Mengeksplorasi Potensi Minyak Atsiri


 

Dewan Atsiri Indonesia (DAI) tahun ini mendapat giliran untuk menggelar Asian Aroma Ingredients Congress & Expo (AAIC) 2012- yang berlangsung di Grand Hyatt, Nusa Dua, Bali pada tanggal 13-15 Mei lalu. Kegiatan yang bertemakan Strengthening Asian Resources through Research and Business Convergence for a Sustainable Aroma Industry, dihadiri oleh lebih dari 300 peserta yang berasal dari 16 negara dan menghadirkan pembicara dari 8 negara yang merupakan pakar dari bidangnya. Disamping itu, terdapat 28 stan pameran yang penuh terisi mulai dari stan Kemenperin, Koperasi dan perusahaan swasta dari 4 negara dengan ragam produksi mulai dari hulu (minyak atsiri) hingga ke hilir (produk spa dan aromaterapi). AAIC 2012 adalah seri kedua yang merupakan kelanjutan dari kegiatan pertama yang digelar pada 7-9 Mei 2010 di New Delhi, India. AAIC 2014 yang merupakan seri ketiga akan dilaksanakan di Kunming, China dan AAIC 2016 yang menjadi seri keempat akan dilaksanakan di Sri Lanka. AAIC merupakan kegiatan yang terdiri dari himpunan pengusaha industri perisa (flavor) dan pewangi (fragrance) di Asia – atau yang lebih dikenal dengan F&F Industries, yang terutama
berasal dari Cina, India, Indonesia dan Sri Lanka. Pelaksanaan konferensi ini mendapat dukungan dari berbagai perusahaan maupun lembaga, diantaranya PT. Indesso Aroma, SOM Extracts Limited, Tien Yuan Chemicals Pte Ltd, PT. Van Aroma, Indukern F&F Ingredients Division, Dhopeshwar Engineering Pvt. Ltd., Ernesto Ventós, S.A, Javaplant, FTIP-UNPAD, dan lain-lain. Kegiatan ini pun menunjukkan bahwa Dewan Atsiri Indonesia ingin memajukan industri atsiri dengan mendorong seluruh pelaku industri atsiri di Indonesia untuk berpartisipasi melalui kegiatan-kegiatan yang bermanfaat.
 
Pada acara welcome reception, Menteri Pertanian Suswono menyampaikan keynote speech yang menjelaskan kebijakan dan dukungan Pemerintah RI bagi pengembangan minyak atsiri yang berkelanjutan. Adapun Menteri Perindustrian pada opening ceremony, melalui Keynote speech yang disampaikan Dirjen Industri Kecil Menengah, Dra. Euis Saidah, mengungkapkan bahwa negara di Asia, seperti India dan Cina merupakan pasar terbesar yang mengelola minyak atsiri. “Oleh sebab itu, kegiatan ini diharapkan menjadi solusi yang berdampak pada penjualan dengan adanya produk baru dan potensi pasar Indonesia sebagai salah satu penghasil minyak atsiri dunia. Negara produsen harus bekerjasama dengan negara lain karena sangat penting untuk kemajuan teknologi”, tutur Menperin. Sementara itu pada sesi pleno pertama, Dr. Anton Apriyantono (Indonesia Essential Oil Council) membahas tentang potensi bahan aroma alami di Indonesia. Indonesia merupakan pelaku ekspor minyak atsiri yang sering digunakan untuk bahan aromatik, yakni minyak nilam, minyak daun cengkeh, minyak pala, minyak kenanga. Di samping itu, Indonesia memiliki sumber bahan aromatik lainnya yang memiliki karakter dan keunikan, diantaranya andaliman, jeruk purut (kaffir lime), dan honje. Jeruk purut (Citrus hystrix) merupakan salah satu jenis tanaman citrus yang biasanya digunakan sebagai flavor dalam makanan dan minuman. Selain digunakan untuk industri makanan, tanaman ini juga banyak dimanfaatkan untuk produk skin care, komponen utama yang terkandung ialah citronela (80%). Laja Gowa (Alpinia Malaccensis (Burm. F.)) banyak dimanfaatkan dalam industri farmasi dan perawatan tubuh, kandungan yang terdapat dalam minyak atisiri laja gowah, yaitu α pinene, α tepineol, dan α cineol. Jintan putih juga memilki potensi sebagai minyak atsiri yang baik dengan kandungan utama berupa cuminaldehyde sebesar 62%. Selain bahan-bahan tersebut, Indonesia juga memiliki sumber minyak atsiri lainnya yang berpotensi, yaitu kencur, temu kunci, mangga kweni, pala, dan jeruk pontianak. Sumber-sumber tersebut harus terus dieksplorasi sehingga dapat dimanfaatkan lebih baik lagi. Contoh sumber minyak atsiri/bahan aroma yang telah dikembangkan dengan baik adalah vanila, nilam, dan pala.
 
Prof. Haifang Mao (Jiaxiang ZhongHua Chemical Co., Ltd.) memberikan penjelasan mengenai chinese vanilin industry. Vanila merupakan salah satu bahan yang banyak digunakan sebagai flavor dalam industri pangan, industri pakan maupun farmasi. Perkembangan terakhir yang ditemukan dalam produksi sintesis vanili terdiri dari 2-methoxybenzamine, guaiacol, glyoxylic acid dan natural eugenol.
Nilam adalah suatu tanaman semak tropis penghasil sejenis minyak atsiri, dalam dunia perdagangan internasional, minyak
 
nilam dikenal sebagai patchouli oil. Permintaan pasar minyak atisiri jenis ini diperkirakan akan terus melonjak dari seluruh dunia. Patchouli oil tergolong dalam minyak atsiri dengan komponen utamanya adalah patchoulol. Daun dan bunga nilam mengandung minyak ini, tetapi orang biasanya mendapatkan minyak nilam dari penyulingan uap terhadap daun keringnya. Prof. Vasundhara dari India menerangkan tentang pathouli oil. Minyak nilam mengandung beberapa komponen. Kandungan terpenting yang terdapat di dalamnya, yaitu patchouli alcohol (30%-40%) sedangkan senyawa nor patchoulenol sebesar 0,3%-0,5%. Peningkatan kualitas minyak jenis ini dapat dilakukan dengan sistem bioteknologi yang terdiri dari tissue and cell culture, synthesis of volatiles by micro-organism serta genetically engineered. Sistem ini dapat dikembangkan dengan fungi, bacteria atau yeast. Manfaat utama dari penggunaan sistem ini, yaitu produk yang dihasilkan oleh microbial system dapat diklasifikasikan sebagai produk alami.
gallery/Komponen pada beberapa jenis pala.jpg
 
 
Selain Nilam dan Vanila, Indonesia memiliki sumber minyak atsiri lain, yaitu minyak atsiri yang diambil dari biji pala. Dr. Ilyas Marzuki dari Universitas Patimura menuturkan tentang karakteristik dan komponen dari minyak atsiri pala Banda (Myristica fragrans Houtt). Minyak atsiri pala banda telah dipelajari kandungan minyak dan komponennya. Pala dipanen pada dua tingkat kematangan dan dijadikan sebagai bahan untuk ekstrasi minyak.
Minyak atsiri pala dihasilkan dari physico-chemical dan GC-MC analysis. Kandungan minyak yang terdapat dalam biji pala matang yang berasal dari Banda, Ambon, dan Luhu, masing-masing sebesar 11,69%, 11,92% dan 9, 99%. Sementara yang berasal dari Ternate, Tidore dan Bacan masing-masing sebesar 7,90%, 59,61% dan 8,64%. Kandungan minyak atsiri lebih banyak ditemukan pada biji pala yang belum matang. Contohnya, minyak atsiri dari biji pala belum matang yang berasal dari Banda, Ambon dan Luhu sebesar 13,32%, 11,99% dan 11,03%. Selanjutnya, minyak pala dari Maluku memiliki berat jenis berkisar antara 0,897-0,909 g/ml sedangkan yang berasal dari Maluku Utara memiliki berat jenis sebesar 0,884-0,910 g/ml. Analisis GC-MS menunjukkan bahwa minyak pala dari Maluku tersusun dari 28-31 komponen, sedangkan yang terdapat pada pala Maluku Utara, yaitu 29-31 komponen minyak atsiri. Analisis tersebut pun menunjukkan perbandingan komponen pada pala Banda, Ambon, Luhu, Ternate, Tidore dan Badan. Komponen pala dari masing-masing daerah dapat dilihat pada tabel berikut.
 
Pada analisis lainnya didapatkan empat bagian penting dalam minyak atsiri pala, yakni myristicin, elemicin, safrole dan eugenol. Pada pala Maluku terdapat 5,57%-13,76% myristicin sedangkan di Maluku Utara kandungan myristicin sebesar 5,97%-11,42%. Kemudian, kandungan safrole dalam pala Maluku sebesar 0,97%-2,46% dan dalam pala Maluku Utara sebesar 1,49%-3,37%.
Informasi lebih lengkap seputar AAIC 2012 dapat dilihat di www.aaic2012.com. Kiki
 
(FOODREVIEW INDONESIA | VOL. VII/NO. 6/JUNI 2012)

Artikel Lainnya

  • Feb 05, 2023

    Pertimbangan Penggunaan Bahan Tambangan Pangan

    Pada dasarnya, penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) hanya digunakan pada produk pangan jika benar-benar diperlukan secara teknologi. BTP tidak digunakan untuk menyembunyikan penggunaan bahan yang tidak memenuhi syarat, cara kerja yang bertentangan dengan Cara Produksi Pangan yang Baik (CPPB) dan kerusakan pangan. Penambahan BTP pada produk pangan memiliki beberapa tujuan seperti membentuk pangan, memberikan warna, meningkatkan kualitas pangan, memperbaiki tekstur, meningkatkan cita rasa, meningkatkan stabilitas, dan mengawetkan pangan. ...

  • Feb 04, 2023

    CODEX UPDATE: Adopsi Standar Keamanan Baru

    Akhir tahun 2022 yang lalu telah diselenggarakan Sidang Komisi Codex Alimentarius ke-45 (CAC45), yang terdiri dari sidang pleno dari 21-25 November 2022 (secara daring dan luring), dan dilanjutkan adopsi laporan sidang pada pada 12- 13 Desember 2022 (secara daring). Secara umum dapat dilaporkan bahwa sidang Komisi Codex Alimentarius telah berhasil mengadopsi berbagai standar keamanan pangan baru. Standar baru tersebut terdiri dari teks pedoman, kode praktik, stantard komoditas, batas maksimum residu pestisida dam batas maksimum kontaminan. Disamping itu, CAC45 juga menyepakati beberapa pekerjaan baru untuk pengembangan standar/teks lainnya. Uraian lebih detail dan lengkap dapat diperoleh di laman: https://bit.ly/CAC45meetingdetail ...

  • Feb 03, 2023

    Pentingnya Pengendalian Rempah-Rempah

    Rempah-rempah memiliki potensi bahaya yang tidak bisa disepelekan begitu saja. Pengendalian harus dimulai dari budidaya tanaman rempah yang sudah menerapkan prinsip good practices. Titik kritisnya adalah pengendalian kelembapan udara karena dengan kelembapan yang tinggi maka pada umumnya mikroba akan lebih mudah tumbuh. Proses pengeringan juga merupakan proses yang sangat penting dalam penanganan pascapanen rempah-rempah. Manajemen keamanan pangan yang komprehensif yang meliputi good hygiene practices (GHP), good manufacturing practices (GMP) dan hazard analysis and critical control points (HACCP), harus diaplikasikan dengan konsisten.  ...

  • Feb 02, 2023

    Kontaminasi Mikroba pada Rempah-Rempah

    Rempah-rempah sebagai contoh adalah pala yang merupakan komoditas ekspor unggulan karena Indonesia termasuk salah satu negara produsen dan pengekspor biji dan fuli pala terbesar dunia. Pala merupakan media yang cocok untuk pertumbuhan kapang, bila kandungan air dan kelembapan lingkungan tidak dijaga dengan baik. Kapang yang dapat tumbuh di pala tidak saja dari jenis kapang perusak tetapi juga kapang toksigenik. Di antara kapang toksigenik yang dijumpai pada pala adalah Aspergillus flavus penghasil aflatoksin. Alfatoksin utamanya dari jenis B1 merupakan mikotoksin yang paling toksik di antara beberapa mikotoksin yang dikenal mengontaminasi pangan.  ...

  • Feb 01, 2023

    Peningkatan Kualitas dan Keamanan Rempah & Bumbu

    Upaya peningkatan ekspor rempah dan bumbu tentunya harus dibarengi dengan peningkatan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu. Permasalahan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu dapat diamati sejak prapanen sampai dengan pascapanen, sehingga hal ini membutuhkan penanganan yang komprehensif sepanjang rantai pangan pengolahan tersebut. Rempah-rempah yang tidak tertangani dengan baik rentan terhadap kontaminasi mikroba yang dapat menyebabkan kerusakan maupun penyebab foodborne disease. Hal ini menunjukkan perhatian dan penanganan yang serius perlu dilakukan terhadap bahaya bersumber mikroba tersebut beserta toksin yang dihasilkannya. ...