Food Safety: Mengambil Pelajaran dari Kasus Mi Instan


 

        Mengingat sangat pentingnya isu keamanan pangan, FOODREVIEW INDONESIA bekerja sama dengan SEAFAST    Center IPB, pada 9 Desember di Hotel Menara Peninsula menyelenggarakan seminar bertajuk Food Safety: Hot Issues.
Hadir sebagai pembicara antara lain Dr. Deddy Saleh (Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan RI), Drs. Endang Kusnadi, Apt., MKes (Direktur Surveilan dan Penyuluhan Keamanan Pangan Badan POM RI), Dr. Nuri Andarwulan (Peneliti SEAFAST Center IPB), Dr. Ratih Dewanti Hariyadi (Peneliti SEAFAST Center IPB), dan Dr. Lilis Nuraida (Peneliti SEAFAST Center IPB).
Deddy Saleh mengungkapkan bahwa dari delapan jenis produk Indomie, sebenarnya hanya tiga jenis yang dipermasalahkan di Taiwan, yakni mi goreng, goreng pedas, dan goreng satay. “Oleh sebab itu, kami meminta pemerintah Taiwan untuk tidak menggeneralisir dengan mempermasalahkan semua produk Indomie,” kata Deddy. Tidak hanya itu, ternyata produk yang tidak memenuhi persyaratan tersebut juga bukan berasal dari importir resmi yang ditunjuk oleh PT Indofood CBP Sukses Makmur (ICBP).
Berkenaan dengan hal tersebut, Deddy mengharapkan agar industri dapat memetik pelajaran agar kejadian serupa tidak terulang. “Alangkah lebih baiknya jika kemasan untuk ekspor dibedakan secara nyata,” saran Deddy. Selain itu, peristiwa ini menurut Deddy, juga menunjukkan potensi pasar mi instan yang cukup besar dan belum tergarap dengan baik di Taiwan.
Hikmah penting lainnya adalah agar ke depannya Indonesia bisa lebih memperhatikan notifikasi perdagangan yang diajukan suatu negara ke WTO. “Untuk kasus mi instan ini, sebenarnya Taiwan sudah melakukan notifikasi mengenai peraturannya di WTO. Hanya saja waktu itu Indonesia tidak memberikan perhatian yang serius mengenai hal tersebut,” tambah Deddy.
 
Hal yang tidak kalah penting lagi jika akan melakukan ekspor adalah perlunya industri pangan untuk mempelajari dan memahami peraturan yang berlaku di setiap negara. “Banyak kasus yang terjadi berkaitan dengan hal tersebut,” ujar Deddy.  Dia menyontohkan beberapa kasus yang terjadi pada produk Indonesia, antara lain Food and Environmental Hygiene Department Hongkong yang mempermasalahkan bika ambon yang mengandung asam sorbat; Department of Health  aiwan yang mempermasalahkan produk permen yang mengandung pewarna (azorubine, carmoisine) dan pemutih; adanya holding order produk terhadap cassava chips oleh Australian Quarantine and Inspection Service (AQIS) Australia dengan alasan mengandung hydrocyanic acid (HCN); dan lainnya. 
 
Safety assessment of chemicals 
Sementara itu,dalam kesempatan yang sama Peneliti SEAFAST Center IPB, Dr. Nuri Andarwulan, mengungkapkan bahwa terdapat prioritas dalam assessment paparan bahan tambahan pangan (BTP). BTP yang mendapat prioritas adalah tingkat penggunaannya yang tinggi, keberadaannya dalam pangan dikonsumsi oleh sebagian besar populasi masyarakat, dan  emiliki nilai ADI (Acceptable Daily Intake) yang rendah. Sedangkan, yang  tidak tergolong prioritas adalah BTP yang nilai ADI  nya tidak dinyatakan (not specified), dan telah diterapkannya GMP (Good Manufacturing Practices) secara optimum.
 Nuri menyontohkan, bahwa dari data yang ada sebenarnya asam sitrat merupakan BTP yang paling banyak digunakan di  Indonesia. Namun, karena nilai ADI nya tidak dinyatakan, maka tidak menjadi prioritas dalam assessment paparan BTP. Berbeda dengan tartrazin yang memenuhi persyaratan untuk menjadi prioritas.
 
Penggunaan kriteria mikrobiologi
 
Bahaya mikrobiologi dalam produk pangan bersifat dinamis. Hal tersebut diungkapkan oleh Peneliti SEAFAST Center IPB, Dr. Ratih  ewanti, pada kesempatan yang sama. “Bahkan seringkali emerging pathogen tumbuh dengan cepat, mengalahkan  kecepatan untuk mengantisipasinya,” tutur Ratih. Oleh sebab itu, sangat beralasan jika pengujian mikrobiologi menjadi  angat penting dalam menjamin keamanan pangan.
 
 Menurut Ratih, pengujian mikrobiologi dilakukan untu memenuhi suatu  kriteria mikrobiologi tertentu, yakni kriteria dimana menunjukkan keterimaan suatu lot berdasarkan jumlah mikroorganisme atau ketiadaan mikroorganisme tertentu dari suatu  roduk/bahan pangan. “Dalam hal ini ICMSF telah memberikan acuan sampling plan,” ungkap Ratih yang juga Dosen  Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan IPB. 
 
Penerapan Konsep Hurdle
 
Konsep hurdle merupakan salah satu teknik untuk  mencapai kriteria mikrobiologi yang diharapkan. “Pada prinsipnya, konsep hurdle adalah memberikan rintangan pada  mikroorganisme supaya tidak tumbuh atau tidak survive,” kata Dr. Lilis Nuraida yang juga Peneliti SEAFAST Center IPB. Dalam metode hurdle digunakan berbagai rintangan untuk tujuan tersebut.



(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Januari 2011)

Artikel Lainnya

  • Feb 05, 2023

    Pertimbangan Penggunaan Bahan Tambangan Pangan

    Pada dasarnya, penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) hanya digunakan pada produk pangan jika benar-benar diperlukan secara teknologi. BTP tidak digunakan untuk menyembunyikan penggunaan bahan yang tidak memenuhi syarat, cara kerja yang bertentangan dengan Cara Produksi Pangan yang Baik (CPPB) dan kerusakan pangan. Penambahan BTP pada produk pangan memiliki beberapa tujuan seperti membentuk pangan, memberikan warna, meningkatkan kualitas pangan, memperbaiki tekstur, meningkatkan cita rasa, meningkatkan stabilitas, dan mengawetkan pangan. ...

  • Feb 04, 2023

    CODEX UPDATE: Adopsi Standar Keamanan Baru

    Akhir tahun 2022 yang lalu telah diselenggarakan Sidang Komisi Codex Alimentarius ke-45 (CAC45), yang terdiri dari sidang pleno dari 21-25 November 2022 (secara daring dan luring), dan dilanjutkan adopsi laporan sidang pada pada 12- 13 Desember 2022 (secara daring). Secara umum dapat dilaporkan bahwa sidang Komisi Codex Alimentarius telah berhasil mengadopsi berbagai standar keamanan pangan baru. Standar baru tersebut terdiri dari teks pedoman, kode praktik, stantard komoditas, batas maksimum residu pestisida dam batas maksimum kontaminan. Disamping itu, CAC45 juga menyepakati beberapa pekerjaan baru untuk pengembangan standar/teks lainnya. Uraian lebih detail dan lengkap dapat diperoleh di laman: https://bit.ly/CAC45meetingdetail ...

  • Feb 03, 2023

    Pentingnya Pengendalian Rempah-Rempah

    Rempah-rempah memiliki potensi bahaya yang tidak bisa disepelekan begitu saja. Pengendalian harus dimulai dari budidaya tanaman rempah yang sudah menerapkan prinsip good practices. Titik kritisnya adalah pengendalian kelembapan udara karena dengan kelembapan yang tinggi maka pada umumnya mikroba akan lebih mudah tumbuh. Proses pengeringan juga merupakan proses yang sangat penting dalam penanganan pascapanen rempah-rempah. Manajemen keamanan pangan yang komprehensif yang meliputi good hygiene practices (GHP), good manufacturing practices (GMP) dan hazard analysis and critical control points (HACCP), harus diaplikasikan dengan konsisten.  ...

  • Feb 02, 2023

    Kontaminasi Mikroba pada Rempah-Rempah

    Rempah-rempah sebagai contoh adalah pala yang merupakan komoditas ekspor unggulan karena Indonesia termasuk salah satu negara produsen dan pengekspor biji dan fuli pala terbesar dunia. Pala merupakan media yang cocok untuk pertumbuhan kapang, bila kandungan air dan kelembapan lingkungan tidak dijaga dengan baik. Kapang yang dapat tumbuh di pala tidak saja dari jenis kapang perusak tetapi juga kapang toksigenik. Di antara kapang toksigenik yang dijumpai pada pala adalah Aspergillus flavus penghasil aflatoksin. Alfatoksin utamanya dari jenis B1 merupakan mikotoksin yang paling toksik di antara beberapa mikotoksin yang dikenal mengontaminasi pangan.  ...

  • Feb 01, 2023

    Peningkatan Kualitas dan Keamanan Rempah & Bumbu

    Upaya peningkatan ekspor rempah dan bumbu tentunya harus dibarengi dengan peningkatan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu. Permasalahan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu dapat diamati sejak prapanen sampai dengan pascapanen, sehingga hal ini membutuhkan penanganan yang komprehensif sepanjang rantai pangan pengolahan tersebut. Rempah-rempah yang tidak tertangani dengan baik rentan terhadap kontaminasi mikroba yang dapat menyebabkan kerusakan maupun penyebab foodborne disease. Hal ini menunjukkan perhatian dan penanganan yang serius perlu dilakukan terhadap bahaya bersumber mikroba tersebut beserta toksin yang dihasilkannya. ...