: Karakteristik & Fungsionalitasnya

    Saat ini, tren konsumsi susu kambing kian marak. Hal ini didorong oleh beberapa faktor, di antaranya kemudahan pencernaan, tidak menimbulkan reaksi alergi, dan dapat digunakan sebagai pelengkap diet bagi kalangan yang memiliki kebutuhan zat gizi khusus. Meningkatnya kesadaran masyarakat akan gaya hidup sehat pasca pandemi Covid-19 turut memperkuat tren ini. Susu kambing dapat dikonsumsi dalam bentuk susu pasteurisasi maupun olahannya seperti yoghurt, kefir, dan keju. ...

  • Jun 07, 2024

    Tantangan Perubahan Iklim terhadap Keamanan Pangan

    Perubahan iklim telah menjadi salah satu tantangan terbesar yang dihadapi sektor pangan global. Kenaikan suhu, perubahan pola curah hujan, dan meningkatnya frekuensi peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir dan kekeringan, mengganggu produksi pangan di berbagai belahan dunia. Perubahan ini tidak hanya mengurangi hasil panen, tetapi juga mempengaruhi kualitas pangan, meningkatkan risiko ketidakamanan pangan. Kondisi ini sangat meresahkan karena populasi dunia terus bertambah, sehingga kebutuhan pangan semakin mendesak. ...

  • Jun 07, 2024

    Validasi dan Verifikasi dalam Pengontrolan Alergen di Industri Pangan

    Validasi dan verifikasi merupakan dua langkah kunci dalam pengendalian alergen di industri pangan.  ...