Peningkatan dan Pengembangan Pasar Industri Pengolahan Perikanan Indonesia




Pasar produk hasil laut dan ikan dalam negeri tumbuh pesat melalui jaringan pasar modern dan peritel kecil, serta penjualan melalui dalam jaringan (daring). Demikian juga permintaan untuk produk-produk olahan bernilai tambah, terutama produk siap saji dan siap masak meningkat sangat pesat.

Hal itu disampaikan Budhi Wibowo, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Pengolahan Pemasaran Produk Perikanan Indonesia (AP5I) dalam jumpa jurnalis (4/11) menyongsong Pameran Seafood Show Asia Expo yang akan digelar pada 9-12 Nopember 2022 di PRJ Kemayoran, Jakarta. Budi menjelaskan, hal sebaliknya terjadi pada pasar food service, yakni industri restoran, kafe, katering yang turun tajam hingga 80% pada awal pandemi, namun saat ini sudah berangsur-angsur mulai membaik.

Budi memaparkan, selain terus mengembangkan pasar ekspor, anggota AP5I akan semakin serius mengembangkan pasar dalam negeri produk olahan perikanan.  menurutnya, kendala utama peningkatan penjualan produk olahan perikanan ke pasar dalam negeri adalah sulit dan mahalnya pengiriman “door to door” produk
frozen dalam jumlah kecil dari Industri Pengolahan perikanan ke konsumen akhir. Untuk mengatasi kendala tersebut AP5I terus berkoordinasi dengan KKP dan perusahaan logistik khusus produk frozen. 

Secara bertahap kendala tersebut akan semakin teratasi, bahkan saat ini sudah mulai tersedia jasa fulfillment door to door produk frozen yang diperkirakan bisa memangkas biaya distribusi produk perikanan sekitar 10-20 %. Dengan besarnya penduduk Indonesia dan ekonomi Indonesia yang terus berkembang dan telah berada pada urutan ke-7 ekonomi dunia. Ia sangat optimis bahwa pasar dalam negeri produk olahan perikanan akan terus berkembang dengan pesat.

Dalam kesempatan itu pula, Erwin Dwiyana Direktur Pemasaran, Ditjen Penguatan Daya Saing Kementerian Kelautan Perikanan menyampaikan, pemerintah akan terus mendorong penguatan branding Indonesian Seafood di kancah dunia guna menarik minat buyer dan investor dengan branding Indonesia Seafood: Naturally Diverse, Safe and Sustainable. 

Dengan mengangkat jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan (safe) serta kebijakan pada keberlanjutan sumberdaya ikan dan usaha (sustainable), dan dukungan pengembangan akses pasar dan penanganan hambatan ekspor diharapkan dapat memacu ekspor produk perikanan Indonesia ke mancanegara. Kementerian Kelautan dan Perikanan juga memfasilitasi beberapa UMKM binaannya untuk mengikuti pameran SeaFood Show of Asia 2022 agar produk UMKM tersebut bisa dikenal di pasar nasional dan global.

CEO Krista Exhibition, Daud D Salim menambahkan, Pameran Seafood Show Asia Expo tahun ini terasa sangat istimewa setelah hampir 3 tahun vakum akibat pandemi CovID. Ia berharap pameran ini dapat menjadi barometer kebangkitan industri pengolahan industri makanan minuman yang di dalamnya ada industri pengolahan perikanan. Berbagai acara dan kompetisi yang menarik pada pameran ini diharapkan akan menarik pengunjung dalam dan luar negeri setidaknya 82.000 pengunjung mengulangi sukses pameran yang sama pada tahun 2019. 

Daud juga menyampaikan bahwa dalam pameran ini para peserta dari industri pengolahan perikanan, selain bertemu langsung dengan buyer asing juga akan bisa bertemu dan berdiskusi langsung dengan para pembeli olahan perikanan dalam negeri, seperti para chef, pengusahaha catering, jaringan ritel modern, hotel, restaurant dan para distributor produk olahan perikanan. Fri-08

Artikel Lainnya

  • Nov 27, 2022

    Culinaroma Perluas Fasilitas Produksi dan Gudang

    Seiring pertumbuhan bisnis seasonings, savory ingredients, dan beverage powder, PT Indesso Culinaroma Internasional selaku anak perusahaan Indesso Group melakukan perluasan fasilitas produksi dan gudang di Cileungsi. ...

  • Nov 26, 2022

    Evolusi Industri Pangan dan Keamanan Pangan

    Seperti banyak bidang lainnya, industri pangan juga mengalami evolusi sejalan dengan perkembangan manusia. Dimulai dari hanya proses produksi saja sekitar tahun 1970-1980-an yakni membuat suatu produk, ada beberapa tren yang mengikuti seperti perpindahan proses batch menjadi kontinu, pengurangan produk gagal, hingga energi efisiensi. ...

  • Nov 25, 2022

    Ketertelusuran dalam Sistem Pangan

    Ketertelusuran menjadi sangat penting untuk menjadi bagian dari suatu proses produksi terutama pangan. Ketertelusuran merupakan kemampuan untuk melacak aplikasi, lokasi, dan/atau riwayat suatu aktivitas atau item melalui data yang direkam. ...

  • Nov 24, 2022

    Agen Penyebab Kejadian Luar Biasa

    Data dari World Health Organization (WHO) tahun 2020 menunjukkan bahwa 1 dari 10 orang (estimasi 600 juta orang) di dunia mengalami penyakit bawaan pangan (foodborne disease/FBD). ...

  • Nov 23, 2022

    Inovasi Kemasan Vacuum Skin

    Kemasan memiliki fungsi primer untuk melindungi produk pangan dari berbagai kontaminan. Selain itu, kemasan juga berfungsi sebagai sarana untuk mempromosikan suatu produk pangan. Produk-produk beku seperti daging dan ikan sering menggunakan kemasan vakum, sayangnya seringkali jika menggunakan kemasan vakum biasa akan berpotensi muncul bunga es sehingga membuat produk yang dikemas tidak terlihat jelas.  ...