Creating Competitive Advantage through Food Ingredients


 

Produk yang menyehatkan, bersifat praktis dan rasanya nikmat pasti digemari oleh konsumen. Prof. Purwiyatno Hariyadi dari SEAFAST Center IPB dalam seminar Creating Competitive Advantage through Food Ingredients di Jakarta (28/5/2015) mengungkap bahwa pemlihan ingridien sangat berperan untuk bisa menciptakan produk tersebut.

 

 

Ingridien pangan adalah bahan baku, bahan tambahan, zat gizi, bahan fungsional yang digunakan dalam kegiatan produksi pangan dengan berbagai tujuan. Diantaranya adalah untuk menjamin keamanan pangan, memperpanjang masa simpan, memperbaiki nilai gizi, memberikan sifat fungsional, memperbaiki sifat fisik, dan mengikuti standar dari pemerintah.

 

Sehat, praktis dan nikmat

Pangan menyehatkan diasumsikan dapat memberikan perlindungan bagi tubuh, juga dapat meningkatkan kinerja atau stamina tubuh. Survei yang dilakukan oleh International Food Information Council Foundation (IFIC) pada 2014 mengungkap hal yang mengejutkan mengenai jawaban konsumen saat ditanya mengenai jenis pangan yang ingin ditingkatkan konsumsinya. Sebanyak 53% menjawab serat, 53% lainnya menjawab whole grain, 50% konsumen ingin meningkatkan konsumsi protein, 36% konsumsi kalsium, 21% omega-3, 19% potasium dan 18% probiotik. Survei tersebut juga menyebutkan jenis makanan yang ingin dibatasi hingga dihindari oleh konsumen, yakni 59% garam, 20% gula, 58% makanan berkalori, 29% lemak, 31% kafein, dan 26% lemak mono/polyunsatyrated. Pangan yang dapat memberikan manfaat kesehatan memang banyak dicari oleh konsumen, pangan jenis ini termasuk dalam kategori pangan fungsional. Industri pun menjawab permintaan konsumen tersebut dengan meluncurkan produk dengan berbagai klaim kesehatan seperti misalnya imunity boost, health digestive, loss weight, immunology, dan cholesterol lower. Bentuk produknya beragam, ada yang berupa minuman hingga bar.

 

Selain pangan menyehatkan, pangan yang praktis juga kian menjadi tren. Pangan yang bersifat praktis sangat membantu konsumen yang memiliki waktu terbatas. Konsep produk seperti fast and simple, take and out, grab and go, frozen food, bite size, hingga microwaveable sangat digandrungi oleh orang sibuk. Produk sereal sarapan pagi dengan konsep meal to go, lunch to go, nutrition bar tidak hanya praktis namun bergizi.

 

Makanan yang menyehatkan harus nikmat, lezat, dan menyenangkan. Makanan yang nikmat dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya yakni tampilan yang menarik (bentuk, konsistensi, ukuran, design) dan kesan pertama yang terlihat (first impression).

 

Prof. Purwiyatno menekankan, ada tiga kunci utama untuk menghasilkan produk yang 'laris' di pasaran (yaitu produk yang termasuk sehat, praktis, dan nikmat) yakni replacement ingredient (mencari ingridien alternatif); added benefit ingridients (seperti serat, protein, pangan fungsional); dan value added reformulation (flavor, tekstur, emulsifier).

 

Lakukan inovasi

Untuk bisa memroduksi pangan yang sesuai dengan permintaan pasar perusahaan harus melakukan inovasi. Menurut Suseno Hadi Purnomo, Managing Director Majalah Foodreview Indonesia dalam acara yang sama, setiap perusahaan harus melakukan inovasi, karena 84% eksekutif global percaya bahwa berinovasi sangat penting, meskipun hanya 6% dari mereka yang puas dengan peforma inovasi yang telah dilakukan. Lebih lanjut Suseno mengatakan, "hanya 10% produk yang telah dibuat hanya mencapai tahap consumer testing. Hanya 10% dari produk yang melalui consumer testing diluncurkan ke pasar, dan hanya 20% produk yang diluncurkan itu dapat bertahan di pasar."

 

Setiap produk memiliki 'masa'-nya sendiri, yakni seperti pada Gambar. Produk akan tumbuh, berada pada masa kejayaan, kemudian lama kelamaan akan menurun permintaannya. Hal ini membuat keuntungan perusahaan ikut menurun. Untuk tetap membuat keuntungan stabil, maka inovasi perlu dilakukan. 

 

Gambar. Masa 'hidup' produk di pasar.

 

Ada beberapa langkah dalam melakukan inovasi salah satunya adalah fokus. Fokus dengan apa yang dilakukan dan memahami dalam hal seperti apa kita menjadi terbaik.

 

Menurut Suseno dalam berinovasi ada tahapannya,

1. Superfacial

Hanya perubahan kecil yang dilakukan. Usaha yang dilkeluarkan juga tak banyak, seperti misalnya hanya merubah desain kemasan, merubah ukuran kemasan, dan penambahan rasa.

2. Basic

Inovasi yang dilakukan adalah merubah bahan dasar, menambahkan ingridien baru, memodifikasi proses pengolahan seperti misalnya pada saat memroduksi shelf stable sosis, es krim goreng atau brownies kukus.

3. Fungsional

Merubah target pasar, seperti contohnya brand Rexona yang mengukuhkan posisinya untuk remaja yang sebelumya hanya untuk orang dewasa, white coffee yang menegaskan kopi untuk kalangan pemula.

3. Systematic

Mengubah cara perusahaan dalam melakukan inovasi, melakukan outsourcing proses inovasi, mengakuisisi sebuah perusahaan, merubah peran departemen riset dan pengembangan, atau kombinasi diantaranya.

 

Setelah melakukan inovasi dan produk diluncurkan ke pasar, Suseno mengingatkan agar perusahaan tidak lupa melakukan evaluasi. Hal ini dilakukan guna mengetahui peforma produk apakah sesuai dengan target pasar, apakah produk dapat menarik pembeli, dan lain sebagainya.

 

Update mengenai tren bahan baku, tren kemasan, tren teknologi, dan tren proses pengolahan akan sangat membantu memperlancar proses inovasi. Menghadiri seminar, talkshow, dan pameran terkait hal tersebut membuat diri kita terus ter-update.

 

Update informasi

Maria Lioe, dari PT UBM Pameran Niaga Indonesia mengajak para pelaku industri pangan di Indonesia untuk meng-update informasi mengenai tren bahan baku terkini di ASEAN. Maria mengajak industri pangan di Indonesia untuk mengunjungi pameran Food Ingredient Asia (FiA) yang akan dilaksanakan di Bangkok, 9-11 Septermber 2015. Pameran FiA tahun ini menjadi spesial karena 2015 menjadi kali ke-20 FiA digelar.

 

Sejak 2010, lokasi penyelenggaraan FiA bergantian antara Indonesia dan Thailand, dan tahun ini, Bangkok menjadi tuan rumah acara yang wajib dikunjungi oleh para pelaku industri pangan ini. Setiap tahunnya FiA bertumbuh 25% dalam empat tahun terakhir, dan pameran ini merupakan jalur pintas untuk memasuki industri bahan baku untuk pangan di wilayah Asia Tenggara.

 

FiA merupakan tempat yang pas untuk bertemu dengan para pelaku bisnis ingridien atau bahan tambahan pangan yang berskala lokal maupun internasional, ada sekitar 650 ekshibitor yang akan berpartisipasi dengan produk yang akan ditampilkan diantaranya, asam amino, perasa, produk bakeri, produk sereal, poduk kopi, pewarna, produk susu, emulsifier, enzim, lemak esensial, flavoring, zat aditif, pangan fungsional, pangan halal, pengawet, produk kedelai, pemanis, vitamin,  dan masih banyak lagi. Fitria

Artikel Lainnya

  • Feb 05, 2023

    Pertimbangan Penggunaan Bahan Tambangan Pangan

    Pada dasarnya, penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) hanya digunakan pada produk pangan jika benar-benar diperlukan secara teknologi. BTP tidak digunakan untuk menyembunyikan penggunaan bahan yang tidak memenuhi syarat, cara kerja yang bertentangan dengan Cara Produksi Pangan yang Baik (CPPB) dan kerusakan pangan. Penambahan BTP pada produk pangan memiliki beberapa tujuan seperti membentuk pangan, memberikan warna, meningkatkan kualitas pangan, memperbaiki tekstur, meningkatkan cita rasa, meningkatkan stabilitas, dan mengawetkan pangan. ...

  • Feb 04, 2023

    CODEX UPDATE: Adopsi Standar Keamanan Baru

    Akhir tahun 2022 yang lalu telah diselenggarakan Sidang Komisi Codex Alimentarius ke-45 (CAC45), yang terdiri dari sidang pleno dari 21-25 November 2022 (secara daring dan luring), dan dilanjutkan adopsi laporan sidang pada pada 12- 13 Desember 2022 (secara daring). Secara umum dapat dilaporkan bahwa sidang Komisi Codex Alimentarius telah berhasil mengadopsi berbagai standar keamanan pangan baru. Standar baru tersebut terdiri dari teks pedoman, kode praktik, stantard komoditas, batas maksimum residu pestisida dam batas maksimum kontaminan. Disamping itu, CAC45 juga menyepakati beberapa pekerjaan baru untuk pengembangan standar/teks lainnya. Uraian lebih detail dan lengkap dapat diperoleh di laman: https://bit.ly/CAC45meetingdetail ...

  • Feb 03, 2023

    Pentingnya Pengendalian Rempah-Rempah

    Rempah-rempah memiliki potensi bahaya yang tidak bisa disepelekan begitu saja. Pengendalian harus dimulai dari budidaya tanaman rempah yang sudah menerapkan prinsip good practices. Titik kritisnya adalah pengendalian kelembapan udara karena dengan kelembapan yang tinggi maka pada umumnya mikroba akan lebih mudah tumbuh. Proses pengeringan juga merupakan proses yang sangat penting dalam penanganan pascapanen rempah-rempah. Manajemen keamanan pangan yang komprehensif yang meliputi good hygiene practices (GHP), good manufacturing practices (GMP) dan hazard analysis and critical control points (HACCP), harus diaplikasikan dengan konsisten.  ...

  • Feb 02, 2023

    Kontaminasi Mikroba pada Rempah-Rempah

    Rempah-rempah sebagai contoh adalah pala yang merupakan komoditas ekspor unggulan karena Indonesia termasuk salah satu negara produsen dan pengekspor biji dan fuli pala terbesar dunia. Pala merupakan media yang cocok untuk pertumbuhan kapang, bila kandungan air dan kelembapan lingkungan tidak dijaga dengan baik. Kapang yang dapat tumbuh di pala tidak saja dari jenis kapang perusak tetapi juga kapang toksigenik. Di antara kapang toksigenik yang dijumpai pada pala adalah Aspergillus flavus penghasil aflatoksin. Alfatoksin utamanya dari jenis B1 merupakan mikotoksin yang paling toksik di antara beberapa mikotoksin yang dikenal mengontaminasi pangan.  ...

  • Feb 01, 2023

    Peningkatan Kualitas dan Keamanan Rempah & Bumbu

    Upaya peningkatan ekspor rempah dan bumbu tentunya harus dibarengi dengan peningkatan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu. Permasalahan kualitas dan keamanan rempah dan bumbu dapat diamati sejak prapanen sampai dengan pascapanen, sehingga hal ini membutuhkan penanganan yang komprehensif sepanjang rantai pangan pengolahan tersebut. Rempah-rempah yang tidak tertangani dengan baik rentan terhadap kontaminasi mikroba yang dapat menyebabkan kerusakan maupun penyebab foodborne disease. Hal ini menunjukkan perhatian dan penanganan yang serius perlu dilakukan terhadap bahaya bersumber mikroba tersebut beserta toksin yang dihasilkannya. ...