The Main Process in Carbonation


 

Pada dasarnya, minuman berkarbonasi tersusun dari gula, air, dan flavoring.   Secara proses, pengolahan minuman berkarbonasi terdiri dari beberapa tahap yakni penyiapan larutan gula, dearasi air, blending, serta mixing flavor dan konsentrat, karbonasi, serta pengemasan.  
Tujuan dari dearasi air adalah untuk mencegah terjadinya reaksi oksidasi yang dapat menyebabkan kerusakan komponen aroma.  Pada minuman berkarbonasi ini, air di “impregnated” menggunakan karbondioksida.  Di mana pada kondisi dingin, karbondioksida dilarutkan dalam air dengan menggunakan tekanan tinggi.  Sehingga sangat penting untuk memastikan bahwa udara lain telah dihilangkan.  Alasan inilah yang menyebabkan terbentuknya buih, ketika kemasan di buka.  Di mana terdapat udara lain yang masuk ke dalam cairan.
 
Pelarutan gula
 
Gula merupakan bagian penting dalam produksi minuman ringan, termasuk minuman berkarbonasi.  Penyiapan larutan gula pekat biasanya menggunakan granulated sugar, baik yang dilakukan secara batch ataupun kontinyu.
Proses pelarutan gula secara kontinyu dilakukan bersamaan dengan proses pasteurisasi, sehingga dapat lebih menghemat energi.  Bahkan jika dibutuhkan, juga bisa ditambahkan perlakuan lain -seperti dearasi atau pemberian filter, yang terintegrasi selama proses.  Pemekatan gula dapat diatur secara otomatis.  Umumnya digunakan konsentrasi 65oBrix.
 
Blending
 
Blending merupakan salah satu proses terpenting dalam pabrik minuman.  Sangat dibutuhkan sistem peralatan yang memiliki tingkat keakuratan dan kecermatan yang tinggi, untuk dapat mencampur semua komponen cairan agar dapat dihasilkan produk akhir berkualitas tinggi.  Selain itu, juga sangat penting untuk meminimalkan kehilangan pada saat change over.
Proses pencampuran larutan bisa dilakukan, baik secara kontinyu, batch dengan menggunakan tangki, atau kombinasi keduanya.  Tetra Pak dapat membantu memberikan solusi untuk setiap jenis kebutuhan industri, serta menyarankan sistem terbaik untuk digunakan.
 
Mixing
Minuman berkarbonasi, seperti halnya minuman ringan lain, diformulasi dengan menyertakan banyak ingridien (seperti zat gizi, flavor, penguat rasa manis), yang sebagian besar digunakan dalam konsentrasi rendah. Ingridien tersebut umumnya dikombinasikan atau digunakan dalam bentuk premix sebelum dicampurkan dengan gula dan air.
 
Ingridien dalam bentuk kering dilarutkan dan dicampur dalam air hingga tercipta premix yang homogen.  Komponen berbentuk cair, seperti vitamin dan flavor, juga dicampurkan ke dalam premix atau juga konsentrat jus.
Salah satu kunci untuk menghasilkan minuman berkualitas optimum, adalah terciptanya “smooth” premix, bebas dari gumpalan, dan tidak ada udara yang terperangkap.  Jika menggunakan aspartam atau maltodekstrin dibutuhkan perhatian lebih, karena keduanya agak sulit larut dalam air.
Tetra Almix milik Tetra Pak memiliki mixer head yang unik, sehingga dapat menciptakan cairan yang homogeny -bahkan untuk ingridien tersulit, tanpa ada udara yang terperangkap.  Hal ini telah diakui oleh banyak perusahaan multinasional.
 
Karbonasi
 
Terdapat dua jenis aplikasi untuk minuman berkarbonasi, yakni:
Minuman berkarbonasi dengan kandungan karbondioksida 5-8 g/l.
Minuman dengan kandungan karbonasi hingga 1 g/l, untuk meningkatkan profil flavor dan mouth feel.
Untuk minuman berkarbonasi, tingkat karbonasi menjadi parameter penting.  Produsen menghendaki injeksi CO2 yang akurat dalam produk yang dikemasnya.  
Selain itu, adanya tren penggunaan natural ingredient dan juga konsentrat jus dalam minuman berkarbonasi meningkatkan adanya risiko kontaminasi mikroba.  Dibutuhkan pabrik dan sistem proses yang higienis serta mudah untuk proses cleaning in place.
Untuk minuman ringan yang membutuhkan karbonasi dalam jumlah sedikit -untuk memberikan “taste experience”, injeksi CO2 merupakan bagian dari perlakuan aseptik.  Gas steril diinjeksikan ke dalam minuman pasteurisasi sebelum pengemasan dalam kemasan karton atau kemasan lainnya.  Semuanya dalam kondisi aseptik.
Sistem karbonasi yang dimiliki Tetra Pak telah memenuhi persyaratan hygiene, dan dapat menghasilkan micro bubble untuk menjamin terlarutnya gas ke dalam produk.  Tidak digunakan porous disc atau sinter candle untuk dispersi udara.  
 
Sumber: www.tetrapak.com
 

 

(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Februari 2011)

Artikel Lainnya

  • Jan 27, 2023

    Reformulasi untuk SDG No. 2 (Zero Hunger)

    Insan pangan harus terus menerapkan prinsip-prinsip ilmu dan pengetahuan tentang penanganan dan pengolahan pangan yang baik secara bertanggung jawab, untuk memberikan kontribusi nyata bagi pencapaian SDGs, khususnya SDG No. 2. Itulah tantangan keberlanjutan, tidak hanya tantangan untuk menyediakan pangan aman, bergizi dalam jumlah yang cukup, tetapi juga pengaruhnya pada kesehatan dan keberlanjutan sistem pangan. ...

  • Jan 26, 2023

    Inilah Sejarah Hari Gizi Nasional, Dimulai dari Awal Kemerdekaan

    Setiap 25 Januari, kita memperingati Hari Gizi Nasional. Peringatan ini bermula dari upaya penanggulangan gizi buruk yang terjadi di Indonesia pada masa awal kemerdekaan. ...

  • Jan 25, 2023

    Kendala Peningkatan Produksi dan Produktivitas

    Peningkatan produksi dan produktivitas dalam upaya mengurangi kelaparan sesuai dengan SDG No. 2 memiliki beberapa kendala yang perlu dijawab seperti (i) ketersediaan lahan yang semakin menurun, (ii) ketersediaan air yang semakin terbatas, (iii) meningkatnya permintaan penggunaan “bahan pangan” untuk energi (biofuel), (iv) perubahan iklim yang semakin memberikan ketidakpastian, serta (v) masih adanya gaya hidup yang tidak berkelanjutan. Bahkan, sejak tahun 2019 sampai saat ini, ketersediaan pangan juga terkendala oleh adanya pandemi COVID-19 dan konflik. Menyadari adanya berbagai kendala tersebut, maka selain tantangan menghasilkan produk pangan lebih banyak, dunia juga perlu meningkatkan produktivitas, efektivitas dan efisiensi dalam seluruh rantai pasok pangan.  ...

  • Jan 24, 2023

    Komitmen Menghilangkan Kelaparan

    Laporan berjudul Food Security and Nutrition in the World yang diterbitkan bersama oleh beberapa badan PBB (FAO, IFAD, UNICEF, WFP dan WHO) pada tahun 2022, diketahui bahwa dunia belum berhasil menjawab tantangan menghilangankan kelaparan. Laporan tersebut justru memberikan peringatan, bahwa tantangan itu semakin besar. Dalam laporan ini, situasi kelaparan global; yang ditunjukkan dengan angka prevalensi ketidakcukupan konsumsi pangan (prevalence of undernourishment; PoU, %). PoU tersebut, menunjukkan bahwa pada tahun 2014, tercatat dunia mampu mencapai kemajuan signifikan dalam menurunkan angka PoU. Namun mulai tahun 2014, tren turunnya angka PoU ini tidak terlihat lagi. Pada saat itu, khususnya pada tahun 2015, PBB sebetulnya membuat penegasan kembali supaya dunia lebih sungguh-sungguh berupaya menghilangkan kelaparan, dengan menyusun agenda pembangunan berkelanjutan, dan menetapkan 17 SDGs, di mana salah satunya adalah menghilangkan kelaparan di dunia, menuju Zero Hunger (SDG No. 2). ...

  • Jan 23, 2023

    Potensi Produksi Tuna-Cakalang-Tongkol

    Sampai saat ini, Indonesia sebenarnya masih menduduki peringkat pertama sebagai produsen tuna-cakalang- tongkol (TCT) di dunia, dengan kontribusi sekitar 15%, disusul Filipina 7%, Vietnam 6,6%, Ekuador 6% dan sebagainya. Pada tahun 2022, total produksi sekitar 1,4 juta ton dan masih akan meningkat pada 2023 karena potensi produksinya memang sangat tinggi. Potensi produksi TCT di Indonesia sekitar 3,4 juta ton yang sebagian besar berada di perairan Indonesia Timur dan wilayah lain dengan wilayah pantai dan laut dalam. Sebagian besar atau sekitar 1,2 juta ton (87%) produksi TCT dimanfaatkan untuk kebutuhan domestik dan sekitar 175 ribu ton sisanya (13%) untuk pasar ekspor. ...